Menjelang musim rookie WorldSBK-nya Iker Lecuona telah mengakui bahwa dia harus memulai dari nol karena perbedaan signifikan antara motor Superbike dan MotoGP.

Lecuona, yang baru menjalani satu setengah hari tes WorldSBK - mengalami kecelakaan dan cedera tangan kiri pada hari kedua tes Jerez di bulan Desember - akan memimpin tim baru tim HRC bersama rekannya, mantan pembalap Moto2 Xavi Vierge.

Dua mantan pembalap Grand Prix itu diplot Honda untuk menggantikan Alvaro Bautista, yang kembali ke Aruba.it Ducati, dan Leon Haslam.

Bagi Lecuona, yang menghabiskan musim 2020/21 bersama Tech 3 KTM di MotoGP, ia harus melewati peralihan dari sepeda prototipe ke Superbike yang lebih standar, perubahan yang dia yakini berbeda dalam setiap aspek.

Ketika merinci perbedaan yang tepat antara Superbike dan motor MotoGP, Lecuona mengatakan: "Secara umum saya pikir itu 100% benar-benar berbeda. Kami memiliki elektronik di Superbike tetapi bekerja secara berbeda untuk MotoGP dan juga mesinnya lebih merupakan mesin standar.

“Ini bukan prototipe. Bannya bukan prototipe seperti Michelin. Saya menggunakan Pirelli, dan dengan Pirelli saya mengalami banyak guncangan di trek lurus.

“Anda kehilangan grip sangat awal; mungkin setelah lima lap Anda memiliki grip dan kemudian Anda perlu mengendarai motor dengan berputar dan menyamping. Garisnya [racing line] benar-benar berbeda karena sasisnya lebih lembut.

“Anda memiliki lebih banyak gerakan saat melaju di lintasan lurus, tetapi dengan MotoGP Anda bisa sedikit lebih mulus saat menggunakan ban. Saya pikir itu benar-benar berbeda, jadi bagi saya ini adalah tantangan besar.

“Juga remnya… rem di MotoGP saya pakai cakram karbon, bahkan di trek basah, rem ini punya potensi gila. Sekarang saya punya rem standar; rem yang sangat bagus tapi tidak sama. Ini tantangan besar bagi saya. karena motor ini juga lebih berat."

Meski memiliki dua tahun pengalaman MotoGP dan empat tahun di Moto2, usia Lecuona masih 22 tahun yang saat ini membuatnya menjadi pembalap WorldSBK termuda kedua.

Dan meski Lecuona memiliki pengalaman lebih di level kejuaraan dunia dibanding sesama pebalap Superbike Axel Bassani yang seumuran, Luca Bernardi (21) yang sesama rookie, atau pembalap mapan seperti Garrett Gerloff, ia mengaku perlu 'melupakan' semua yang dia tahu dari MotoGP dan mulai dari 'nol'.

"Saya sangat muda, saya berasal dari GP dan saya salah satu yang termuda di kategori ini," tambah Lecuona. “Yang pasti, saya perlu mengambil lebih banyak pengalaman dengan motor WorldSBK benar-benar berbeda dengan MotoGP, juga manajemen tim benar-benar baru.

“Dalam kasus saya, saya pikir penting untuk mencoba dan melupakan semua yang saya ketahui dari MotoGP atau Moto2 dan mulai dari nol.

“Hari pertama (tes Jerez) saya tidak menyentuh elektronik apa pun dan di MotoGP saya banyak menggunakan ini. Saya pikir saya memiliki banyak potensi untuk belajar dengan cepat, tetapi ada juga trek baru; saya pikir itu adalah enam trek yang adalah yang baru bagi saya."