Sepanjang karir Formula 1 Lewis Hamilton, kesamaan telah ditarik ke idola masa kecilnya Ayrton Senna.

Perbandingan terbesar yang pernah dibuat adalah mengenai tingkat serangan yang sangat baik dari kedua pembalap di kualifikasi - berkat kemampuan bersama dan tampaknya alami untuk membuka kecepatan mentah dan menggetarkan dalam satu lap.

Pada 2015, Hamilton menyamai jumlah 41 kemenangan Senna di tahun yang sama ia juga menyamai prestasi pemain Brasil itu dalam tiga gelar juara dunia. Dua tahun kemudian, dia melanjutkan untuk mengklaim kejuaraan keempatnya dengan dua balapan tersisa dalam satu musim dia juga melampaui penghitungan posisi terdepan pahlawan F1-nya yaitu 65.

[[{"fid": "1344223", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Tetapi penampilan Hamilton musim ini telah membawanya ke level yang sama sekali baru. Kemenangan terakhirnya, kemenangan besar di Grand Prix Jepang, membuatnya hampir merebut gelar juara dunia kelima.

Prestasi seperti itu, yang dapat disegel di Grand Prix Amerika Serikat yang akan datang di Austin hanya dalam waktu kurang dari dua minggu, akan mengikatnya sejajar dengan Juan Manuel Fangio dan memindahkan Hamilton dengan jelas sebagai pembalap aktif F1 yang paling sukses.

Rekor Fangio dipegang teguh sampai dikalahkan oleh M. Schumacher tertentu pada tahun 2003 dan Hamilton sekarang berdiri di ambang menjadi hanya pembalap ketiga dalam sejarah yang memenangkan lima atau lebih kejuaraan dunia, mendekatkannya ke patokan sepanjang masa Schumacher tujuh .

Mungkin waktunya telah tiba, untuk mulai mengalihkan perbandingan dari Senna dan menuju Schumacher.

Bisakah Hamilton benar-benar menangkap Schumacher?

[[{"fid": "1354218", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Daftar prestasi Schumacher yang mengesankan pernah dianggap sebagai tugas yang tidak dapat diatasi, seperti yang dilakukan Fangio sebelumnya. Tapi rekor dibuat untuk dipecahkan dan sejak ia pertama kali membuat jejaknya di kancah F1 pada tahun 2007 sebagai pemain berusia 22 tahun berwajah segar yang mengenakan overall McLaren, Hamilton telah memanfaatkannya.

Maju cepat satu dekade dan rekor posisi terdepan Schumacher 69 telah dipecahkan berkat lap megah Hamilton dalam kondisi basah di Monza tahun lalu. Pole terakhirnya di Suzuka akhir pekan lalu menandai ke-80nya saat ia terus mendorong ke wilayah yang belum dipetakan dalam satu lap.

Tiang Jepang itu diubah menjadi kemenangan pada hari Minggu ketika Hamilton mencapai 71 kemenangan dalam karir untuk bergerak dalam 20 kemenangan dari rekor Jerman 91. Itu adalah kemenangan ke-49 yang dicapai Hamilton dengan Mercedes selama era hybrid V6 2014-2018, menempatkannya satu kemenangan. Kemenangan jelas dari penghitungan Schumacher mengumpulkan di patch ungu sendiri dari 2000-2004.

Memang - ada lebih banyak balapan di kalender di era F1 saat ini dan itu tidak diragukan lagi berperan - tetapi pencapaiannya tetap mengesankan. Hamilton juga memegang penghargaan sebagai satu-satunya pembalap dalam sejarah yang meraih kemenangan grand prix di setiap musim yang ia geluti.

Dalam lima tahun terakhir saja Hamilton telah memenangkan setidaknya sembilan balapan per musim, 11 balapan pada 2014, 10 balapan pada 2015 dan 2016, dan sembilan balapan pada 2017. Dia memiliki angka yang sama lagi pada 2018 dengan empat balapan tersisa. Mempertimbangkan statistik tersebut dan performa Hamilton saat ini, tampaknya tidak masuk akal untuk mengatakan bahwa dia bisa menyamai penghitungan kemenangan Schumacher (dan mungkin bahkan kejuaraan dunia) pada saat kontrak Mercedesnya berakhir pada akhir 2020.

Hamilton sebelumnya menjelaskan bahwa dia tidak memiliki keinginan untuk mengejar rekor Schumacher tetapi mengingat seberapa dekat dia, itu mungkin terbukti terlalu menggoda untuk memperpanjang masa jabatannya di olahraga sedikit lebih lama dalam mengejar menciptakan lebih banyak sejarah.

