Chaz Davies secara resmi pensiun dari balap motor setelah menyelesaikan balapan WorldSBK terakhirnya pada musim 2021 di Mandalika International Street Circuit pekan lalu.

Apa yang seharusnya menjadi tiga balapan menarik di Indonesia dengan cepat berubah menjadi balapan fitur ganda di akhir pekan - seperti yang terjadi di Jerez, meskipun untuk alasan yang sangat berbeda.

Cuaca ekstrim Sirkuit Mandalika membuat Race 1 ditunda menjadi Minggu pagi, yang sekaligus membatalkan Superpole Race.

Bagi Davies, tahun 2021 merupakan musim yang naik turun karena dia hanya berhasil meraih satu podium yang didapat dari posisi kedua dalam balapan ketiga di Estoril.

Itu adalah pengembalian terburuk Davies sejak bergabung dengan WorldSBK pada 2012 bersama Aprilia karena dia tidak pernah mencatat kurang dari empat podium dalam satu musim sebelumnya.

Tentu saja, hal ini mempertimbangkan bahwa pemain asal Wales itu telah didera cedera sepanjang musim yang juga menyebabkan ia absen di beberapa putaran.

Namun meskipun demikian, Davies berhasil mengklaim tempat kedelapan pada balapan kering satu hari Minggu di Mandalika, sebelum balapan basah dua terbukti lebih sulit. Pembalap GoEleven Ducati itu kehilangan posisi sepuluh besar kedua setelah finis di urutan ke-12.

Berbicara setelah balapan terakhirnya di balap motor, Davies menyinggung harapan untuk hasil yang kuat lainnya, namun penundaan yang lama membuatnya merasa kurang dari 100% siap.

Davies menambahkan: “Bagus untuk balapan di sini di Mandalika, balapan pertama saya cukup senang, saya merasa baik-baik saja di motor dan saya cukup cepat terutama di awal balapan, saya mengejar kelompok depan.

“Kemudian saat trek kering saya kehilangan sedikit, tapi saya senang dengan P8. Kemudian balapan kedua, hujan di sini gripnya sangat tinggi, tapi jujur saya merasa agak aneh saat balapan. Saya sangat termotivasi untuk mencoba menyelesaikan dengan baik, tetapi setelah penundaan saya tidak merasa sangat normal.

"Mungkin itu yang diharapkan, saya mencoba mengatakan pada diri sendiri beberapa kali: 'Nikmati saja', tapi bagaimanapun juga seperti ini. Secara definitif balapan pertama adalah puncak akhir pekan.

“Terima kasih kepada semua orang atas dukungannya, kepada teman-teman, kepada Team Go Eleven yang telah mendukung saya begitu banyak tahun ini, membawa saya seperti keluarga. Ini adalah musim yang sulit, tetapi saya sangat menikmati waktu di garasi dan diri saya secara umum.

“Sekarang saya mengambil langkah berikutnya dalam hidup, yaitu meninggalkan balap motor. Ini adalah karir yang hebat dan melihat ke belakang itu berarti kepuasan.

“Saya memberi rasa hormat yang maksimal kepada semua pesaing saya, selamat kepada Toprak [Razgatlioglu] untuk gelar, dia melakukan pekerjaan yang luar biasa musim ini, dan juga untuk Yamaha. Saya berharap bisa kembali ke sini di masa depan, tapi jelas tidak dengan motornya!"