Lewis Hamilton menemukan dirinya dalam posisi yang sangat jarak dia temui selama karier Formula 1-nya, di mana ia dihadapkan dengan mobil yang tidak kompetitif.

Mercedes W13 saat ini tampak kesulitan untuk memenangkan balapan, bahkan kedua pembalap Mercedes untuk pertama kalinya  gagal menembus Q3 untuk pertama kalinya sejak Grand Prix Jepang 2012.

Meski rekan setimnya George Russell menikmati pemulihan yang luar biasa untuk finis keempat pada hari balapan, Valtteri Bottas dari Alfa Romeo dapat mengejar selisih 12 detik dan menantang pembalap Inggris itu pada akhir balapan, menyoroti betapa lambatnya Mercedes di Imola.

Hamilton telah menyamakan W13 dengan McLaren MP4-24 dari 2009, yang sangat kesulitan sepanjang paruh pertama musim tersebut

“Ada orang yang menonton dan mengatakan bahwa saya tidak pernah memiliki mobil yang buruk dan saya dapat meyakinkan Anda bahwa saya memilikinya,” jelas Hamilton setelah Sprint Race di Imola, Sabtu. “Mobil 2009 sangat, sangat jauh, dan merupakan mobil terburuk yang pernah saya miliki.

“Mobil ini saat ini tidak jauh dari pengalaman itu, tapi saya pikir memiliki banyak potensi. Seperti halnya mobil itu, kami akhirnya memperbaikinya dan kembali bertarung, atau dalam permainan. Dan saya sangat yakin bahwa tim saya juga bisa melakukannya di sini.”

Seberapa buruk McLaren 2009?

Dapat dimengerti bahwa McLaren berfokus pada pertarungan gelar 2008 dengan Ferrari, membuat tim yang berbasis di Woking tertinggal dalam pengembangan mobil 2009, yang mengadopsi regulasi teknis baru.

McLaren tertinggal saat Toyota, Williams, dan khususnya Brawn GP mendesain Double-Diffuser, yang membantu Jenson Button memenangi enam dari tujuh balapan pembuka untuk menyegel satu-satunya gelar F1 miliknya.

Sementara itu, Hamilton yang berstatus juara bertahan saat itu hanya mampu finis keempat di Bahrain sebagai hasil terbaiknya, bahkan ia pernah melalui lima balapan tanpa mencetak satupun poin.

Performa menyedihkan McLaren pada tahun 2009 menyebabkan Hamilton marah melalui radio tim di Grand Prix Turki 2009, di mana ia akhirnya finis di urutan ke-13.

"Ini memalukan," kata Hamilton. “Saya bahkan tidak bisa bersaing dengan Renault di depan saya. Ban saya lepas, saya lebih berat dari perahu. Kawan, Anda perlu membuat mobil baru. Kami membutuhkan mobil baru untuk bisa memenangkan balapan ini.”

Kabar baik bagi Hamilton adalah McLaren berhasil membalikkan keadaan dengan peningkatan yang signifikan sebelum liburan musim panas di Hungaria.

Dia melanjutkan untuk mengambil dua kemenangan dengan tiga podium lebih lanjut untuk mendorong dirinya naik ke urutan kelima dalam kejuaraan di belakang Brawns dan Red Bulls.

Tidak ada keraguan bahwa untuk paruh pertama tahun 2009, McLaren tetap menjadi mobil terburuk dalam karir F1 Hamilton yang hebat, tetapi bagaimana perbandingannya dengan Mercedes W13?

Mercedes W13 (2022)

Bisa dibilang, Mercedes W13 adalah salah satu mobil F1 terburuk yang pernah dikendarai Hamilton saat ia finis P13 di Grand Prix Emilia Romagna, menandai awal musim terburuk pembalap Inggris itu sejak 2009.

Jika menyesuaikan perolehan poin 2022 (Pada tahun 2009, sistem poin adalah: 10-8-6-5-4-3-2-1), Hamilton mencetak 23 poin dalam empat balapan pembuka, sementara pada tahun 2022, ia memiliki 28 poin.

Tanpa diskualifikasi dari GP Australia 2009, setelah dia dan McLaren menyesatkan para steward, 2022 sebenarnya akan menjadi awal terburuknya untuk satu tahun hingga saat ini.

Sementara W13 sulit dikendarai, Hamilton menunjukkan tanda-tanda performa terbaiknya di GP Bahrain pembuka musim, sementara ia sangat disayangkan kehilangan podium di Australia setelah kalah di bawah Virtual Safety Car.

Porpoising tetap menjadi masalah utama dari W13 tetapi ada pertanyaan apakah desain konsep tanpa sidepod sebenarnya adalah pilihan yang tepat.

Hamilton dan bos Mercedes Toto Wolff tetap yakin bahwa ada potensi dalam penantang Mercedes saat ini, tetapi berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membalikkannya?

Juara F1 tujuh kali telah memenangkan Grand Prix di setiap musim yang dia ikuti. Akankah dia mampu mempertahankannya di tahun 2022?

Mercedes W04 (2013)

Mobil Mercedes pertama Hamilton adalah yang terburuk (secara relatif) dalam karir F1-nya.

Sementara W04 mampu memenangkan tiga balapan (Hamilton menang sekali; Nico Rosberg dua kali), itu bukan tandingan Red Bull dominan yang memenangkan 13 balapan di tangan Sebastian Vettel.

Selama bagian awal musim, W04 memiliki konsumsi ban yang buruk saat Mercedes beralih dari mengunci barisan depan di Grand Prix Spanyol menjadi finis kedelapan dan ke-12 - balapan di mana Hamilton dikepung.

Setelah tes ban kontroversial Mercedes, performa balapannya meningkat saat Hamilton mengamankan posisi keempat dalam kejuaraan dengan satu kemenangan dan lima podium secara keseluruhan.

McLaren MP4-27 (2012)

Cepat tapi ringkih, itu adalah penggambaran tepat untuk McLaren MP4-27 dari musim 2012, tahun terakhir Hamilton bersama tim.

Musim 2012 sering dikenang karena musim Fernando Alonso yang hampir sempurna dan perebutan gelarnya dengan Sebastian Vettel, tetapi itu adalah kesempatan yang terlewatkan bagi Hamilton dan McLaren.

Meskipun seimbang memiliki mobil yang lebih cepat, kombinasi kesalahan operasional - terutama pit stop - dan keandalan yang buruk membuat Hamilton gagal meraih gelar kedua.

Sementara kinerja langsung diperlukan untuk setiap mobil balap yang bagus, reabilitas yang kuat adalah hal yang penting dalam pertempuran kejuaraan.

Hamilton didiskualifikasi dari kualifikasi di Barcelona karena ketidaksesuaian bahan bakar dan saat memimpin di Singapura dan Abu Dhabi, ia terpaksa pensiun karena masalah teknis mobil.

Sebuah mobil cepat tidak berarti mobil yang baik maka mengapa MP4-27 membuat daftar kami.