Red Bull berada di atas angin setelah menorehkan empat kemenangan beruntun atas Mercedes, yang bahkan menjadi kemenangan dominan di Grand Prix Styria. Jelang balapan kedua Red bull Ring akhir pekan ini, F1 GP Austria, Red Bull dan Max Verstappen jelas menjadi unggulan.

Namun, jelas kita tidak bisa mencoret Lewis Hamilton dan Mercedes begitu saja. Karena dengan posisi mereka saat ini, tertinggal 18 poin di klasemen pembalap dan 40 poin di klasemen kosntruktor, kembali menjadi terbaik kedua setelah Red Bull bukanlah opsi.

Pertanyaanya, bisakah Hamilton dan Mercedes bangkit akhir pekan ini? Simak preview F1 GP Austria yang telah disusun oleh Crash.net berikut ini.

Lima kemenangan berturut-turut?

Red Bull memasuki balapan kandang kedua untuk memenangkan balapan kelima berturut-turut.

Red Bull memasuki balapan Red Bull Ring kedua dengan misi memenangi balapan kelima beruntun. Itu tidak pernah terjadi sejak 2013, di mana Sebastian Vettel mengakhiri musim dengan rekor sembilan kemenangan beruntun untuk gelar keempatnya.

Kecepatan satu lap yang brilian di kualifikasi dan kemampuan Verstappen mengontrol balapan jelas memberi kita kilas balik ke era dominasi Vettel. Apalagi jika melihat kemenangan dominan GP Styria pekan lalu, rasanya kemenangan kelima skuad Milton Kenyes hanyalah sebuah formalitas.

2846008.0064.jpg

Verstappen sendiri memprediksi pertarungan di depan untuk F1 GP Austria akan lebih sengit seiring referensi dan pemahaman lebih baik soal bagaimana performa mobil di Red Bull Ring.

“Orang-orang menganalisis semuanya sekarang setelah balapan,” kata Verstappen setelah kemenangannya di Styrian. “Jadi pasti akhir pekan depan, itu akan sedikit lebih dekat secara alami, karena Anda memiliki sedikit lebih banyak pemahaman tentang apa yang telah terjadi.

“Tentu saja kami telah menggunakan kompon yang lebih lunak, sehingga menarik untuk dilihat, bagaimana cara mengelolanya. Kami harus menunggu dan melihat dengan cuaca juga, apa yang akan terjadi. Jelas kami memiliki mobil yang bagus akhir pekan ini dan saya berharap kami akan melanjutkan performa ini hingga minggu depan.”

Sementara Verstappen memainkannya, sulit untuk melihat melewati ring Red Bull lainnya di kandang.

Menanti kebangkitan Mercedes

Sepertinya sudah lama sekali sejak terakhir melihat Mercedes kalah telak di trek balap konvensional dalam kondisi normal. Bahkan tanpa pit-stop terakhir Hamilton untuk fastest lap, ia tertinggal lebih dari 15 detik dari Verstappen pekan lalu.

Tidak seperti balapan sebelumnya di mana ia dapat membalikkan defisit kualifikasi dalam balapan, kali ini Hamilton benar-benar tidak bisa melawan Verstappen. Yang lebih menghawatirkan bagi Mercedes, tingkat keausan ban jika dibanding Red Bull juga menjadi perhatian.

Setelah GP Styria, Trackside Engineering Chief Mercedes Andrew Shovlin mengungkapkan bahwa tim telah mengeksplorasi pendekatan setup "cukup aneh" yang dapat berkontribusi pada kurangnya kecepatan balapan dan masalah degradasi ban.

Akhir pekan lain di tempat yang sama akan memungkinkan Mercedes untuk memperbaiki pengaturannya atau mugnkin menjaga asa pertarungan titel dengan memangkas jarak dari Red Bull dan Verstappen yang berada di atas angin.

2846349.0064.jpg

Bisakah Ferrari menjaga konsistensi kecepatan balapan?

Setelah Grand Prix Prancis yang mengecewakan, Ferrari tampak seperti kembali ke performa terbaiknya saat balapan dengan Carlos Sainz dan Charles Leclerc menikmati pemulihan yang mengesankan.

