Jika pertarungan besar Lewis Hamilton dan Max Verstappen di F1 GP Bahrain adalah sesuatu yang harus dilalui, kita berada di musim Formula 1 yang sangat menarik di 2021.

Dalam klimaks yang mendebarkan di pembuka musim Sakhir, Hamilton dan Verstappen bertarung langsung untuk mendapatkan keunggulan di kejuaraan dunia 2021 dengan sebuah kemenangan di putaran pertama musim.

Hamilton menahan tekanan luar biasa dari Verstappen yang tak henti-hentinya mencecar sang juara bertahan di akhir balapan di Sakhir, harus mengeluarkan seluruh pengalaman serta keahliannya untuk mengalahkan pembalap Belanda itu.

Setelah selamat dari serangan ketika Verstappen dipaksa untuk mengembalikan keunggulan setelah melakukan penyaluran ilegal di Tikungan 4, yang menjadi momen paling krusial di balapan, Hamilton mencatatkan kemenangan pembuka musim pertamanya sejak 2015 dengan selisih hanya 0,745 detik.

Ini merupakan kemenangan ke-96 Hamilton, dan jelas menjadi salah satu yang terbaik.

Setelah Verstappen mengalahkan Hamilton untuk menempati posisi terdepan dengan selisih hampir 0,4 detik pada hari Sabtu, rasanya kemenangan Mercedes di Sakhir sangat sulit karena mereka tertinggal dari Red Bull baik dalam hal simulasi kualifikasi, dan juga simulasi balapan.

Tetapi kombinasi dari bakat Hamilton dan strategi agresif ala Red Bull dari Mercedes memberi juara dunia tujuh kali itu posisi trek yang krusial dan kesempatan untuk merebut kemenangan dari bawah hidung rival utama mereka.

Itu adalah hasil yang membuat bos Mercedes Toto Wolff tidak percaya setelah Red Bull tampaknya memiliki keunggulan yang jelas atas timnya sepanjang pramusim dan akhir pekan Bahrain.

"Jika seseorang mengatakan kepada saya bahwa ini akan menjadi hasil pada hari Minggu, saya mungkin tidak akan mempercayainya," jelasnya. “Tapi kami pulih dengan baik dari tes pra-musim.

“Namun 100% jujur, kami masih kurang cepat dalam kualifikasi dan cukup sedikit. Hari ini, saya pikir kami kompetitif. Kami benar-benar kompetitif, strategi membuat semua perbedaan. Kami mengambil langkah berani mulai, mendapatkan posisi lintasan. Dan pada akhirnya, dewa balapan ada di pihak kita."

Jelas, balapan pertama musim 2021 F1 GP Bahrain yang diramaikan pertarungan Hamilton vs Verstappen mengisyaratkan kedua pembalap akan menjadi protagonis dalam pertarungan gelar. Begitu juga dengan Mercedes dan Red Bull yang akan saling sikut berebut titel konstruktor.

Hamilton menikmati tantangan Verstappen

Dengan Red Bull akhirnya mampu untuk tancap gas di awal musim, tim akhirnya terlihat telah menghasilkan mobil yang cukup bagus untuk membawa pertarungan ke skuad Mercedes yang sangat dominan sepanjang era hybrid.

Wolff mengakui setelah balapan bahwa performa Red Bull menunjukkan bahwa mereka akan "sangat sulit dikalahkan" selama 2021, menyiapkan prospek untuk akhirnya mendapatkan pertarungan seru antara Hamilton dan Verstappen untuk memperebutkan gelar.

Hamilton, yang sebagian besar hanya bersaingan dengan rekan satu timnya selama tujuh tahun terakhir, sekarang menghadapi ancaman baru, yakni Max Verstappen dari Red Bull. Pembalap 36 tahun itu tampaknya akan menghadapi pertarungan terberatnya untuk titel kedelapan tahun ini, namun Hamilton menantikan prospek tersebut.

"Setiap menit di akhir pekan aku suka," katanya. “Dan [lebih] mengetahui, saya pikir bagi kami sebagai tim, kami tahu kami tertinggal dalam performa. Orang-orang ini [Red Bull] telah melakukan pekerjaan yang lebih baik sejauh ini.

"Jadi, bagi kami untuk mendapatkan hasil ini mengingat fakta bahwa kami bukan yang tercepat akhir pekan ini adalah hasil nyata.

