Mercedes diprediksi akan kembali ke performa terbaiknya di Paul Ricard setelah dua akhir pekan yang sulit di jalanan Monte Carlo dan Baku, tetapi laptime sensasional dari Max Verstappen di kualifikasi F1 GP Prancis membuat Red Bull meraih pole pertamanya di Paul Ricard.

Ini menandai pertama kalinya sejak pembukaan musim Grand Prix Bahrain bahwa Red Bull telah menduduki puncak sesi kualifikasi, dan kinerjanya yang kuat adalah salah satu yang signifikan yang menunjukkan bahwa ia dapat membanggakan paket serba terbaik pada tahun 2021.

Mercedes telah mendominasi GP Prancis sejak kembali ke kalender tiga tahun lalu, dengan campuran Paul Ricard dari tikungan kecepatan menengah dan tinggi secara tradisional merupakan kombinasi yang sesuai dengan mobil Mercedes.

Tapi Red Bull telah mempertahankan keunggulan performanya atas Mercedes di Prancis, keunggulan yang ditegaskan oleh jarak 0,258 yang cukup solid antara Verstappen dengan saingan gelar utama Lewis Hamilton di kualifikasi.

“Ini tentu memberi kami lebih banyak kepercayaan diri,” kata kepala tim Red Bull Christian Horner kepada Sky Sports.

“Maksud saya mari kita lihat bagaimana besok, tetapi sirkuit ini telah menjadi benteng bagi Mercedes selama beberapa tahun terakhir. Jika kita bisa mengalahkan mereka di sini, maka kita bisa mengalahkan mereka di mana saja.”

Red Bull bisa dibilang memiliki mobil tercepat di satu putaran musim ini, tetapi karena satu dan lain alasan, ia tidak selalu menjadi yang teratas.

Sebuah kesalahan di Q3 membuat Verstappen kehilangan pole di Imola, sementara pembalap Belanda itu menghapus lap tercepatnya karena batas lintasan di Portugal. Di Spanyol, butuh satu putaran khusus dari Hamilton untuk mengungguli Verstappen ke pole ke-100 dalam karirnya hanya dengan 0,036 detik.

Verstappen bisa saja berada di posisi terdepan di Monaco dan Baku juga, jika bukan karena sepasang bendera merah yang waktunya tidak tepat yang memaksanya untuk membatalkan putarannya - yang pada kedua kesempatan itu berada di atas tolok ukur Charles Leclerc.

Konsensus umum yang tiba di Prancis adalah bahwa Mercedes akan membalas untuk mendapatkan kembali supremasi dalam pertarungan gelar 2021, tetapi Verstappen menghasilkan kinerja yang sangat dominan untuk menyangkal Black Arrows pole ketiga berturut-turut di Paul Ricard.

“Ini secara tradisional bukan trek yang luar biasa bagi kami, tetapi untuk dapat menempatkannya di posisi terdepan di sini tentu saja kami sangat senang tentang itu,” kata Verstappen. “Saya tahu itu akan menjadi lebih baik daripada terakhir kali kami berada di sini, tapi ini bagus? Saya tidak menyangka [itu].

"Jadi, itu tentu saja sangat menjanjikan bagi kami dan kami hanya harus terus berjalan, terus mendorong untuk mencoba dan membuatnya lebih baik."

Setelah kualifikasi, bos Mercedes Toto Wolff mengakui timnya tidak cukup cepat dalam hal satu putaran.

“[Sudah] akhir pekan yang sulit karena kami hanya kurang kecepatan, itu kenyataannya,” katanya kepada Sky Sports F1. “Kami hanya perlu menang di mana-mana. Tidak ada satu bagian pun yang tidak kami perhatikan untuk meningkatkan permainan kami.”

Setelah gagal meraih pole meski dengan upaya pemulihan yang mengesankan di Q3, ada sedikit kepasrahan tentang keunggulan Red Bull dalam suara Hamilton saat dia berbicara melalui radio tim untuk mengatakan: “Itu adalah putaran yang bagus. Masih lebih dari dua persepuluh? ”

Pada akhirnya, juara dunia tujuh kali itu dengan senang hati bergabung dengan rivalnya di barisan depan, merasa telah mendapatkan yang terbaik dari mobilnya.

“Jauh lebih besar dari yang kami harapkan,” kata Hamilton tentang jarak ke Verstappen. “Mereka sangat cepat pada balapan-balapan sebelumnya. “Kami mendorong dan memberikan semua yang kami bisa, tetapi saya pikir mereka baru saja mendapatkan paket yang kuat saat ini. Tapi kami sudah dekat.”

Mercedes terus berjuang untuk mendapatkan bannya ke jendela operasi yang optimal, sesuatu yang tampaknya datang lebih alami untuk Verstappen dengan sasis RB16B miliknya

Itu telah disorot sepanjang akhir pekan sejauh ini oleh kemampuan Verstappen untuk memompa waktu putaran kompetitif langsung setelah keluar pit, seperti yang juga dia lakukan di Monaco dan Baku.

Faktor lain juga berperan dalam keunggulan kecepatan Red Bull. Mercedes kehilangan waktu yang signifikan di tikungan, sementara Verstappen mendapat keuntungan di lintasan lurus Paul Ricard dengan menjalankan konfigurasi sayap belakang downforce rendah.

Selain itu, Red Bull telah menggunakan unit daya baru Honda untuk akhir pekan ini, dengan pabrikan Jepang semakin menutup celah dengan Mercedes di departemen mesin selama musim dingin.

Mercedes tampaknya memfokuskan pengembangannya ke revolusi aturan 2022, Red Bull masih membawa pembaruan baru ke mobil 2021 dalam upayanya untuk memenangkan gelar dunia pertamanya sejak 2013.

"Ada banyak yang dipertaruhkan, tapi seluruh tim bekerja dengan sangat baik, bekerja berjam-jam," jelas Horner.

“Ini sulit tahun ini karena Anda memiliki mobil saat ini, Anda memiliki mobil tahun depan, Anda memiliki batasan biaya dan segala sesuatu yang lain terjadi tetapi sebagai satu unit untuk melihat seluruh tim bersatu seperti apa adanya dan menempatkan tekanan pada Mercedes ini, sangat fenomenal.”

Mercedes cenderung lebih kuat dari Red Bull dalam kecepatan balapan di trek konvensional tahun ini dan itu menyiapkan prospek duel epik yang menarik pada hari Minggu.

Jika Red Bull terus menerjemahkan performa ini ke balapan mendatang di sirkuit 'normal' yang serupa, itu bisa menjadi penentu jalannya pertarungan gelar Formula 1 2021.