Performa Valtteri Bottas yang cenderung buruk dalam kondisi basah memberi kekhawatiran hadirnya insiden besar seperti di Imola dan Hungaroring, yang kemungkinan merusak kepercayaan dirinya.

Bahkan tahun lalu, saat Grand Prix Turki digelar dalam kondisi trek yang basah, Bottas melintir sampai enam kali. Oleh karena itu, kemenangan pekan lalu terasa sangat mengejutkan.

Seperti kita lihat dari balapan-balapan sebelumnya, Mercedes kerap memiliki keunggulan di lintasan kering. Namun hujan sering kali menyamakan kedudukan, jika tidak mengubah ayunan momentum ke Red Bull.

“Sepertinya setiap balapan sekarang hujan,” canda Bottas menjelang balapan. Mercedes memiliki keunggulan yang jelas atas Red Bull di kondisi kering tetapi kondisi basah sering kali menyamakan kedudukan.

Dengan Verstappen di urutan kedua, Bottas harus berhadapan dengan pemain Belanda itu secara head-to-head sendiri. Dan dengan Hamilton start dari urutan ke-11, F1 GP Turki sepertinya ditakdirkan untuk Verstappen, namun Bottas punya ide lain.

Bagaimana Bottas melakukannya?

Meski Bottas telah berjuang dalam kondisi cuaca basah di masa lalu, permukaan trek dengan cengkeraman tinggi Istanbul Park menghasilkan yang unik. Sangat kontras dengan tahun lalu, pembalap tidak berjuang untuk mempertahankannya di trek dengan sedikit kesalahan sepanjang balapan 58 putaran.

Gerimis ringan membuat Intermediate tidak perlu khawatir untuk memulai balapan, tetapi tanpa matahari, lintasan tetap lembab untuk waktu yang lama yang berarti penting bagi pembalap untuk tidak merusak ban mereka sehingga mereka tidak perlu masuk pit untuk memakai ban kering. Bottas mempertahankan keunggulannya dari posisi terdepan di depan Verstappen, dengan cepat menarik jarak satu detik sebelum meningkatkannya menjadi tiga detik.

Momen penting pertama dalam balapan hari Minggu datang ketika dia mengalami oversteer di tikungan 1, tepat sebelum dia mulai mengejar Nikita Mazepin di Haas. Dengan keunggulannya berkurang dan berdiri hanya dalam waktu dua detik, tampaknya Verstappen telah menjaga ban sementara Bottas membakarnya saat mencoba untuk memperpanjang keunggulannya di depan, sesuatu yang kita lihat dalam banyak kesempatan melawan Hamilton di lintasan kering tahun lalu.

Tapi tidak, Bottas memegang kendali penuh, meningkatkan kecepatannya tak lama setelah itu dan menarik keunggulan enam detik.

“Mobilnya bagus dalam kondisi apa pun akhir pekan ini dan itu membuat segalanya lebih mudah tetapi saya benar-benar bisa mengendalikannya; itu dan saya akan mengatakan kuncinya hari ini adalah manajemen ban dan tidak membunuh ban di awal tugas dan mencoba memainkan permainan panjang, ”kata Bottas dalam konferensi pers pasca-balapan.

Bottas mengatur bannya dengan sempurna dengan udara bersih di bagian depan yang memungkinkannya mendikte kecepatan sambil mempertahankan umur ban. Mercedes memanggilnya ke pit untuk intermediet baru pada Lap 38, satu lap setelah Verstappen untuk keluar di urutan kedua karena Leclerc belum berhenti.

Itu adalah momen menentukan lainnya dalam balapan saat Leclerc berlari di 'inter-slick' (intermediate yang tidak lagi memiliki alur dan menyerupai ban slick) dan trek yang terlalu kering untuk intermediate baru yang berarti Bottas dan Verstappen tidak bisa mengejar driver Ferrari, setidaknya pada beberapa lap awal.

Trek yang mengering berarti 'inter-slick' tampaknya layak karena itulah mengapa Hamilton bersikeras untuk tetap berada di luar dan mengulangi apa yang dia lakukan pada tahun 2020.

Dengan Leclerc menikmati keunggulan yang cukup besar di depan, Bottas tidak bisa melakukannya saat dia perlahan-lahan membawa bannya ke jendela yang tepat.

“Ketika saya mendekati Charles, dia masih menggunakan set ban pertamanya,” jelasnya. “Dia benar-benar cepat di bagian yang sedikit lebih kering dan saya lebih cepat di bagian yang sedikit lebih basah karena saya punya ban baru dan saat saya mendekatinya, ban saya mulai sedikit berbutir.

"Tapi saya masih mengejarnya dengan jelas dan kemudian jelas ban saya berbutir sampai pada titik yang licin lagi dan kemudian mereka baik-baik saja.

“Ada sedikit perbedaan kecepatan dan dia melakukan beberapa lock-up dan ketika saya mendapatkannya dia memiliki sedikit pukulan di tikungan terakhir dan itu membantu.”

Bottas merebut kembali keunggulan di Lap 46 dengan sepakan di Leclerc ke Tikungan 1, posisi yang dipertahankannya sampai bendera kotak-kotak dikibarkan.