Musim F1 terbaik Hamilton hingga saat ini

[[{"fid": "1354220", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"4": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "4"}}]]

Dengan penilaiannya sendiri, Hamilton mencapai ketinggian baru pada 2018. Dia memiliki lebih banyak tiang (delapan) dan lebih banyak kemenangan (sembilan) daripada pembalap lain dan memegang keunggulan 67 poin atas rival terdekat dan sesama juara dunia empat kali Sebastian Vettel - pernah dianggap sebagai orang yang terus memecahkan rekor Schumacher - di dalam Ferrari yang hingga saat ini dianggap sebagai mobil terbaik di grid.

Tahun ini awalnya tampak menjanjikan dalam upaya Scuderia untuk mengakhiri penantian panjangnya untuk kejuaraan dunia tetapi berbagai kesalahan tim dan pengemudi yang ditimbulkan sendiri, ditambah dengan biaya baru dari Mercedes, telah mengakhiri harapan Vettel.

Sebaliknya, Hamilton nyaris tanpa cela.

Pembalap Inggris itu hanya gagal finis di podium tiga kali (termasuk DNF karena kegagalan mekanis) dengan hasil terburuk dari tempat kelima saat ia berjuang di salah satu sirkuit favoritnya di Kanada.

Dia telah menghindari kesalahan mahal yang dilakukan Vettel dan di paruh kedua kampanye, penampilannya sangat bagus. Upaya pemulihan yang brilian di Inggris Raya dan Jerman memulai bentuknya yang kaya saat ini yang telah membuatnya meraih enam kemenangan dari tujuh balapan terakhir, termasuk empat secara mental. Dia menikmati ayunan 75 poin atas Vettel berkat mencetak 168 poin dari kemungkinan 175 sejak Silverstone.

"Ini merupakan tahun dengan performa terbaik dalam karir saya," seru Hamilton saat tiba di Suzuka menjelang Grand Prix Jepang.

“Komunikasi dengan tim dan teknisi saya, para ahli strategi, semuanya menjadi lebih baik dan lebih baik sepanjang tahun, tetapi sebagian besar itu hanya pemahaman Anda tentang mobil dan kenyamanan dalam memanfaatkannya.

“Ini menjadi lebih kuat. Saya sangat senang ketika melihat kembali balapan ini, saya tidak bisa berharap untuk penampilan yang lebih baik. Ada beberapa pengalaman mimpi yang benar-benar bagi saya. Balapan yang saya impikan untuk tampil di level itu. "

Ada juga sorotan individu. Kualifikasi di Singapura mungkin yang paling mengesankan, di mana, di sirkuit Mercedes berjuang keras untuk tampil pada tahun 2017, Hamilton berbelok di putaran yang menakjubkan untuk merebut posisi terdepan yang mengejutkan. Dia menggambarkan putaran itu sebagai "ajaib", sementara bos Mercedes Toto Wolff memuji itu sebagai putaran terbaik yang pernah dia lihat di F1, menambahkan itu akan tercatat dalam buku sejarah.

Menikmati momen

Apakah itu kemampuannya untuk memimpin dari depan, atau melakukan overtake yang dieksekusi dengan sempurna dalam panasnya pertempuran roda-ke-roda - seperti operannya baru-baru ini ke Vettel di Rusia - cara mengemudi dan tingkat kinerja Hamilton mulai mirip jenis kekejaman yang disaksikan selama tahun-tahun emas Schumacher.

Hamilton adalah karakter kompleks yang sering memolarisasi opini mulai dari kemampuannya di trek, hingga bagaimana dia memilih untuk menghabiskan waktunya jauh dari sirkuit dalam gaya hidup selebritisnya yang terdokumentasi dengan baik yang mematahkan bentuk menjadi seorang pembalap F1.

Tapi tidak ada keraguan bahwa dia dengan cepat menempatkan dirinya di eselon tertinggi olahraga. Hamilton berada di puncak kekuatannya, dengan daftar statistik dan rekornya yang terus berkembang mengarah ke tempat yang diperoleh dengan baik di antara para pemain hebat sepanjang masa - apakah dia terus menyamai Schumacher atau tidak.

Ini adalah waktu untuk mengapresiasi kehebatan Hamilton seperti yang terungkap di hadapan kita, karena, seperti halnya Schumacher dan legenda olahraga lainnya yang telah datang dan pergi sebelumnya, dia akan dirindukan ketika dia pergi.

[[{"fid": "1354219", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"3": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "3"}}]]