Pemenang

Max Verstappen dan Red Bull

Akhir pekan tidak bisa berjalan lebih sempurna untuk Verstappen dan Red Bull, karena pria Belanda itu mencetak poin maksimum yang tersedia di sprint dan grand prix untuk menyalakan kembali upayanya untuk mempertahankan gelar dunianya.

Verstappen berjuang kembali dari awal yang buruk dalam sprint untuk menyalip Charles Leclerc di akhir untuk membuat terobosan kecil pada keunggulan kejuaraannya, sebelum menikmati ayunan poin besar pada hari Minggu yang membuatnya hanya tertinggal 27 poin menyusul kesalahan besar pertama pebalap Ferrari itu. tahun.

Ini telah membawa Verstappen kembali bermain dengan 19 balapan tersisa dan berfungsi sebagai pengingat seberapa cepat hal-hal dapat berbalik. Terlebih lagi, Red Bull sepenuhnya memanfaatkan balapan kandang Ferrari yang membawa bencana dengan mengamankan 1-2 pertamanya sejak Grand Prix Malaysia 2016 untuk menutup akhir pekan terbaiknya musim ini.

Lando Norris

Lando Norris menampilkan salah satu penampilan akhir pekan ini dalam perjalanannya untuk mengamankan tempat ketiga dan podium kedua berturut-turut di Imola.

Sebuah awal yang brilian di grand prix hari Minggu melihat Norris naik dari posisi kelima di grid dan ke posisi ketiga, sebelum Leclerc yang pulih menemukan jalan keluar setelah hanya beberapa lap.

Sepertinya Norris ditakdirkan untuk finis keempat - yang masih akan menjadi hasil yang bagus untuk McLaren yang membaik - tetapi pembalap Inggris itu mewarisi P3 ketika Leclerc turun urutan dengan putarannya yang terlambat.

Hasilnya melampaui ekspektasi McLaren dan telah mengangkat Norris ke posisi keenam dalam kejuaraan. Norris terus memegang momentum di McLaren, setelah sekali lagi mengungguli rekan setimnya Daniel Ricciardo.

George Russell

Untuk balapan ketiga berturut-turut, George Russell selesai sebagai pembalap Mercedes memimpin, jauh melampaui rekan setimnya dan juara dunia tujuh kali Lewis Hamilton.

Sebuah awal yang luar biasa - dibantu dengan menempatkan mobilnya di tempat yang tepat untuk menghindari kesalahan chicane pertama - meroketkan Russell ke posisi keenam pada putaran pembukaan di Imola, dan pembalap Inggris itu melanjutkan untuk menyelesaikan keempat brilian.

Russell menangkis Valtteri Bottas dari Alfa Romeo saat ia sekali lagi memaksimalkan hasilnya, meskipun menderita nyeri dada dan punggung akibat lumba-lumba W13 yang parah. Dia sekarang satu-satunya pembalap yang finis di lima besar di setiap balapan sejauh musim ini.

Bahkan jika dia bersikeras untuk meremehkannya, tidak ada keraguan bahwa Russell bernasib lebih baik daripada Hamilton pada 2022. Dia sekarang unggul 21 poin dari rekan setimnya di Mercedes.

Yuki Tsunoda

Yuki Tsunoda tampil memukau di Imola saat ia memimpin pasukan AlphaTauri dan mengungguli rekan setimnya Pierre Gasly di babak kualifikasi, sprint, dan grand prix itu sendiri.

Tsunoda mengemudi dengan cerdas untuk naik dari posisi 16 di grid ke posisi 12 dalam sprint, dan kemudian melaju ke posisi ketujuh pada hari Minggu sebagai salah satu dari sedikit pembalap yang melakukan beberapa kali overtake.

Itu adalah penampilan luar biasa dari Tsunoda untuk mengumpulkan satu-satunya poin AlphaTauri di akhir pekan. Pembalap Jepang itu mulai menemukan konsistensi dan membuat langkah besar ke depan dalam perkembangannya.

Aston Martin

Setelah tiga balapan tanpa poin, Aston Martin akhirnya meleset dari sasaran di Italia, yang berarti bahwa 10 tim kini telah mencetak poin musim ini.

Sebastian Vettel melaju kencang untuk mengambil posisi kedelapan, sementara Lance Stroll menunjukkan beberapa pertahanan yang bagus untuk menjaga Hamilton di belakangnya untuk menjalankan tugas dalam perjalanannya untuk mengklaim poin terakhir yang ditawarkan di urutan ke-10.