Dengan Verstappen menetap di urutan kedua, Bottas memperpanjang keunggulannya menjadi lebih dari 14 detik, mencatatkan dua lap tercepat untuk menunjukkan keunggulan kecepatan yang dia miliki di Istanbul Park. Pembalap Finlandia itu dalam kondisi tak terbendung.

“Sangat manis, sebenarnya, tambahnya. “Secara keseluruhan, saya pikir ini adalah salah satu balapan terbaik saya dari awal hingga akhir. Bagi sebagian orang mungkin terlihat mudah tetapi jauh dari itu dalam kondisi seperti ini.

“Anda tidak bisa melakukan kesalahan dan cukup mudah melakukan kesalahan dalam kondisi dan saat pengeringan, ketika hanya ada satu garis kering. Semuanya berjalan lancar yang saya sangat senang [tentang]. ”

Puncak dari tren positif Bottas

Bottas akhirnya mengakhiri penantiannya selama setahun untuk kemenangan Grand Prix, yang ke-10 dalam karirnya dan yang pertama musim ini. Dan juga penebusan dari memori mengerikan Istanbul Park.

Ketangguhan dan kemampuan pemain berusia 32 tahun untuk bangkit kembali dari keterpurukan harus dikagumi. Sejak kepindahannya ke Alfa Romeo diumumkan, tidak ada pembalap yang mencetak poin lebih banyak dari Bottas dengan penampilannya di Monza dan di Istanbul sebagai yang terbaik dalam sembilan tahun karirnya di F1.

“Dalam hal balapan saya, saya mungkin memiliki balapan terburuk dalam karir saya di sini tahun lalu dan sekarang salah satu yang terbaik, jadi jauh lebih baik,” komentarnya.

“Tentu saja memuaskan, menang dan menjalani balapan yang bagus, itu sudah pasti. Dan seperti yang saya katakan sebelumnya, terakhir kali di sini, saya kehilangan hitungan berapa banyak putaran yang saya miliki dalam balapan, saya pikir itu lima atau enam, jadi setidaknya saya tidak berputar hari ini, jadi itu satu langkah maju.”

Peran dalam perburuan gelar

Dengan hanya enam poin yang memisahkan Verstappen dan Hamilton di puncak klasemen, setiap poin sangat penting menuju enam putaran terakhir tahun 2021. Peran Bottas dalam perburuan gelar tidak dapat diremehkan karena ia mengambil delapan poin dari pebalap Belanda itu dengan pukulannya. menang dan lap tercepat di Turki.

Bottas mungkin sudah bersiap untuk pindah ke Alfa Romeo untuk 2022, tetapi dia ingin meninggalkan Mercedes dengan gelar juara konstruktor kelima atas namanya sambil membantu Hamilton meraih mahkota kedelapan yang memecahkan rekor.

Bos Mercedes Toto Wolff sangat memuji dia setelah balapan, melabelinya sebagai "performa 10 dari 10", bahkan menyarankan bahwa dia mengharapkan Bottas untuk menambah penghitungan kemenangannya sebelum musim berakhir.

“Ini mungkin bukan yang terakhir musim ini karena apa yang dia berikan akhir pekan ini sungguh luar biasa,” kata Wolff. “Dimulai dengan mudah dari pole, menjauh, adalah orang tercepat di trek, terbaik dalam hal manajemen ban, selalu terkendali dan mencetak lap tercepat.

“Ini adalah 10 dari 10 dan dapat memainkan peran penting dalam kejuaraan konstruktor tetapi juga dalam mendukung Lewis, karena hari ini, hanya kinerja Valtteri yang mencegah Max mencetak delapan poin lagi.”

Bisakah dia melakukannya lagi?

Bottas jelas berharap untuk menambahkan beberapa kemenangan lagi untuk namanya sebelum dia keluar dari Mercedes pada akhir tahun. Meskipun daya saing Alfa Romeo untuk tahun depan tidak diketahui, itu mungkin menjadi tahun terakhirnya berjuang secara teratur untuk penghargaan utama di F1.

Menariknya, Bottas belum pernah meraih kemenangan beruntun dalam karirnya, tetapi Circuit of the Americas adalah benteng lainnya milik Mercedes, di mana mereka memenangi setiap balapan era hybrid kecuali tahun 2018, dengan Bottas memenangi 2019.

Namun jika melihat situasi Hamilton dalam perburuan gelar, kecil kemungkinan Bottas diizinkan untuk mengalahkan rekan satu timnya. Namun jika kondisi seperti Grand Prix Turki muncu, Bottas harus berada di sana untuk memaksimalkan peluangnya.

“Yah, saya selalu memiliki kepercayaan diri, tapi senang bisa menang dan pengingat bahwa Anda bisa memenangkan balapan,” kata Bottas. “Sudah lama, seperti yang saya katakan. Tapi, sejujurnya, setelah Monza saya merasa sangat santai dalam hal apa pun dan hanya bisa fokus hanya pada mengemudi dan pasti itu membantu.”