Mobil baru

Perubahan paling mencolok dan terbesar yang akan datang untuk musim F1 2022 adalah perombakan besar-besaran terhadap regulasi teknis F1.

Awalnya, mobil generasi baru ini dimaksudkan untuk memulai debutnya musim 2021, namun ditunda satu tahun karena merebaknya pandemi COVID-19 yang sangat menggangu musim 2022.

Kita sudah melihat mobil generasi baru saat F1 meluncurkan mobil pameran promosi di paddock Silverstone, dan kami juga sudah membuat ulasan ringan untuk mobil tersebut.

Mobil baru F1 untuk 2022 akan menampilkan lantai ground-effect, sayap depan dan pelat ujung yang disederhanakan, sayap belakang berbentuk preskriptif, penutup roda, dan berjalan di atas ban baru Pirelli 18 inci, menggantikan model 13 ini yang sudah lama dipakai.

Mobil generasi baru F1 akan dijalankan untuk pertama kalinya selama tes pra-musim pembuka, yang akan berlangsung dalam 52 hari (23 Februari) di Barcelona.

XPB_1112839_HiRes.jpg

Berat minimum mobil tahun ini akan meningkat menjadi 795kg tidak termasuk bahan bakar, 43kg lebih berat dari pendahulunya. Meskipun demikian, mobil F1 2022 diharapkan lebih cepat dari generasi sebelumnya.

Aturan mesin turbo V6 yang telah ada sejak 2014 sebagian besar tetap sama, meskipun desainnya akan dibekukan hingga akhir setidaknya 2025, sebuah kesepakatan yang merupakan kunci untuk investasi Red Bull untuk divisi Powertrain. Meski keluar dari F1, Honda akan terus mendukung Red Bull hingga divisi baru tersebut beroperasi penuh mulai 2023.

Mobil F1 akan menggunakan bahan bakar yang mengandung 10% Ethanol ramah lingkungan (E10) pada tahun 2022 sebagai bagian dari rencana kejuaraan dunia untuk memperkenalkan bahan bakar berkelanjutan pada tahun 2026 dan memiliki jejak karbon nol bersih pada tahun 2030.

Tim juga harus beroperasi di bawah batas batas anggaran yang diturunkan untuk tahun 2022, dengan batas maksimum pengeluaran turun dari $145 juta menjadi $140 juta.

Diharapkan pengaturan ulang aturan akan mencapai balap yang lebih dekat, lebih menarik, dan menciptakan persaingan yang lebih besar di antara tim.

Balapan baru

Tidak hanya mobil baru, F1 2022 juga akan menghadirkan beberapa balapan baru yang menarik.

Salah satunya Miami Grand Prix ada awal Mei di Miami International Autodrome yang baru dibangun, dengan sirkuit yang terletak di sekitar Stadion Hard Rock - markas dari tim NFL Miami Dolphins.

Miami akan menjadi balapan kedua Amerika Serikat, dengan Austin menggelar Grand Prix Amerika Serikat pada bulan Oktober. Hal ini sejalan dengan rencana olahraga yang berupaya memaksimalkan popularitas yang mulai meningkat di Negeri Paman Sam.

Balapan akan membantu membentuk kalender terpanjang F1, yang terdiri dari 23 balapan, jika semua balapan tidak tertunda lantaran COVID. Kalender tersebut mengalahkan jadwal 22 balapan yang digelar F1 pada 2021.

FEZ42k8X0AkYnu8.jpeg

Setelah hadir pada kalender 2020 dan 2021, Grand Prix Portugis, Styria, dan Turki tidak akan tampil, sementara Qatar akan kembali ke jadwal F1 pada 2023 setelah menjadi tuan rumah Piala Dunia FIFA tahun ini.

Grand Prix China juga akan kembali pada 2023 setelah pembatasan terkait COVID menyebabkan balapan dibatalkan untuk tahun ketiga berturut-turut.

Setelah absen dua tahun dari kalender karena pandemi COVID-19, Grand Prix Australia, Kanada, Jepang, dan Singapura siap untuk kembali pada 2022.

F1 2022 juga akan melihat lebih banyak balapan Sprint Qualifying setelah format eksperimental diuji coba di tiga balapan selama musim 2021. Balapan sepanjang 100km itu akan diadakan di enam balapan tahun depan, meskipun peristiwa pastinya belum digariskan secara resmi oleh F1.

Sementara format dasar kualifikasi pada hari Jumat dan sprint pada hari Sabtu akan tetap di tempat, beberapa revisi diharapkan mengikuti diskusi lebih lanjut dengan tim.

Topik yang dipertimbangkan termasuk potensi lebih banyak poin yang ditawarkan untuk sprint, serta posisi pole diberikan kepada pembalap tercepat di kualifikasi Jumat, bukan pemenang lomba sprint.

Pembalap dan Nomor Mobil Baru

Beberapa perubahan pembalap telah terjadi selama musim dingin, dengan sorotan utama tertuju ke George Russell yang pindah Mercedes sebagai partner baru Lewis Hamilton.

Russell dipromosikan ke Mercedes setelah tiga tahun yang mengesankan di Williams. Mengambil kursi kosong Russell di Williams adalah mantan pembalap Red Bull Alex Albon, yang kembali ke F1 secara penuh waktu setelah setahun absen sebagai cadangan Red Bull setelah ia kehilangan kursinya dari Sergio Perez pada akhir 2020.

Valtteri Bottas dan lulusan Formula 2 Guanyu Zhou akan membentuk line-up serba baru di Alfa Romeo, menggantikan Kimi Raikkonen yang pensiun dan Antonio Giovinazzi yang pindah ke Formula E, satu-satunya perombakan total untuk line-up pembalap F1 2022. Zhou telah memilih 24 untuk menjadi nomor balapan permanennya untuk karir F1-nya.

3012064.0064.jpg

Akan hadir juga beberapa wajah baru pada hari Jumat pada tahun 2022, dengan F1 memberi ruang rookie melakukan sesi musim mendatang. Pada sejumlah musim latihan tertentu sepanjang 2022, semua tim F1 harus menjalankan rookie di bawah aturan yang baru diterapkan.

F1 2022 juga menandai dimulainya era baru bagi FIA, dengan Jean Todt - yang telah dirumorkan kembali ke Ferrari sebagai penasihat - menyerahkan peran kepresidenan setelah 12 tahun bertugas.

Mengambil alih kendali badan dunia motorsport adalah Mohammed ben Sulayem, setelah pemilihannya pada bulan Desember. Pria Uni Emirat Arab berusia 60 tahun dan mantan pebalap reli akan memiliki sejumlah masalah di atas nampannya, termasuk mengawasi bagaimana F1 pulih dari akhir yang kontroversial ke kejuaraan dunia 2021.

FIA telah meluncurkan penyelidikan ke dalam peristiwa kontroversial Grand Prix Abu Dhabi setelah mengakui kontroversi itu "menodai citra" F1.

Selama konferensi pers setelah pemilihannya, ben Sulayem juga menolak untuk mengesampingkan hukuman Hamilton karena memboikot gala pemberian hadiah FIA di Paris.

Hamilton tetap diam sejak final 2021, dengan masa depan juara dunia tujuh kali itu menjadi subyek spekulasi yang intens setelah bos Mercedes Toto Wolff mengakui pembalap Inggris itu "kecewa" dengan apa yang terjadi di Abu Dhabi.

Setelah menjadi pebalap pertama sejak Nico Rosberg pada 2016 yang mengalahkan Hamilton dalam perebutan gelar juara dunia, Max Verstappen memutuskan untuk menggunakan #1 di mobil Red Bull miliknya musim ini.