Andrew Pitt

Pitt, Spanish WSBK 2010
Negara: 
Tanggal lahir: 
19 Februari, 1976
Status Pengemudi: 
Former

Andrew Pitt Biography

Meskipun sudah empat tahun sejak dia terakhir menyelesaikan balapan World Superbike, ketika Andrew Pitt bergabung di grid 2010 dengan Reitwagen Motorsport, dia masih akan menjadi salah satu pesaing paling berpengalaman di luar sana.

Bolak-balik antara MotoGP, World Superbikes, dan World Supersport selama satu dekade sekarang, Pitt sudah pasti tidak asing lagi bagi para penggemar sepeda motor, meski kesuksesan selama itu telah diimbangi dengan beberapa kesalahan awal.

Meskipun demikian, Pitt telah melakukan cukup banyak hal pada waktu itu untuk menjamin kesempatan kedua yang terlambat di kesuksesan World Superbike setelah karir MotoGP-nya terhambat oleh mesin yang tidak kompetitif.

Sebelum debut MotoGP pada 2002, Pitt adalah yang terbaru dari barisan panjang pebalap Australia yang mencicipi kompetisi di panggung internasional menyusul kesuksesan di kancah domestik. Kemenangan gelar 1999 di Australian Supersports, ditambah ke posisi runner-up di level Superbike, untuk Kawasaki memuluskan jalannya ke operasi World Supersport yang didukung pabrik pada tahun 2000.

Musim yang padat diikuti, Pitt secara konsisten mencetak gol dengan baik dan hanya finis dari podium dalam balapan keempatnya di Donington Park. Dia akan mengakhiri musim kesepuluh secara keseluruhan, hanya dua tempat di belakang rekan setimnya Iain Macpherson.

Dipertahankan untuk 2001, Pitt melanjutkan gelar ofensif dan berhasil, luar biasa, tanpa benar-benar mencetak kemenangan balapan. Memang, meski mengumpulkan serangkaian podium selama musim, Pitt jelas bukan favorit untuk gelar menjelang akhir musim setelah Paolo Casoli membuka keunggulan 11 poin.

Namun, ketika pembalap Italia itu mundur pada lap pembukaan, Pitt hanya perlu finis keempat untuk merebut gelar, hasil yang pantas diraihnya untuk memenangkan mahkota bersama Kawasaki.

Bertahan untuk musim ketiga balap Supersport, Pitt akhirnya merasakan kesuksesan balapan pada tahun 2002 (di Phillip Island dan Kyalami), tetapi akhir tahun yang buruk memaksanya untuk melepaskan mahkotanya.

Meskipun demikian, upaya Pitt untuk pabrikan Jepang itu mendapat hadiah yang terlambat menjelang akhir musim ketika ia dipanggil untuk melakukan debut MotoGP bersama Kawasaki untuk tiga putaran terakhir.

Dengan pabrikan itu sendiri yang hanya membuat penampilan pertamanya dalam kategori di Grand Prix Pasifik sebelumnya, Pitt berada di Ninja untuk acara Malaysia, Australia dan Valencia. Seperti yang diharapkan, Pitt membutuhkan waktu untuk beralih ke mesin yang lebih cepat, tetapi dalam kondisi yang baik untuk mencetak poin pertama pabrikan itu di final musim Spanyol dengan finis ke-11.

Hasilnya cukup meyakinkan Kawasaki untuk mempertahankan Pitt selama satu musim penuh pada 2003 bersama rekan senegaranya Garry McCoy. Namun, musim tidak berubah menjadi musim yang sukses, Pitt berjuang dengan mesin yang tidak kompetitif dan jarang mengganggu posisi pembayaran poin.

Secara total, Pitt menyelinap ke poin hanya dalam tiga kesempatan, mengumpulkan hanya empat poin selama musim ini penghitungan yang identik dengan apa yang ia capai hanya dalam satu balapan pada tahun 2002 untuk menyelesaikan tahun itu di urutan ke-25 di klasemen.

