Setelah empat balapan beruntun dikalahkan Red Bull, Mercedes mulai kelihatan lagi tajinya dengan memimpin sesi Free Practice 3 F1 GP Austria dengan menempatkan kedua pembalapnya, Lewis Hamilton dan Valtteri Bottas menyudahi hari Jumat 1-2.

Ini menjadi kabar baik bagi skuat Brackley, yang berusaha untuk mengembalikan momentum yang hilang pada empat balapan terakhir, memberi kita prospek pertarungan kualifikasi dan balapan yang lebih menarik dari pekan lalu.

Selain pertarungan Red Bull dan Merceddes pekan ini, kita akan melihat faktor lain yang tidak kalah pentingnya untuk balapan akhir pekan ini, mulai dari Aston Martin yang terlihat kuat, dan lalu-lintas trek yang akan sangat berperan di trek yang sangat kecil ini.

Apakah Mercedes benar-benar mendapat kemajuan?

Setelah kalah telak pada Grand Prix Styrian, Mercedes tampaknya membalas pada latihan Jumat dengan Lewis Hamilton memuncaki catatan waktu di depan rekan setimnya Valtteri Bottas di sesi kedua.

Pasangan Mercedes dihancurkan oleh Max Verstappen terakhir kali di tempat yang sama, dengan banyak yang mengharapkan itu menjadi cerita serupa di perbukitan Styria akhir pekan ini. Namun untuk akhir pekan ini, Pirelli membawa ban yang lebih lembut untuk balapan kedua Red Bull Ring.

Oleh karena itu tidak heran waktu FP2 lebih cepat secara signifikan dibandingkan sesi sama pekan lalu. Mercedes telah membuat langkah terbesar dibandingkan minggu lalu - peningkatan 1,273 detik, dibandingkan dengan Red Bull yang hanya meningkat 0,672 detik.

Mercedes W12 seringkali sulit diatur dan terbukti menjadi tantangan untuk membawanya ke jendela kerja yang tepat. Balapan back-to-back di tempat yang sama berarti Anda memiliki lebih banyak waktu untuk mendapatkan mobil sesuai keinginan Anda dan dengan data sepanjang akhir pekan di saku belakang Anda, sepertinya Mercedes telah keluar dari perangkap, semua senjata membara.

Kedua pembalap senang dengan keseimbangan mobil setelah latihan, dengan Bottas mengatakan: “Saya pikir kami memulai dengan baik dalam hal bagaimana mobil terasa, jauh lebih baik daripada minggu lalu dan, mudah-mudahan, kami dapat membangun dari itu.”

Setelah sesi, bos tim Toto Wolff mengisyaratkan bahwa Mercedes menjalankan mode daya yang sedikit lebih tinggi dibanding dengan Red Bull, meski ia mewaspadai kemungkinan langkah maju saat kualifikasi, seperti 'party mode' Mercedes di masa lampau.

“Optimis dengan hati-hati,” kata Wolff kepada Sky Sports F1. “Saya pikir mungkin pidato yang diucapkan Red Bull selama bertahun-tahun - saya berharap lebih banyak [performa] mesin datang dari orang-orang ini besok, tetapi kami telah meningkat di beberapa urutan tikungan sehingga itu menggembirakan.

“Saya pikir sedikit lebih banyak mesin [mode daripada Red Bull] dan kemudian kami juga melakukannya dengan benar. Ada lebih banyak kesalahan di lap sebelumnya dan yang ini cukup bagus.”

Pada keseimbangan, Mercedes telah meningkat tetapi apakah itu akan cukup untuk menggulingkan Verstappen dalam bentuk di depan banyak penggemar yang memadati Red Bull Ring, ini masih harus dilihat.

Red Bull memiliki lebih banyak lagi yang akan datang

Dengan Mercedes memimpin di latihan kedua, Verstappen menempati posisi ketiga dalam klasifikasi akhir, hanya terpaut 0,2 detik dari Hamilton yang mencatat waktu 1 menit 04,523 detik. Pembalap Belanda itu terlihat sangat nyaman di kompon yang lebih keras, memimpin pada tahap awal saat menggunakan ban Medium C4 Pirelli.

Hamilton dan Wolff sama-sama memprediksi Red Bull membuat peningkatan yang signifikan dalam semalam dan mengingat kecepatan dominan yang ditunjukkannya akhir pekan lalu - merebut pole lebih dari 0,2 detik dan memenangkan balapan dengan 35 detik - akan mengejutkan untuk tidak melihat Verstappen kembali ke puncak saat balapan. penting.

