Romain Grosjean dan Alexander Rossi melakukan kontak, membuat mereka berdua keluar jalur, dan mengakibatkan pertengkaran di radio tim, hal ini memicu pedebadan sengit antara pemilik tim Michael Andretti dengan ayah Rossi.

Grosjean marah di radio tim tentang Rossi: "Apa yang salah dengan dia?"

Grosjean kemudian diminta oleh timnya untuk menahan lalu lintas untuk membantu Rossi - tetapi dia menolak.

“Karena Rossi menempatkan saya di tembok, jadi saya tidak akan melindunginya,” bantahnya.

Grosjean juga melakukan kontak dengan sesama pembalap Andretti Colton Herta. Rossi menabrak rekan setimnya Devlin DeFrancesco.

Herta menyelesaikan IndyCar di Mid-Ohio di urutan ke-15, DeFrancesco ke-17, Rossi ke-19 dan Grosjean ke-21.

Grosjean berkata setelah itu: “Saya harus meminta maaf kepada Colton.

“Saya memiliki grip lebih banyak daripada orang lain, jadi saya hanya mengerem. Saya tidak menyadari Colton akan mengerem begitu cepat. Jadi saya mencoba untuk menghindari kontak.

“Itu tidak baik dari sisi saya, tapi saya pikir itu akan sejauh hari ini, hanya saja Rossi benar-benar idiot di luar sana. Saya tidak tahu mengapa dia melakukan itu.

“Dia (ban) hitam, saya merah. Saya di luar, dan saya membawa lebih banyak kecepatan melalui tikungan. Dia melakukannya sekali saat restart. Oke, mungkin dia terpeleset di ban dingin.

“Lakukan lagi di lap berikutnya, lalu dia melakukannya dengan sengaja. Tanganku sakit. Kami kalah dalam balapan berdarah.”

Menanggapi insidennya dengan Grosjean, Rossi menjelaskan: “Hanya insiden balap.

“Dia menggunakan ban yang lebih lembut dan mungkin akan menghindari saya, tetapi dia suka melakukannya dengan cepat dan lebih awal. Saya harus mengujinya di sana dan jelas sangat disayangkan untuk memanfaatkan rekan setimnya, tetapi begitulah yang terjadi.”

Sebuah pernyataan Andretti mengatakan: “Sejumlah insiden di antara rekan setim menghabiskan posisi trek yang berharga. Jarak dekat membawa ketegangan tinggi dan menurunkan hasil akhir. ”

Michael Andretti mengadakan pertemuan tim yang marah sesudahnya.

“Itu tidak menyenangkan, tapi bagus dia melakukannya,” kata Grosjean. "Saya mengerti dia frustrasi dan tidak senang dengan kami."