“Ini harus dimulai sebagai salah satu yang terberat, jika bukan yang terberat,” tambahnya. “Saya pikir kecepatan Red Bull sangat kuat, seperti yang Anda lihat. Kami tidak bisa menyamai mereka di kualifikasi sekarang. ”

Verstappen telah membawa dirinya dengan kepercayaan diri yang tinggi sepanjang musim dingin, dan terlihat seperti lawan yang lebih tangguh dengan mobil yang akhirnya disukainya.

Pembalap asal Belanda itu telah menjadi sangat dewasa dan tampak nyaman dengan pengetahuan bahwa kombinasi dari paket diperkuat Red Bull dan bakat mentahnya akan membuatnya memenangkan balapan lebih cepat daripada nanti.

“Ini tentu saja sangat disayangkan, tapi Anda juga harus melihat sisi positifnya,” tambahnya. “Kami benar-benar berjuang melawan mereka dan saya pikir itu bagus untuk memulai tahun seperti itu.

“Tentu saja saya kecewa, tapi di satu sisi, ini musim yang panjang. Kami akan memiliki 22 kesempatan lagi untuk melakukan lebih baik. ”

Mementahkan kritik "itu hanya mobil" terhadap Hamilton

Kemenangan Hamilton di F1 GP Bahrain terasa spesial bagi Hamilton, karena ia bisa mengalahkan Verstappen dengan mobil yang lebih lambat pada hari itu. Namun, ini bukan kali pertama pembalap Inggris itu berjaya dengan mobil yang lebih pelan. 

Hamilton memenangkan gelar dunia pertama dan kelima melawan Ferrari yang lebih cepat pada 2008 dan 2018, sedang sejumlah pole dan kemenangan melawan Sebastian Vettel yang dominan bersama Red Bull di awal dekade 2010-an menjadi contoh bagus bagaimana kecepatan spektakuler dan balapan spektakuler Hamilton jadi pembeda melawan mobil yang lebih superior.

Terlihat juga sedikit cuplikan Bahrain 2014 menuju kemenangan terbarunya di Sakhir, ketika Hamilton menahan gempuran Verstappen memakai ban hard yang lebih tua 11 lap ketimbang rivalnya. Namun, masih ada saja yang menganggap kesuksesannya sejauh ini hanya karena memakai mobil tercepat.

Di F1 GP Bahrain, Hamilton kembali tampil dengan harapan bisa menghilangkan anggapan itu. “Saya pikir selalu ada peluang, peluang untuk membuktikan orang salah, dan saya suka berpikir bahwa hari ini pasti salah satunya,” jelasnya.

"Tapi saya pikir ada beberapa di masa lalu - ada banyak di masa lalu, tentu saja, saya sudah ada sejak lama - tapi saya berharap ada banyak peluang di masa depan untuk dapat menunjukkan apa yang saya mampu lakukan seperti hari ini.

“Kami beruntung hari ini dengan Max melebar di Tikungan 4. Tapi itu tidak akan terjadi lagi, saya yakin. Jadi kami harus melakukan yang lebih baik dan lebih pintar, dengan fakta bahwa kami tidak memiliki mobil tercepat saat ini.

“Tapi itu semua baik untuk saya - saya tidak keberatan harus mengeluarkan usaha lebih untuk membuat perbedaan.”

Sudah hampir satu dekade sejak terakhir kali F1 menyaksikan pertarungan kejuaraan dua tim asli yang berakhir ketika Vettel dengan tipis mengungguli Fernando Alonso untuk menjadi juara dunia tiga kali dalam final dramatis di Brasil pada 2012.

Namun dengan pertarungan besar yang disajikan di F1 GP Bahrain kemarin telah memberikan prospek perebutan titel paling menarik dalam beberapa tahun terakhir, dan masih ada 22 balapan lagi yang akan dilakukan di musim 2021.

“Saya sangat bersemangat dan sangat bahagia untuk para penggemar, bahwa mereka bersemangat,” kata Hamilton. “Saya pikir itu adalah sesuatu yang diinginkan semua fans sejak lama.

“Tentu saja, ini hanya satu balapan, jadi kami tidak tahu seperti apa masa depan. Dengan kecepatan yang mereka miliki, mereka bisa lebih unggul, tetapi kami akan bekerja sekeras yang kami bisa untuk mencoba dan tetap dekat dalam pertarungan ini dan saya berharap untuk lebih banyak balapan seperti ini bersama Max dan Valtteri.

“Masih banyak jalan yang harus dilalui, 22 balapan. Sialan! Aku akan menjadi abu-abu [ubanan] pada akhir musim ini! "

 

Comments

Loading Comments...