Pemimpin kejuaraan itu senang dengan handling Red Bull RB16B miliknya dan tidak terlalu khawatir ketika menilai hari setelah sesi.

“Saya pikir dari pihak kami, itu tidak sempurna dalam perjalanan itu. Namun demikian, saya merasa baik di dalam mobil, semuanya terasa cukup baik,” jelas Verstappen.

“Tidak ada masalah nyata, hanya perlu memastikan bahwa kami memiliki sedikit lebih banyak kecepatan di soft karena saya pikir di medium, kami terlihat bagus, dan juga dalam jangka panjang, kami terlihat bagus. Pada akhirnya, itu yang paling penting.”

Sergio Perez memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan, menyelesaikan hari di urutan ke-11. Dia hampir sedetik dari benchmark Hamilton dan tidak bisa membuat ban lunak bekerja lebih dari satu putaran.

Namun Perez memiliki reputasi kecepatan balapan yang baik, tapi Checo tidak bisa mendapatkan hasil kualifikasi buruk. Khususnya jika melihat Bottas tidak memiliki penalti grid untuk balapan akhir pekan ini.

Aston Martin dan AlphaTauri menjanjikan

Aston Martin menikmati sesi Jumat terbaiknya musim ini saat Lance Stroll dan Sebastian Vettel mengakhiri hari di posisi lima besar.

Stroll memiliki akhir pekan yang kuat terakhir kali, finis di urutan kedelapan. Sementara bagi Vettel ini bisa jadi peningkatan berarti, mengingat ia hanya finis ke-12 di GP Styria.

Seperti Mercedes, ada pertanyaan apakah Aston Martin menjalankan mode mesin yang lebih agresif dibandingkan dengan lawan langsungnya tetapi terlepas dari itu, hari yang positif untuk pakaian yang berbasis di Silverstone.

“Ini hari Jumat, jadi jelas jika kami berada di P5 besok, itu akan luar biasa, tetapi ini masih awal dan saya pikir mungkin kami sedikit lebih agresif daripada orang lain,” kata Vettel.

“Tapi itu pasti bagus, kami akan menerimanya, dan saya pikir kami mencoba beberapa hal juga jadi mari kita lihat besok. Kondisi yang berbeda akhir pekan ini, mudah-mudahan kami telah menyelesaikan pekerjaan rumah kami di antara waktu dan sedikit lebih kuat akhir pekan ini.”

AlphaTauri terus tampil mengesankan dengan Yuki Tsunoda dan Pierre Gasly masuk sepuluh besar di kedua sesi. Ini merupakan kelanjutan dari performa yang ditunjukkan akhir pekan lalu dengan Gasly lolos keenam dan Tsunoda juga masuk sepuluh besar.

Kualifikasi tidak menjadi masalah bagi Gasly khususnya pada tahun 2021, di mana hanya sekali tidak menembus Q3. Pembalap Prancis itu kemungkinan akan menjadi penantang serius untuk jadi pembalap terbaik di belakang empat besar, tetapi balapan yang bersih adalah yang dibutuhkan karena pertempuran dengan Aston Martin untuk posisi kelima konstruktor berlangsung sengit.

Lalu lintas jadi dilema tersendiri

Dengan 20 mobil F1 mengemudi di sekitar tempat sepanjang 4.084 m dan dengan waktu putaran mendekati 60 detik, tidak mengherankan bahwa lalu lintas menjadi masalah yang berulang bagi pengemudi dalam praktik.

Bahkan dengan lebih dari 300 grand prix dimulai, Kimi Raikkonen adalah pelanggar di FP2, memblokir Fernando Alonso di beberapa tikungan terakhir.

“Aku tidak percaya. Aku tidak bisa mempercayainya. Mereka tidak memiliki cermin orang-orang ini. Siapa pria itu?”

Itu juga menyebabkan pertukaran lucu antara Verstappen dan insinyur balapnya, Gianpiero Lambiase.

Verstappen muncul di belakang Lando Norris yang bergerak lambat menuju Tikungan 3. Pembalap Red Bull itu mengeluh melalui radio tim, dengan mengatakan: "Saya bahkan tidak akan mengatakan apa yang terjadi."

Lambiase menjawab: "Apa yang terjadi?, yang langsung dibalas oleh Verstappen: “Tidak, saya tidak akan mengatakannya! Orang-orang buta!”

Trek yang pendek akan selalu membuat lalu lintas menjadi masalah, tetapi posisi pit lane juga tidak membantu. Pembalap dan tim harus waspada untuk menghindari penalti grid.