Nico Hulkenberg secara resmi ditunjuk sebagai pembalap cadangan Aston Martin untuk musim Formula 1 2021. Namun, apakah kehadirannya di Aston akan lebih dari sekadar pembalap pelapis, dan berpotensi menghadirkan ancaman?

Super-sub F1 tahun lalu Hulkenberg akan memiliki pekerjaan full-time dalam Formula 1 tahun ini sebagai pembalap cadangan dan pengembangan pilihan ketiga Aston Martin.

Pembalap Jerman berusia 33 tahun itu membawa banyak pengalaman ke tim yang berbasis di Silverstone yang dulu pernah dibelanya saat masih bernama Force India, dan tim yang kini bernama Aston Martin itu tahu mereka memiliki pembalap pelapis berpengalaman sekaliber Hulkenberg, yang tampil tiga kali saat pembalap inti tim absen karena Covid-19.

Tapi setelah debut yang buruk untuk pembalap bintang Sebastian Vettel di Grand Prix Bahrain, akankah Hulkenberg menjadi kandidat yang lebih baik kursi balap reguler di Aston Martin?

Ya - 'Hulkenback' akan berlaku permanen

Sementara finis di podium telah menghindari karir F1 Hulkenberg hingga saat ini, ia secara konsisten membuktikan kredensial saat mengemudi untuk sejumlah tim lini tengah sepanjang mantranya dalam olahraga - apakah itu Force India, Sauber, atau Renault - ia tampil baik.

Tidak ada keraguan kemampuan Vettel untuk mendominasi balapan dari depan dengan mobil terbaik, tetapi Aston Martin masih jauh dari memiliki mobil pemenang balapan di tahun 2021.

Seringkali panik dan kacau di lini tengah F1, aksi wheel-to-wheel adalah kejadian umum dan itu adalah area yang sering membuat Vettel kesulitan sepanjang kariernya. Insiden terbaru di GP Bahrain, yang melibatkan Esteban Ocon menjadi contoh lain dalam daftar panjang insiden duel juara dunia empat kali itu.

Sudah dua tahun sejak terakhir membela Renault di musim 2019, Hulkenberg jelas sangat lapar untuk tampil apik. Di sisi lain, Vettel merupakan salah satu pembalap paling sukses dengan gelar juara dunia 4 kali, motivasi menjadi pertanyaan besar saat ini, apalagi setelah tahun yang menyakitkan bersama Ferrari.

Hulkenberg belum kehilangan kecepatannya saat ia menempati posisi start ketiga di F1 GP 70th Anniversary, menggantikan Sergio Perez yang terkena Covid. Dia kemudian mencetak poin di Jerman, lagi-lagi, dengan waktu yang sangat terbatas di dalam mobil.

Hulkenberg masih memiliki banyak hal untuk dibuktikan di F1 dan perjalanannya ke Racing Point musim lalu menunjukkan bahwa dia masih memiliki apa yang diperlukan untuk berada di grid. Bakat Vettel tampaknya semakin memudar - hal yang sama tidak berlaku untuk Hulkenberg.

Connor McDonagh

Tidak - Aston Martin tetap percaya pada Vettel

Memang, Vettel mengalami debut yang mengerikan untuk Aston Martin, tetapi masih terlalu dini untuk membuat kesimpulan setelah satu balapan. Bagaimanapun, itu akan menjadi tantangan besar bagi Vettel untuk segera beradaptasi setelah jadwal pengujian musim dinginnya yang terbatas dan terganggu.

Terlepas dari performa terbaiknya baru-baru ini, Vettel masih menjadi juara dunia empat kali dan kedatangannya telah memberi energi pada skuad Aston, yang sebelumnya bernama Racing Point.

Setidaknya untuk saat ini, hal yang dia bawa ke tim yang berbasis di Silverstone lebih besar daripada kekurangannya dan Aston Martin tetap yakin itu bisa membuat pembalap Jerman itu kembali ke performa terbaiknya dan membantunya menemukan kembali performa terbaiknya.

2770620.0064.jpg

Pengalaman dan pengetahuan teknik Vettel yang sangat kaya dapat memberi Aston Martin umpan balik yang berharga dan arahan yang jelas. Dalam performa terbaiknya, Vettel akan membantu mendorong tim maju dan memberikan pembelajaran penting untuk Stroll di sepanjang jalan saat pembalap Kanada itu berupaya menemukan potensi sebenarnya di F1.

Ketika datang untuk memberikan dalam keadaan tekanan tinggi, Vettel telah mengembalikan empat gelar dunia dan 53 kemenangan grand prix, sementara Hulkenberg melewatkan setiap kesempatan naik podium yang pernah dia dapatkan.

Terlepas dari debut yang berakhir kacau, kami masih jauh dari kesimpulan bahwa Aston Martin melakukan kesalahan dengan merekrut Vettel.

Lewis Larkam

Bagaimana menurut Anda - apakah Hulkenberg berpotensi jadi ancaman Vettel? Beri tahu kami pendapat Anda di komentar di bawah...