Meskipun awalnya dijanjikan musim penuh kedua bersama Kawasaki, Pitt digantikan oleh Shinya Nakano untuk tahun 2004, meninggalkannya dengan pilihan terbatas di kelas utama. Meskipun demikian, ia mendapat bantuan dari Moriwaki Racing, yang menggunakan Pitt untuk membantu mengembangkan Dunlop-shod MD211VF dengan tujuan untuk berpartisipasi dalam beberapa balapan.

Secara total, Pitt membuat tiga pertandingan untuk Moriwaki, mencetak satu gol di Catalunya dengan finis ke-14, tetapi kembali ke Kejuaraan Supersport Dunia untuk tiga pertandingan akhir musim bersama Yamaha akan menentukan masa depannya.

Membuat kesan yang baik sekembalinya, Pitt sepatutnya bertemu dengan tim kerja Superbike untuk tahun 2005, pabrikan kembali ke kompetisi WSBK setelah absen empat tahun. Bersaing bersama Noriyuki Haga, meskipun Pitt awalnya mengalahkan rekan satu timnya, itu adalah pembalap Jepang yang akhirnya menang secara keseluruhan.

Sebaliknya, Pitt sering menjadi jembatan antara para pemimpin dan lini tengah dan gagal naik podium sekali selama musim. Meskipun demikian, posisi kedelapan di akhir musim sudah cukup untuk melihat kontraknya diperpanjang hingga 2006, dengan Pitt segera mengatasi kurangnya podium dengan finis di tempat ketiga pada pembuka musim Qatar.

Sementara itu akan membutuhkan dua belas balapan lagi bagi Pitt untuk kembali ke mimbar, ketika dia melakukannya di Misano dia berdiri di atasnya setelah melawan Alex Barros dan Haga untuk satu-satunya kemenangannya di level Superbike. Empat podium berikutnya diikuti untuk meninggalkan Pitt kelima di klasemen akhir, membuat banyak orang menganggap dia akan dipertahankan untuk musim lain.

Namun, Yamaha secara kontroversial mengambil kesempatan untuk menandatangani juara 2005 Troy Corser bersama Haga untuk 2007, meninggalkan Pitt tanpa tumpangan menuju musim off.

Dengan tidak adanya pilihan yang layak di Superbikes, Pitt mengalihkan perhatiannya kembali ke MotoGP dan mendarat di tim Ilmor yang baru dibentuk, yang menuduhnya memimpin proses pengembangannya selama musim dingin setelah penandatanganan asli Jeremy McWilliams absen karena cedera.

Dengan mesin perintis yang terinspirasi F1, proyek Ilmor sangat berani, tetapi sementara Pitt berpartisipasi dalam putaran pembukaan di Qatar (gagal menyelesaikan), kekurangan dana karena kurangnya sponsor utama membuat tim tidak akan muncul lagi .

Memaksa Pitt keluar dari pekerjaannya lagi, dia muncul kembali di World Supersports sekali lagi dengan Sepuluh Kate Honda menggantikan Sebastien Charpentier yang cedera selama dua putaran. Terkesan dengan sepasang finis kedua, Pitt dihargai dengan tempat penuh waktu di tim untuk 2008.

Mengingat tugas untuk mempertahankan cengkeraman Ten Kate Honda di seri Supersport - yang telah membuat mereka memenangkan gelar di masing-masing lima musim terakhir - Pitt mengatasi awal yang goyah untuk memenangkan empat dari tujuh balapan pertama.

Dengan tidak ada pembalap lain yang menawarkan ancaman yang konsisten, Pitt dengan cepat memantapkan dirinya sebagai favorit gelar dan sementara dia didorong keras oleh rekan setim muda Jonathan Rea menjelang akhir musim, Pitt dinobatkan sebagai juara untuk kedua kalinya dalam karirnya di babak kedua dari belakang.

Setelah menandatangani kontrak dua tahun dengan asumsi dia akan dipindahkan ke operasi Superbike jika dia memenangkan gelar, Pitt kecewa mengetahui bahwa Rea sebenarnya telah berbuat cukup untuk menjamin kelulusannya untuk musim 2009.

