Scott Redding finis kedua dalam balapan WorldSBK terakhirnya untuk Ducati setelah bertarung untuk menang hingga tikungan terakhir dengan Jonathan Rea di Mandalika International Street Circuit.

Redding dan Rea melakukan duel brilian yang berlangsung sepanjang balapan yang dipersingkat dua, balapan yang tampaknya tidak mungkin terjadi setelah hujan ekstrem datang sebelum waktu mulai aslinya.

Namun, begitu balapan akhirnya berjalan, Redding, Rea dan juara WorldSBK baru Toprak Razgatlioglu berjuang keras selama beberapa lap.

Pertarungan untuk meraih kemenangan kemudian dikurangi menjadi dua saat Razgatlioglu terlibat dalam pertempuran dengan mantan rekan setimnya Michael Van Der Mark yang membuat mereka kalah signifikan dari Redding dan Rea.

Pembalap Ducati dan Kawasaki beberapa kali bertukar keunggulan termasuk tiga kali pada lap terakhir. Meskipun Redding cuma bisa finis kedua, mantan pebalap MotoGP itu percaya bahwa ini adalah salah satu pertarungan terbaiknya sejak bergabung dengan World Superbike.

Berbicara setelah balapan kedua, balapan yang sangat ingin dia lakukan untuk para penggemar Indonesia, Redding menambahkan: "Saya berada di pit box, saya siap dan saya mengatakan saya tidak ingin tidak balapan.

"Saya mengatakan bahwa saya ingin. setidaknya mencoba karena untuk menyelesaikan kejuaraan dan dengan semua fans Indonesia menunggu kemarin, saya katakan kita harus mencoba.

“Tidak ada dari kami yang memiliki pengalaman hujan (di Mandalika) jadi saya hanya berkomitmen pada tikungan pertama dan melihat apa yang terjadi; hanya untuk memberikan pertunjukkan.

“Biasanya saya akan sedikit lebih berhati-hati tetapi tidak hari ini, saya hanya mengatakan persetan, menyalip, menyalip, menyalip karena saya ingin membuat pertunjukan. Saya pikir Jonathan [Rea] juga sama.

“Ketika saya di belakang saya merasa lebih cepat, lalu saya melewatinya dan sepertinya dia merasa lebih cepat, itu agak aneh.

“Tapi saya pikir karena kami beradaptasi (dengan kondisi) setiap lap. Sangat bagus untuk menyelesaikan balapan seperti ini. Ini mungkin salah satu pertempuran terbaik yang pernah saya alami. Saya tidak sabar untuk menonton balapan kembali. "

Redding memulai akhir pekan sedikit lebih lambat daripada rival utamanya pada tahun 2021 Razgatlioglu dan Rea, tetapi ketika ditanya apakah Ducati membuat kemajuan yang signifikan seiring berjalannya akhir pekan, Redding mengatakan 'tidak juga' karena dia cepat sepanjang itu meskipun layout sirkuit tidak cocok untuk Panigale V4.

Sebaliknya, jika bukan karena tertahan oleh elektroniknya di balapan basah kedua pagi ini, yang memaksa pembalap Ducati untuk memaksakan masalah di bawah pengereman, maka kemenangan kesepuluh tahun ini untuk Ducati bisa saja terjadi.

"Tidak juga. Tidak demikian karena saya cepat di semua sesi. Di balapan saya lebih kesulitan daripada latihan hanya karena ban di bagian depan aus," tambah Redding. “Saya merasa cukup baik dengan motornya, tetapi hanya tipe trek seperti ini yang bukan yang terbaik untuk Ducati.

“Tidak apa-apa tapi bukan yang terbaik dan kami kehilangan cukup banyak di beberapa area. Dalam hujan kami bebas melakukan apa saja, tapi hanya saja alat elektronik saya menahan saya cukup banyak sehingga saya harus banyak mendorong di bagian belakang. pengereman."