Lewis Hamilton hanya 0,036 detik lebih cepat dari Max Verstappen dari Red Bull dalam sesi kualifikasi F1 GP Spanyol yang menarik di Barcelona.

Namun ini bukanlah salah satu pole termudah Hamilton, di mana ia harus mengerahkan semua kemampuannya untuk menorehkan pole ke-100, yang menandakan sejarah baru di Formula 1.

Hamilton mengaku sempat ketar-ketir dengan kecepatan Verstappen dan RB16B-nya, setelah memuncaki latihan terakhir dan unggul setengah detik dari pembalap lainnya di Q2.

Meski tidak memimpin satu sesi pun pada hari Sabtu sebelum Q3, Hamilton menerapkan set-up kualifikasi yang berani. Membuat pembalap Inggris itu menuju kualifikasi dengan Anxiety (kecemasan).

“Saya pikir kami sudah kuat sepanjang akhir pekan dan saya membuat beberapa perubahan,” kata Hamilton. "Saya sedikit cemas tentang perubahan yang mungkin akan kami lakukan untuk kualifikasi.

Anda selalu berusaha membuat mobil lebih baik, tapi ini sedikit bertaruh karena Anda juga harus mengingat balapan juga. Bagaimanapun, kami melakukan perubahan dan begitu saya keluar, saya seperti, 'ini yang salah'.”

Hamilton menjelaskan bahwa dia langsung meragukan perubahan yang dia minta ketika itu membuat mobil W12-nya "malas" dan memberinya "terlalu banyak understeer".

Namun, kombinasi dari beberapa penyesuaian kecil dan lap "terbersihnya" sepanjang akhir pekan membuat perbedaan, dan memberi Hamilton pole position keempat dalam lima tahun terakhir di Spanyol.

"Itu adalah keputusan saya pada akhirnya, tapi itu sangat sulit, jadi itulah mengapa saya tertinggal sepanjang babak kualifikasi, dan saya membuat perubahan kecil di sana-sini untuk mencoba dan meningkatkan kecepatan," tambahnya.

Lap pertama [di Q3] adalah lap terbaik yang saya dapatkan di seluruh sesi, dan itu bagus. Saya mencoba untuk meningkatkan lap berikutnya, saya pikir saya unggul 0,15 detik, tapi kemudian saya tidak bisa menjaganya. "

Bagaimana Hamilton menangani situasi tersebut membuat bos Mercedes, Toto Wolff, terkesan, yang mengatakan bahwa drivernya "sangat tenang" karena tim dengan rajin memenuhi permintaannya.

"Dia dengan sangat cepat berkata, 'Saya pikir kami pergi ke arah yang salah', dan Anda bisa melihatnya pada waktu putaran, dan kemudian mereka menyesuaikan dengan perbedaan dan apa pun yang mereka bisa," jelas Wolff.

"Dia dibatasi dengan alat yang dia miliki, dan para insinyur telah tersedia untuk benar-benar menempatkan mobil di tempat yang lebih bahagia, tapi entah bagaimana apa yang mereka lakukan cukup baik untuk pole."

Wolff mengatakan bahwa penampilan "luar biasa" Hamilton sekarang menjadi standar regulernya di F1 setelah ia mencatatkan kemenangannya yang ke-97 di Grand Prix Portugis, dan pria Austria itu mendukung penilaian itu setelah menyaksikan Hamilton mencatatkan pole position ke-100.

“Setiap kali saya ditanyai pertanyaan tentang apakah itu lap terbaiknya, balapan terbaik, dia hanya beroperasi pada level yang sangat tak terlihat ini, tidak pernah terlihat,” katanya.

“Dan hari ini lagi, mungkin mobilnya tidak sempurna dan dia hanya menyingkirkan yang lain dan seratus pole yang luar biasa.

"Andrew Shovlin [direktur teknik tepi lintasan Mercedes] baru saja mengatakan bahwa jika Anda menggabungkan semua pole lapnya dalam sebuah video, itu akan berlangsung selama dua jam. Jadi itu hanya menunjukkan apa yang telah dia capai.”

"Itu menandai putaran kualifikasi sensasional terbaru yang telah dilakukan Hamilton sepanjang karirnya. Usahanya yang menakjubkan di Grand Prix Singapura 2018 masih dianggap hingga hari ini sebagai salah satu pole lap terbesar yang pernah ada dalam olahraga ini.

Ditanya apakah pole terakhirnya terasa layak menjadi salah satu yang membuatnya menjadi anggota pertama klub centurion F1, Hamilton menjawab: “Saya pikir itu lap yang bagus, dan saya pikir itu perjalanannya.

“Kadang-kadang Anda mulai kualifikasi dan Anda cepat dari awal, Anda memiliki keseimbangan yang tepat dan kemudian itu benar-benar hanya untuk melakukan pekerjaan terbaik.

“[Di sini] saya tidak benar-benar memiliki keseimbangan yang tepat dan saya tertinggal. Tidak peduli perubahan yang saya buat, saya masih sedikit tertinggal, masih sedikit tertinggal, masih belum cukup.

“Jadi saya membuat perubahan ini dan berharap pada Q3, hanya ini yang saya dapatkan, jadi saya harus melakukan yang terbaik.

“Saya merasa itu adalah lap yang sangat, sangat bersih dan presisi. Dan kurasa itulah sebabnya aku berhasil berada di depan Max. Saya bangga akan hal itu, itu pasti. ”

Mungkin satu-satunya cacat pada pencapaian Hamilton adalah dua segmen kualifikasi pertama yang berantakan, yang berarti dia akan memulai balapan dengan menggunakan ban Soft yang telah aus. Itu bisa memberi saingannya sedikit keuntungan pada sprint 600 meter ke Tikungan 1.

"Tidak ada logika nyata untuk itu, hanya saja saya tidak melakukan pekerjaan yang cukup baik di Q1 dengan ban Medium," kata Hamilton, yang mengincar kemenangan kelima berturut-turut di Grand Prix Spanyol pada hari Minggu.

“Mereka mengatakan saya berada di tepi jurang jadi saya harus menggunakan ban Soft yang tidak saya rencanakan. Saya pikir kami melakukan out-lap dan masuk.

“Dan kemudian kami memulai dengan ban baru untuk putaran pertama [di Q2] dan kemudian menggunakan ban kedua yang dilapisi satu lapis dan itu lebih cepat jadi saya baru saja menyelesaikan putaran dan itu ban yang saya pakai.

“Ban ini pada dasarnya memiliki lap lebih banyak dari orang lain.”

 

Comments

Loading Comments...