Sejumlah pebalap Formula 1 meragukan dampak kembalinya poin bonus untuk menetapkan putaran tercepat balapan sepanjang musim 2019.

F1 mengkonfirmasi pada hari Senin bahwa mereka akan memperkenalkan kembali bonus putaran tercepat tahun ini setelah terakhir kali menggunakan aturan tersebut pada tahun 1959, dengan satu poin diberikan selama pembalap tersebut menetapkan putaran tercepat dengan finis di dalam 10 besar.

[[{"fid": "1388595", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Langkah tersebut dimaksudkan untuk menambah lebih banyak insentif bagi pembalap untuk mendorong pada tahap penutupan balapan, dengan 21 poin tambahan yang berpotensi ditawarkan sepanjang musim.

Seandainya aturan tersebut diberlakukan tahun lalu, Valtteri Bottas akan menjadi satu-satunya pembalap yang meningkatkan posisi terakhirnya di kejuaraan sebagai hasilnya. Pembalap Finlandia itu berakhir di urutan kelima dalam klasemen tahun lalu, tetapi akan naik ke P3 dengan enam poin bonus untuk lap tercepat.

"Akan sangat menyenangkan untuk memilikinya tahun lalu ..." kata Bottas pada hari Kamis di Melbourne. “Saya akan mendapat beberapa poin ekstra, saya pikir itu sudah cukup untuk finis ketiga di kejuaraan.

“Tapi begitu kita tahu aturan baru, sekarang semua orang bisa membuat perbedaan tentang jalannya balapan. Jika, misalnya, Anda memiliki pit stop gratis menjelang akhir balapan, Anda dapat melakukannya dan mencoba melakukan putaran cepat di akhir balapan.

“Tapi jika Anda berjuang untuk menang atau naik podium, itu akan mengambil peran kedua dalam fokus Anda. Hanya satu hal lagi untuk membuat segalanya lebih menarik. ”

Keyakinan Bottas tidak dibagikan secara luas di seluruh paddock F1, terutama di antara pembalap yang berlomba untuk tim lini tengah.

Sepanjang 2018, adalah hal biasa bagi para pembalap di bagian belakang pertempuran Ferrari-Mercedes-Red Bull di depan lapangan untuk mengadu domba tanpa kehilangan tempat mengingat defisit untuk pelari lini tengah, mengambil satu set ban baru, dan atur lap tercepat.

Dari 21 balapan, 20 lap tercepat ditentukan oleh pembalap dari tiga tim teratas. Satu-satunya pengecualian datang di Singapura, ketika Kevin Magnussen mencetak lap tercepat untuk Haas (meskipun finis di urutan ke-18, jadi dia tidak akan memenuhi syarat untuk poin tersebut).

[[{"fid": "1390203", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Rekan setim Magnussen, Romain Grosjean, menyoroti masalah tersebut ketika ditanya tentang poin bonus, dengan mengatakan itu hanya untuk "tim teratas".

“Untuk lini tengah, saya tidak melihatnya banyak berubah,” kata Grosjean.

“Jika Anda melihat statistik selama tiga dari empat tahun terakhir, 96 persen lap tercepat telah dilakukan oleh tiga tim teratas.

“Biasanya tiga tim teratas mereka menarik diri dan memiliki pit-stop gratis, jadi jika Anda adalah yang terakhir dari grup terdepan, maka Anda juga memiliki pit-stop gratis dengan lini tengah.

“Tetapi ketika Anda melakukan pit-stop selalu ada risiko bahwa roda tidak kencang!” dia menambahkan, merujuk pada kesalahan Haas di Grand Prix Australia tahun lalu.

Kekhawatiran Grosjean dibagikan oleh Sergio Perez. “Saya pikir hal yang sulit datang bahwa seseorang dari 10 besar dapat mengambilnya dari Anda,” kata Perez. “Saya berharap tahun ini sedikit berbeda, tetapi misalnya tahun lalu, Red Bull selalu jauh dari dua tim teratas dan jauh dari grid lainnya, jadi mereka bisa mendapatkan poin sangat sering tetapi kita akan lihat.

“Saya pikir mari kita lihat untuk beberapa balapan pertama bagaimana hasilnya dan kemudian kita akan mengambil keputusan.”

Robert Kubica lebih terbuka tentang prospek poin bonus untuk Williams: "Saya pikir sayangnya hal itu tidak banyak memengaruhi kami, setidaknya untuk saat ini ...

“Tapi poin ekstra Anda bisa membuka beberapa skenario aneh di akhir balapan dengan beberapa mobil melaju kencang dan itu akan terbuka dengan tiga atau empat mobil masuk. Itu akan tergantung apakah itu akan memiliki efek domino. Tapi seperti yang saya katakan, kami belum terlalu tertarik tentang itu. "

Daniel Ricciardo setuju dengan Kubica bahwa mungkin ada sesuatu yang akan hilang dari para pelari terdepan, menciptakan elemen risiko: “Bagus mereka setidaknya membatasinya ke 10 besar, jadi Anda memiliki sesuatu yang berpotensi kehilangan jika Anda pergi masuk ke pit untuk memasang ban baru untuk mendapatkan putaran tercepat.

“Saya tidak berpikir itu akan menentukan kejuaraan. Itu bisa dilakukan, tapi saya rasa tidak akan. "

Bagi pembalap mana pun untuk mendapatkan potongan yang cukup besar dari 21 poin bonus yang ditawarkan tahun ini akan mengesankan - tetapi itu adalah sesuatu yang terutama untuk protagonis gelar dalam dua tahun terakhir, Lewis Hamilton dan Sebastian Vettel, untuk dipertimbangkan saat mendekati balapan mereka.

[[{"fid": "1369240", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 11.11.2018 - Race, Lewis Hamilton (GBR) Mercedes AMG F1 W09 memimpin Valtteri Bottas (FIN) Mercedes AMG F1 W09 dan Sebastian Vettel (GER) Scuderia Ferrari SF71H "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 4 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [ value] ":" 11.11.2018 - Race, Lewis Hamilton (GBR) Mercedes AMG F1 W09 memimpin Valtteri Bottas (FIN) Mercedes AMG F1 W09 dan Sebastian Vettel (GER) Scuderia Ferrari SF71H "," field_search_text [und] [0] [ nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 633px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 4 "}}]]

Strategi yang memiliki perhentian ekstra yang menghasilkan waktu singkat dengan bahan bakar rendah dan senyawa ban paling lembut menjelang akhir balapan menjadi sedikit lebih berharga - bahkan hanya dengan bonus empat persen di atas perolehan poin pemenang balapan.

“Ini 21 poin tambahan, jadi saya pikir akan menarik melihat bagaimana orang mencoba mendapatkan poin itu,” kata Hamilton.

Namun, Vettel lebih skeptis: “Saya tidak mengharapkan banyak perubahan. Kami akan melihat setelah beberapa balapan apakah benar-benar ada perubahan. ”

Ada sejumlah pertanyaan yang perlu dijawab di Australia akhir pekan ini - tetapi efek dari bonus putaran tercepat hanya akan mendapatkan sebagian penyelesaian. Kemungkinan orang yang menjalankan P1 tidak akan memberikan banyak perhatian pada satu skor bonus.

Baru di akhir tahun, ketika permutasi judul menjadi lebih jelas, dinamika ini akan berubah. Dan itu bisa terjadi ketika nilai sebenarnya dari perubahan aturan ini mulai terlihat.

Pelaporan tambahan oleh Michael Lamonato.