Itu berarti Pitt harus mengikuti kompetisi Supersport satu tahun lagi, di mana dia gagal menunjukkan kecepatan yang sama seperti yang dia lakukan tahun sebelumnya. Dua tempat kedua finis di dua putaran pembukaan, Pitt tidak akan kesulitan naik podium lagi dan terpaksa menyerahkan mahkota Supersport dengan tiga pertandingan tersisa.

Akhirnya mengakhiri musim keenam di klasemen, jauh di belakang rekan-rekan Honda Eugene Laverty dan Kenan Sofuoglu, pada akhir musim diumumkan bahwa ia akan digantikan oleh Michele Pirro untuk 2010.

Meskipun demikian, dengan satu pintu tertutup, pintu lain telah dibuka untuk Pitt dalam bentuk Reitwagen Motorsport, yang menawarkannya tiket kejutan untuk kembali ke balap Superbike.

Tim satelit pertama yang menjalankan BMW bersamaan dengan operasi pabrik di World Superbikes, Pitt adalah bagian dari tim dua orang bersama Roland Resch.

Melakukan debutnya di Phillip Island, meskipun Pitt menunjukkan kecepatan yang menjanjikan mengingat kurangnya waktu persiapan motor, awan mulai terlihat ketika menjadi jelas bahwa tim tersebut awalnya tidak memiliki dana yang cukup.

Memang, meskipun Pitt mencetak gol dalam tiga dari enam balapan pertama, Reitwagen langsung 'menghilang' tak lama kemudian, Pitt mengaku tidak memiliki kontak dari tim sebelum apa yang menjadi penarikan total.

Ditinggal tanpa tumpangan, Pitt akhirnya diambil oleh Motorpoint Yamaha di British Superbike Championship sebagai pengganti penuh waktu untuk Neil Hodgson yang sekarang sudah pensiun. Hasil sepuluh besar yang menjanjikan memberi harapan pada jalur karier baru, hanya untuk ini juga terhenti secara mengerikan ketika - setelah melukai dirinya sendiri di Brands Hatch - dijatuhkan oleh tim dan digantikan oleh jagoan muda Loris Baz.

Menunjukkan ketidakpuasannya atas perlakuan tim terhadapnya, Pitt memiliki hak untuk memasuki musim sepi dengan rasa pahit di mulutnya.

Sorotan Karir: 2010: Kejuaraan Dunia Superbike (6 balapan), Reitwagen BMW, 27

British Superbike Championship (9 balapan), Motorpoint Yamaha ke-21

2009: Kejuaraan Supersport Dunia, Ten Kate Honda, ke-6

2008: World Supersport Championship, Ten Kate Honda, ke-1 (5 kemenangan)

2007: MotoGP World Championship (1 balapan), Illmor, N / C

Kejuaraan Supersport Dunia (2 balapan), ke-17

2006: World Superbike Championship, Yamaha Italia, ke-5 (1 kemenangan)

2005: Kejuaraan Dunia Superbike, Yamaha Italia, ke-8

2004: MotoGP World Championship (3 balapan), Moriwaki Racing, 27

Kejuaraan Supersport Dunia (3 balapan), Yamaha WSS, ke-12

2003: MotoGP World Championship, Kawasaki Racing, ke-25

2002: World Supersport Championship, Kawasaki Racing, ke-5 (2 kemenangan)

Kejuaraan Dunia MotoGP (3 balapan), Kawasaki Racing, ke-26

2001: Kejuaraan Supersport Dunia, Fuchs Kawasaki, ke-1

2000: Kejuaraan Supersport Dunia, Kawasaki Racing, ke-10

1999: Kejuaraan Superbike Australia, ke-2

Kejuaraan Supersport Australia, ke-1

1998: Kejuaraan Supersport Australia, ke-2

1997: Australian Supersport Championship, ke-10

1996: Kejuaraan 250cc Australia, ke-2