Setelah sebelumnya membahas calon Driver of The Season, kini Crash.net mengulas lima pembalap yang harus memperbaiki performanya untuk paruh kedua musim F1 2021.

Daniel Riccardo

Kesulitan Daniel Ricciardo untuk beradaptasi dengan mobil F1 McLaren 2021 telah menjadi salah satu alur cerita yang paling mengejutkan dan membingungkan musim ini.

Meski wajar bagi pembalap yang berganti tim selama musim dingin untuk menemui kesulitan mengingat pengujian pra-musim yang dipersingkat, masalah Ricciardo telah menunjukkan sedikit tanda akan berakhir bahkan setelah 11 balapan.

Pemenang Grand Prix tujuh kali ini masih mencoba memecahkan teka-teki bagaimana menjinakkan MCL35M McLaren untuk mendapatkan jenis penampilan yang kami harapkan dari pembalap Australia itu dalam beberapa tahun terakhir.

Sejauh ini, performanya bersama McLaren kurang memuaskan. Ricciardo telah dikalahkan secara komprehensif oleh bintang yang sedang naik daun Lando Norris, dan jelas membutuhkan terobosan jika dia ingin membantu skuad Woking mengalahkan Ferrari ke tempat ketiga dalam kejuaraan dunia konstruktor.

Ricciardo telah berada di sini sebelumnya, memulai awal yang lambat di Renault sebelum semuanya berjalan lancar dan dia tampil kuat selama paruh kedua tahun 2019. Tidak diragukan lagi Ricciardo memiliki kemampuan untuk memberikan, tetapi jika dia tidak membalikkan keadaan, tekanan untuknya akan segera meningkat.

Valtteri Bottas

Musim 2021 sejauh ini merupakan fase yang sangat membuat frustrasi dan penuh kekecewaan bagi Valtteri Bottas, ia gagal memenangkan balapan meskipun rekan setimnya Lewis Hamilton mengklaim empat kemenangan.

Musim Bottas diwarnai oleh saat-saat kemalangan besar, paling tragis di Monaco saat masalah pit-stop dengan kejam mengakhiri peluangnya melawan Max Verstappen untuk menang.

Tetapi pembalap Finlandia itu tidak berbuat banyak untuk meningkatkan reputasinya, atau meningkatkan peluangnya untuk mempertahankan kursinya di tengah ramainya spekulasi bahwa Mercedes akan mempromosikan pebalap Williams George Russell untuk bermitra dengan Hamilton.

Bottas acap kali kesulitan mengimbangi kecepatan Hamilton dan Verstappen tahun ini, meskipun ia memainkan peran penting dalam membantu Hamilton mengamankan kemenangan melawan di GP Inggris, konsistensi sekali lagi jadi momok bagi Bottas.

Performa baru-baru ini lebih baik, dan Mercedes sekarang memimpin di kedua kejuaraan dunia. Tetapi Bottas perlu meningkatkannya di paruh kedua 2021 jika dia ingin membantu Mercedes melanjutkan rekor tak terkalahkannya dan mempertaruhkan klaim untuk mempertahankan tempatnya di tim.

Sebuah kesalahan konyol yang memicu kekacauan pada lap pembuka di Hungaria, dan membuat Bottas turun lima grid untuk Grand Prix Belgia, cukup banyak menyimpulkan apa yang telah menjadi tahun yang menyedihkan sejauh ini.

Sergio Perez

Menjadi rekan setim Verstappen bukanlah tugas yang mudah, tetapi Sergio Perez memiliki awal yang positif untuk hidup bersama dengan bintang bintang Red Bull.

Satu kemenangan dan satu podium dari 11 balapan bukanlah hasil yang buruk di atas kertas, tetapi masalah terbesar yang dihadapi Perez adalah jurang pemisah yang besar antara dirinya dan Verstappen, yang telah menang lima kali dan mengklaim lima pole.

Selain anomali kualifikasi di Imola, Perez, seperti yang diharapkan, dengan nyaman dikalahkan oleh Verstappen pada hari Sabtu. Lagi pula, ini adalah hari Minggu ketika orang Meksiko biasanya bersinar paling terang.