Setelah balapan, Vettel menggambarkan P8-nya sebagai "seperti kemenangan" mengingat betapa tidak kompetitifnya mobil AMR22 F1 Aston Martin.

Momen kegembiraan yang langka bagi skuat Silverstone yang sedang berjuang dan hasil yang mengangkat tim dari posisi terbawah kejuaraan konstruktor dan di atas Williams.

pecundang

Ferrari

Biasanya, setelah tampil dalam kendali penuh kejuaraan setelah memenangkan dua dari tiga balapan pembuka, akhir pekan terburuk Ferrari musim ini datang di balapan kandangnya.

Ferrari tampaknya berada di belakang saingan utamanya Red Bull di Imola tetapi setelah balapan sprint yang menjanjikan, akhir pekan tim berakhir dengan cara yang buruk pada hari Minggu.

Carlos Sainz tersingkir lebih awal melalui jalan kerikil untuk balapan kedua berturut-turut sebelum Leclerc mengacaukan garisnya dengan membuang posisi ketiga yang dipaku dalam usahanya untuk mengambil posisi kedua dari Sergio Perez.

Akhir pekan yang buruk bagi Scuderia telah memungkinkan Red Bull memangkas keunggulan Ferrari di klasemen menjadi hanya 11 poin.

Lewis Hamilton

Hamilton mengatakan itu adalah "akhir pekan yang harus dilupakan" setelah dia berjuang keras untuk menempati urutan ke-13 di Imola, sementara rekan setimnya Russell berada di urutan keempat.

Russell tampaknya memiliki keunggulan atas Hamilton sepanjang akhir pekan, membuat juara dunia tujuh kali itu merasa perlu meminta maaf kepada timnya karena tidak mendapatkan poin dengan mobil yang oleh bos Mercedes Toto Wolff digambarkan sebagai "tidak dapat dikendarai".

Hamilton frustrasi karena menghabiskan seluruh balapan terjebak dalam kereta DRS di belakang AlphaTauri milik Gasly, meskipun dalam pembelaannya balapan menampilkan sedikit menyalip. Untuk menambah penghinaan pada cedera, Hamilton dikepung oleh pemenang balapan Verstappen.

Di penghujung akhir pekan yang suram lainnya, Hamilton menegaskan dia tidak lagi berjuang untuk gelar pembalap tahun ini.

Mick Schumacher

Putaran awal di chicane Tamburello mengakhiri harapan Mick Schumacher untuk mencetak poin pertamanya di F1 saat ia turun ke belakang lapangan dan menjalani balapan yang panjang dan sulit.

Schumacher tampil mengesankan dalam perjalanannya untuk finis di urutan ke-10 dalam sprint tetapi goyah ketika itu paling penting. Pembalap Jerman itu melakukan putaran kedua saat ia berusaha untuk melewati Williams milik Nicholas Latifi, menambah balapan yang sulit karena ia akhirnya finis kedua terakhir di urutan ke-17.

Rekan setimnya Kevin Magnussen sekali lagi menunjukkan Haas memiliki mobil yang kompetitif saat ia mencetak lebih banyak poin di urutan kesembilan, meninggalkan Schumacher di kaki belakang dan dengan pekerjaan yang harus dilakukan.

Daniel Ricciardo

Perlombaan Ricciardo dimulai dengan janji dengan pelarian yang baik tetapi secara efektif berakhir di chicane pertama ketika ia bertabrakan dengan Ferrari Sainz.

Insiden itu dianggap sebagai insiden balap - dengan kondisi rumit yang diperhitungkan - tetapi dari sana sore Ricciardo hancur. Meskipun mengadu terlebih dahulu untuk slick, pertaruhan itu tidak membuahkan hasil ketika Ricciardo terjebak di kereta DRS dan tidak dapat maju melalui lapangan.

Setelah mengunjungi pit tiga kali, pebalap Australia itu akhirnya menempati posisi terakhir dari pelari rahasia di urutan ke-18.

Fernando Alonso

Perlombaan sial lainnya untuk Fernando Alonso, yang mundur lebih awal dari Grand Prix Emilia Romagna setelah mengalami kontak pada lap pertama dengan Haas dari Schumacher.

Alonso jatuh urutan sebelum sidepod di Alpine-nya menyerah dengan gaya dramatis, memaksanya ke DNF keduanya musim ini, membuatnya terjebak pada dua poin.

Itu adalah hari yang buruk bagi Alpine, dengan Esteban Ocon juga gagal mencetak gol sebelum dia terkena penalti karena keluar dari lubang yang tidak aman ke jalur Mercedes Hamilton yang menjatuhkannya dari posisi 11 ke 14 dalam hasil akhir.