Musim terpanjang yang pernah ada

Musim F1 2023 akan terdiri dari 24 balapan dengan tambahan dua acara tambahan, yang menciptakan kalender terbesar sepanjang tujuh dekade olahraga.

Setelah tes pra-musim tunggal pada akhir Februari, musim akan dimulai di Bahrain pada 5 Maret dan berakhir di Abu Dhabi pada 26 November.

Is Colton Herta F1 WORTHY?

F1 kini telah mencapai batas 24 balapan yang disepakati dengan tim. Namun, kalender yang padat telah menyebabkan skeptisisme atas komitmen F1 untuk menjadi nol karbon bersih pada tahun 2030, serta pertanyaan tentang biaya yang dibebankan pada staf F1 yang sudah menipis.

Setelah dimulai dengan empat balapan terpisah, jadwal 2023 menampilkan dua triple-header; satu di Eropa dan satu di Amerika pada akhir musim.

F1 berencana mengelompokan balapan berdasarkan wilayah pada tahun 2023 untuk mengurangi beban logistik dan perjalanan personel dan sejalan dengan tujuan ramah lingkungan kejuaraan. Namun olahraga ini masih akan mengumpulkan lebih banyak mil udara daripada sebelumnya saat melompat dari benua ke benua lainnya.

Bagaimana tidak, Azerbaijan telah dimajukan menjadi 30 April, tapi langsung disusul oleh Grand Prix Miami (7 Mei). Grand Prix Kanada juga masih berada di tengah-tengah dua putaran Eropa di Spanyol dan Austria.

Selain itu, Qatar juga secara aneh ditempatkan sendiri pada awal Oktober di antara dua balapan Asia dan empat balapan di benua Amerika, padahal kejuaraan akan kembali lagi ke Timur Tengah untuk menutup musim di Abu Dhabi.

Tentu menarik untuk mendengar apa yang dilakukan oleh para pembalap dan tim F1 tentang perubahan tersebut ketika mereka selanjutnya menghadapi media di Grand Prix Singapura mendatang.

Bentrokan jadwal

Perubahan jadwal Grand Prix Belgia juga menyebabkan bentrokan penjadwalan dengan Spa 24 Hours, yang akan diadakan di slot tradisional balapan pada akhir pekan terakhir bulan Juli.

Setelah diberi perpanjangan kontrak satu tahun untuk menjadi tuan rumah F1, Grand Prix Belgia telah dimajukan sebelum liburan musim panas, dengan balapan Spa-Francorchamps sekarang berlangsung pada 30 Juli.

Akibatnya, Spa 24 Hours edisi 2023 telah dipindahkan ke tanggal yang lebih awal selama akhir pekan 1-2 Juli.

Hongaria telah menyerahkan slot istirahat pra-musim panasnya yang biasa ke Belgia, dengan dua balapan sekarang membentuk back-to-back pada akhir Juli.

Ini akan menandai pertama kalinya Spa mengadakan balapan sebelum penutupan wajib musim panas sejak implementasinya.

Kembalinya balapan Sabtu

Kalender F1 2023 gelaran perdana Grand Prix Las Vegas, yang akan berlangsung pada 18 November, membentuk back-to-back dengan Abu Dhabi penutup musim.

Kejuaraan telah mengkonfirmasi bahwa balapan akan berlangsung pada hari Sabtu, dengan waktu mulai lokal pukul 10 malam (pukul 12 Siang Indonesia). Putaran kedua terakhir 50 putaran musim 2023 akan menampilkan waktu mulai terbaru dalam sejarah F1.

Jadwal unik untuk acara pameran F1 di Las Vegas akan melihat latihan berlangsung pada hari Kamis, bukan Jumat, dengan kualifikasi diadakan pada Jumat malam.

Ini akan menjadi balapan kejuaraan dunia pertama yang diadakan pada hari Sabtu sejak Grand Prix Afrika Selatan 1985 di Kyalami, dan bergabung dengan Austin dan Miami sebagai salah satu dari tiga balapan yang berbasis di AS.

Qatar dan China (mungkin) kembali

Seiring dengan masuknya Las Vegas dan penghentian Grand Prix Prancis untuk tahun 2023, perubahan lain pada kalender akan melihat kembalinya dua negara tempat F1 telah balapan.

Qatar, yang melakukan debut F1 pada kalender 2021 yang direvisi, akan kembali setelah istirahat tahun ini untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia FIFA putra pada November.

Sirkuit Internasional Losail Doha diatur untuk sekali lagi menjadi tuan rumah Grand Prix Qatar tetapi tempat baru diharapkan dapat ditemukan dalam waktu dekat sebagai bagian dari kontrak 10 tahun negara itu dengan F1.

F1 berencana untuk kembali ke China setelah tiga tahun absen musim depan, meskipun ini hanya sementara.

Keputusan akhir atas balapan Shanghai akan diambil setelah Kongres Nasional pada Oktober di tengah pendekatan negara itu terhadap wabah COVID-19.

Menariknya, akhir pekan gratis telah ditinggalkan di kedua sisi slot yang direncanakan China. Ini akan mengurangi potensi sakit kepala logistik jika balapan dibatalkan untuk tahun keempat berturut-turut.

Bahkan jika China membatalkan kalender dan tidak ada pengganti yang ditemukan, musim 23 balapan masih akan menandai rekor baru untuk F1.

Kontrak baru untuk Monaco

Dibayangi oleh berita kalender adalah pengumuman kontrak tiga tahun baru untuk Grand Prix Monaco.

Kontrak baru dikonfirmasi pada hari Selasa, yang berarti bahwa Monte Carlo akan terus menjadi tuan rumah 'permata mahkota' kalender F1 hingga setidaknya 2025.

Persyaratan baru telah diselesaikan antara F1 dan Automobile Club of Monaco, mengakhiri bulan ketidakpastian tentang masa depan balapan glamor di Kerajaan, yang pertama kali diadakan pada tahun 1929.

CEO F1 Stefano Domenicali telah menjelaskan bahwa tidak ada sirkuit yang berhak menjadi tuan rumah grand prix, terlepas dari sejarahnya, di tengah saran bahwa Liberty Media sedang mencari konsesi dari Monaco atas biaya hosting balapan, hak TV, sponsor trackside dan infrastruktur.

Kecuali pembatalannya pada tahun 2020 karena pandemi COVID-19, Grand Prix Monaco telah menjadi fitur dari setiap musim F1 sejak 1955.