Mengesampingkan balapan Imola yang penuh kesalahan, Perez solid dan ada di sana untuk mengambil bagian untuk Red Bull ketika Verstappen mengalami kerusakan ban saat memimpin di Baku untuk mengklaim kemenangan perdananya bagi tim hanya dalam penampilan keenamnya, namun ia belum mengulangi performa seperti itu.

Podium lain diikuti dengan tempat ketiga di Prancis tetapi sejak Paul Ricard, Perez hanya finis di lima besar pada satu kesempatan. Setiap harapan untuk mendapatkan kembali beberapa momentum menjelang liburan musim panas dihancurkan oleh akhir pekan yang mengerikan di Silverstone, sebelum dia dikeluarkan dalam pembantaian Turn 1 di Hungaria.

Meskipun penampilan Perez cukup bagus dan Red Bull diperkirakan akan memberinya perpanjangan kontrak untuk tahun 2022, dia seharusnya lebih tinggi dari posisi kelima di kejuaraan mengingat mobil kompetitif yang dimilikinya.

Jika Red Bull ingin berhasil merombak Mercedes selama paruh kedua tahun 2021, Perez perlu sedikit lebih dekat dengan tingkat kinerja rekan setimnya dan mulai melakukan over-delivering seperti yang dia janjikan ketika dia bergabung dengan tim.

Yuki Tsunoda

Musim rookie F1 Yuki Tsunoda telah menjadi kisah beberapa penampilan mengesankan yang diselingi dengan beberapa kecelakaan mahal.

Penampilan brilian saat finis P9 dan meraih poin pada debutnya dengan cepat berputar di Imola di mana ia mengalami kecelakaan besar di kualifikasi, sebelum merusak drive pemulihannya dari belakang grid dengan berputar keluar dari poin.

Kecelakaan kualifikasi lebih lanjut terjadi di Azerbaijan dan Prancis dan dia juga menghambat akhir pekannya di Monaco setelah shunt dalam latihan. Tsunoda adalah pebalap termuda di grid, dan minimnya pengalaman terlihat dari performanya musim ini, dengan pembalap Jepang sering kehilangan ketenangannya melalui radio tim dan membuat komentar yang meragukan ke media.

Tsunoda adalah berlian mentah. Tidak ada keraguan bahwa ia memiliki kecepatan yang luar biasa untuk melengkapi gayanya yang menghibur dan agresif saat balapan, namun rookie AlphaTauri itu memiliki kecenderungan untuk terlalu bersemangat dan sering melampaui batas.

Kesalahan memang tidak bisa dihindarkan mengingat ini baru musim ketiganya membalap di Eropa, namun untuk mengumpulkan konsistensi yang sangat dibutuhkan dan memanfaatkan potensinya, Tsunoda jelas perlu mengurangi jumlah kesalahan tak perlu yang dibuatnya.

Tsunoda menunjukkan apa yang bisa dia lakukan ketika dia menghasilkan akhir pekan yang bersih dengan poin berturut-turut di Silverstone dan Budapest. Jika dia bisa mempertahankannya pada paruh kedua, harapkan beberapa kemajuan nyata akan dibuat.

Nikita Mazepin

Melengkapi daftar pembalap yang perlu meningkatkan performanya pada paruh kedua F1 2021 ada Nikita Mazepin, rookie lainnya yang bergabung di Haas F1. Disandingkan dengan Mick Schumacher, terlihat Mazepin masih perlu meningkatkan performanya dalam 12 balapan ke depan.

Dari 11 balapan awal musim 2021, tercatat Nikita hanya dua kali mengalahkan Schumacher dalam kualifikasi. Yakni di Grand Prix Monaco dan Hongaria (keduanya Schumacher mengalami kecelakaan dan tidak bisa mengikuti kualifikasi). Begitu juga dengan balapan, di mana pembalap Russia itu hanya dua kali mengungguli Mick, yakni di Monaco dan Inggris.

Tak bisa dipungkiri, ada sedikit peningkatan dari pembalap muda Russia itu yang kini mulai bisa meminimalisir insiden tak perlu yang sangat sering pada awal musim. Namun jika ia ingin memantaskan posisinya di Formula 1, jelas tidak ada pilihan lain bagi Mazepin selain meningkatkan performanya sepanjang paruh kedua.

Nama lain yang patut dimasukkan ke dalam daftar ini termasuk Nicholas Latifi, Lance Stroll, atau mungkin Sebastian Vettel.