Dalam kolom gosip F1 terbaru, konsultan Red Bull Helmut Marko meminta maaf kepada Lewis Hamilton, sementara presiden FIA Jean Todt digosipkan akan kembali ke Ferrari setelah masa baktinya di FIA selesai.

- Penasihat Red Bull F1 Helmut Marko telah meminta maaf karena menuduh Lewis Hamilton melakukan kesalahan saat menabrak bagian belakang Max Verstappen di Grand Prix Arab Saudi.

Marko awalnya mengklaim Hamilton "hanya salah menilai dan melaju ke mobil Max".

Dia mengatakan kepada F1-Insider : “Pada saat wawancara televisi, saya menyampaikan informasi yang saya terima sebelumnya dari para insinyur. Mereka jelas tidak benar, jadi aku minta maaf."

- Presiden FIA saat ini Jean Todt telah dikaitkan dengan kembalinya ke Ferrari ketika masa jabatannya berakhir. ( Corriere )

Todt akan kembali sebagai konsultan - mirip dengan peran yang dimiliki Niki Lauda selama waktunya bersama Mercedes.

- Menurut Daily Mail , Mercedes telah mengakhiri kesepakatan sponsorship kontroversial dengan Kingspan.

- Channel 4 sedang dalam pembicaraan dengan Sky Sports untuk menayangkan pertandingan final antara Verstappen dan Hamilton secara langsung. ( Daily Mail )

- Menurut AMuS , Red Bull mencoba satu peningkatan terakhir pada putaran kedua dari belakang di Jeddah dalam upaya untuk meningkatkan kecepatan garis lurusnya.

Dilaporkan bahwa: “Ini adalah penyesuaian kecil pada bagian bawah bodi mobil. Tujuannya adalah untuk mengurangi hambatan di trek lurus dan dengan demikian memperoleh beberapa kilometer ekstra per jam.

"Namun, perubahan itu menghabiskan terlalu banyak downforce di tikungan. Dan kerugiannya lebih besar daripada manfaatnya. Red Bull memotong. Datanya akan dipelajari kembali secara detail.”

- Mantan CEO F1 Bernie Ecclestone percaya Hamilton dan Mercedes tidak 'bermain adil' dengan Verstappen dalam perburuan gelar tahun ini.

Dia mengatakan kepada AFP : "Mereka telah menekan Max sepanjang waktu dan kemudian Direktur Balapan telah mencari karena Toto pergi ke Direktur Balapan. Max memiliki lebih dari sekadar balapan untuk dihadapi karena dia juga memiliki mereka di punggungnya karena mereka menggertaknya dan tidak bermain adil. Ini adalah permainan psikologis."