Lewis Hamilton, yang merupakan penggemar Arsenal, mengonfirmasi jelang Grand Prix Emilia Romagna bahwa dia akan menaruh investasi 10 juta Poundsterling (setara Rp 180 miliar) untuk mendukung tawaran Sir Martin Broughton untuk membeli Chelsea.

Hal ini terjadi menyusul keputusan pemilik Chelsea, oligarki Rusia Roman Abrahamovic, untuk melepas klub yang sudah dibantunya menapaki kesuksesan Inggris dan Eropa selama 20 tahun terakhir.

“Saya sudah menjadi penggemar sepak bola sejak saya masih kecil,” kata Hamilton. “Saya telah bermain sepak bola mungkin dari usia empat hingga 17 tahun. Saya berada di tim setiap tahun, saya berada di tim sekolah setiap tahun selama masa kanak-kanak saya. Pernah ke banyak game.

“Ketika saya masih muda, di sudut tempat saya tinggal, saya biasa bermain sepak bola dengan semua anak dan beberapa teman dekat saya saat itu, saya benar-benar ingin menyesuaikan diri. Saya adalah satu-satunya anak kulit berwarna di sana. .

“Anak-anak semua mendukung seseorang [tim bola] yang berbeda. Salah satunya adalah Tottenham, satu adalah Man Utd. Saya ingat beralih di antara kedua tim saat masih kecil, dan pulang kerumah saudara perempuan saya Sam meninju lengan saya beberapa kali, dia pada dasarnya memukuli saya dan berkata saya harus mendukung Arsenal.

“Jadi sejak usia lima atau enam tahun saya kemudian menjadi pendukung Arsenal. Paman saya Terry adalah penggemar berat Blues (Chelsea), jadi saya telah menonton begitu banyak Arsenal dan Chelsea bermain.

“Pada akhirnya saya adalah penggemar olahraga. Ini adalah olahraga terbesar di dunia dan Chelsea adalah salah satu klub terbesar di dunia dan salah satu yang paling sukses.

"Ketika saya mendengar tentang kesempatan ini, saya merasa 'wow', ini adalah salah satu peluang terbesar untuk menjadi bagian dari sesuatu yang begitu hebat."

Bagaimana Hamilton terlibat dalam tawaran Chelsea?

Hamilton: “Tentu saja saya mendengarnya di berita, semua orang sadar akan hal itu. Kami dihubungi dan Sir Martin meluangkan waktu untuk berbicara dengan saya di telepon dan menjelaskan tujuannya dan timnya, jika mereka ingin memenangkan tawaran, yang sangat menarik.

"Dan itu sangat selaras dengan nilai-nilai saya dan sekali lagi, sebagai seorang anak, saya ingat mengumpulkan semua stiker dan buku untuk bertukar kartu. Saya ingat mengisi semua itu sebagai seorang anak dan mengumpulkan semua uang itu dan menukarnya dengan permen. anak-anak lain untuk yang paling berharga.

“Ketika saya masih muda, saya mencoba menjadi pemain terbaik yang saya bisa dan benar-benar bermain untuk sebuah tim, jadi saya mencoba untuk Stevenage Borough ketika saya masih muda tetapi kemudian saya berada di ruang balap.

“Saya hanya bisa bermimpi menjadi bagian integral yang sebenarnya dari sebuah tim, sehingga bagi saya adalah bagian yang paling menarik.”

Bagaimana dengan Serena Williams?

Hamilton: “Kami memang membicarakannya. Kami berbicara beberapa kali, Serena dan saya sangat dekat sehingga kami terus berhubungan. Dia adalah atlet dan wanita yang fenomenal.

“Kami membicarakannya, dia bertanya kepada saya apa pendapat saya tentang itu dan saya mengatakan kepadanya bahwa saya akan menjadi bagian darinya dan dia bersemangat untuk bergabung.”

Rencana Hamilton untuk Chelsea?

Hamilton: “Pertama, kami mencoba mendapatkan tim dan memajukannya. Ini adalah tim, ini semua tentang komunitas. Itulah yang benar-benar membentuk tim sepak bola, orang-orang di dalam dan di sekitarnya. Mereka cukup memimpin dalam pekerjaan mereka di D&I dan menjadi lebih beragam dan progresif.

“Jadi, kami tidak mengasosiasikan diri dengan pemilik sebelumnya, tujuan kami adalah melanjutkan beberapa pekerjaan yang telah mereka lakukan dan memiliki dampak yang lebih besar serta terlibat lebih banyak dengan komunitas.”

Bisakah Hamilton mengubah keuangan Chelsea?

Hamilton: “Tentu saja itu bukan ide investasi (kehilangan uang). Pertama, terlibat dalam sesuatu yang sebesar ini adalah kegembiraan pertama dan terutama yang terlintas dalam pikiran.

"Tentu saja, ini adalah usaha bisnis tetapi melalui diskusi yang kami lakukan dan bagaimana rencana tim untuk mengelola tim ini bergerak maju dan meningkatkannya dan perlahan-lahan mengurangi kerugian itu dan mengubahnya menjadi organisasi yang menghasilkan keuntungan.

“Itu akan membutuhkan banyak pekerjaan. Ada begitu banyak bagian yang bergerak, tentu saja, dan saya tidak memiliki semua strategi untuk semua itu. Kami belum memenangkan tawaran, jadi saya yakin semua itu akan datang setelahnya.

“Tetapi tim, konsorsium, itu adalah konsorsium penggemar Chelsea seumur hidup dan orang lain yang datang kemudian seperti saya. Tidak ada orang yang menjadi bagian dari itu dengan pola pikir kalah.

“Saya pikir Chelsea sudah memiliki pola pikir pemenang, tetapi saya pikir kami bisa bergerak lebih baik ke depan.”

Apakah itu akan mempengaruhi karir F1 Hamilton?

Hamilton: “Saat ini fokus utama saya adalah melanjutkan di Formula 1 dan ini bukan usaha bisnis atau investasi pertama saya. Tapi ya, itu adalah sesuatu yang membuat saya bersemangat. Saya akan mengatakan dengan pasti sejak awal bahwa saya tidak akan bisa menjadi seperti beberapa orang lain yang menjadi bagian dari itu.

"Kami belum memenangkannya tetapi jika kami melakukannya, ada banyak peluang untuk terlibat lebih banyak dari waktu ke waktu, yang sangat menarik dan terutama di luar balap, ingin membantu kesuksesan yang telah mereka miliki dan membantunya. bahkan lebih sukses.

“Bagian kami sangat selaras dan apa yang telah mereka lakukan di sana adalah D&I. Anda lihat dalam olahraga itu ada lebih banyak pekerjaan yang perlu dilakukan untuk menjadi beragam dan lebih inklusif.

“Ini adalah platform yang luar biasa untuk membawa dan mendidik banyak penggemar luar biasa yang ada di luar sana. Dan ada beberapa bakat luar biasa dalam tim yang telah berdiri melawan diskriminasi dan bekerja sangat erat dengan organisasi untuk bergerak maju.

“Saya pikir itu sangat penting bagi para penggemar Chelsea. Komunitas juga banyak berinvestasi dalam hal itu, jadi saya pikir itu penting.”