Sainz naik dari posisi ke-12 menjadi finis keenam, bahkan sempat menyalip Hamilton untuk melepaskan diri, sementara Leclerc pulih dari insiden putaran pembuka dengan Pierre Gasly untuk naik dari urutan ke-18 ke ketujuh.

Dengan Norris mencetak poin dengan baik, wajib bagi Ferrari untuk mempertahankan kecepatan balapan yang baik, terutama dengan Daniel Ricciardo yang terus berjuang. Mengingat kecepatan Ferrari di Styria, itu bisa dibilang merupakan peluang yang terlewatkan.

Seandainya Leclerc tidak bertabrakan dengan Gasly atau Sainz yang kualifikasinya sangat buruk atau terjebak di belakang Hamilton, kedua pembalap itu bisa bertarung melawan Norris untuk posisi kelima.

Pertempuran antara Norris dan Ferrari akan menjadi hal menarik untuk balapan F1 GP Austria.

2846059.0064.jpg

Gebrakan Ricciardo yang tak kunjung tiba

Grand Prix Styria menjadi akhir pekan yang membingungkan bagi Daniel Ricciardo saat ia membuntuti rekan setimnya Norris lebih dari 0,6 detik dan gagal lolos dari Q2.

Kesulitannya berlanjut saat balapan, ketika Norris berlari dengan nyaman di tempat kelima, Ricciardo berada di lini tengah yang kacau, terjebak di belakang Kimi Raikkonen dari Alfa Romeo.

Memang, masalah Power Unit yang singkat pada awal balapan cukup merusak balapannya. Namun tidak tahu juga apakah ia bisa finis lebih baik dari P9 atau P10 tanpa masalah tersebut, masih menjadi tanda tanya besar.

“Kami bisa saja berada di urutan kelima dan keenam lagi sebagai sebuah tim,” kata Ricciardo. “Ketika rendah itu sangat rendah, olahraga. Ini adalah salah satu hari di mana saya benar-benar tidak menyukainya.

Ricciardo duduk 49 poin di belakang rekan setimnya di kejuaraan pembalap dan tidak terlihat lebih dekat untuk mengatasi penantang McLaren 2021. Norris berada dalam performa terbaiknya di F1, sementara pasangan Ferrari beroperasi pada level yang konsisten di setiap balapan.

McLaren membutuhkan Ricciardo untuk segera datang dan membuat gebrakan pada balapan lain di tempat yang sama membuat Ricciardo tanpa alasan.

2842461.0064.jpg

Pirelli siapkan ban lebih lembut

Meski kembali membalap di Red Bull Ring, Pirelli menghadirkan variabel berbeda untuk akhir pekan F1 GP Austria dengan alokasi ban yang satu tingkat lebih lembut. Kali ini, tim akan menggunakan ban C3, C4, dan C5 seperti Monaco dan Azerbaijan.

Jika mengaku ke Grand Prix Styria pekan lalu, kemungkinan Strategi dua stop akan diterapkan untuk akhir pekan ini. Khususnya Mercedes yang sudah berada pada 'batasnya' dalam penggunaan ban.

Di sisi lain, itu tidak akan menjadi masalah besar bagi Verstappen, yang merasa telah mengatur ban dengan baik selama 71 lap yang didominasinya pekan lalu.

“Saya langsung merasakan keseimbangan yang baik di dalam mobil dan itu bagus untuk mengatur ban pada dasarnya sejak awal,” tambah Verstappen. “Saya merasa, sampai akhir, saya juga memiliki ban yang tersisa.”

Poin penting terkait ban lainnya adalah Pirelli akan menguji konstruksi ban belakang baru pada latihan Jumat. Akibat insiden pecah ban yang dialami Max Verstappen dan Lance Stroll di Baku, Pirelli menyiapkan konstruksi ban belakang yang lebih kokoh untuk diuji akhir pekan ini. 

Jika terbukti sukses, ban tersebut akan dipakai mulai GP Inggris. Apakah perubahan ban di tengah musim akan berdampak seperti tahun 2013? Pirelli tidak berpikir demikian, tetapi waktu yang akan menjawabnya.

2843108.0064.jpg