Max Verstappen tidak tampil di musim keempat Drive to Survive meski ia menjadi fokus setelah memenangi gelar dari Lewis Hamilton.

Pembalap Belanda itu sangat kritis dengan film domenter tersebut, yang dianggapnya menghadirkan "persaingan palsu", dan menolak untuk ambil bagian dalam wawancara apapun selama season 4.

Berbicara menjelang Grand Prix Inggris pada hari Kamis, Verstappen mengungkapkan bahwa ia telah mencabut boikotnya terhadap Drive to Survive menyusul pertemuan yang baik dengan tim produksi.

“Saya duduk bersama dengan mereka dan kami membicarakannya dan saya mengatakan apa yang saya pikir salah di masa lalu,” kata Verstappen.

“Itu sebenarnya adalah obrolan singkat yang sangat bagus dan kami akan mencoba untuk meningkatkan dari sana sehingga Anda dapat memiliki lebih banyak suara tentang bagaimana Anda akan digambarkan alih-alih memberikan wawancara dan tidak tahu apa yang akan dilakukan dengannya, itu cara mereka memasukkannya ke dalam pertunjukan.

“Dan hanya itu yang saya minta, secara realistis, setidaknya dari pihak saya. Saya tidak bisa mengendalikan, tentu saja, apa yang mereka lakukan dengan pembalap lain, tetapi setidaknya saya ingin mengendalikan apa yang kami rilis dan itulah yang akan kami lakukan.

“Saya berharap, tentu saja, ini akan bagus karena saya juga mengerti bahwa Netflix sangat membantu popularitas F1 di AS dan saya tidak keberatan memainkan peran di sana, tetapi itu harus baik untuk kita."

Verstappen mengakui dia tidak tertarik pada peran utama dalam seri baru tetapi ingin berkonsultasi di segmen dia ditampilkan untuk memastikan dia digambarkan dalam cahaya yang positif.

"Yah, saya mengerti untuk orang-orang yang menontonnya, seluruh dorongan untuk bertahan hidup, mereka menginginkan lebih banyak orang di dalamnya dan sedikit lebih banyak cerita pribadi," tambah Verstappen. “Tapi tentu saja dengan cara saya ingin dilihat, tidak jika Anda tidak bisa mengontrol apa yang ada di dalamnya.

“Tapi bagaimanapun saya pikir begitulah seharusnya dan untuk dapat mengatakan, 'maaf teman-teman, saya tidak berpikir itu membuat saya terlihat baik' karena kadang-kadang Anda bahkan tidak tahu ada kamera di sekitar atau seseorang berjalan di belakang.

"Anda dan mereka dapat menggunakannya. Kami mengobrol dengan baik, jadi mari kita lihat apa yang keluar darinya dan berapa banyak yang akan ada di dalamnya. ”

Ricciardo memiliki serial fiksi di Hulu

Sementara itu, pembalap McLaren Daniel Ricciardo akan memiliki serial TV berbasis F1 yang akan ditayangkan oleh kanal streaming Hulu yang didukung oleh Disney.

Belum ada banyak informasi mengenai proyek baru Ricciardo tetapi orang Australia akan menjadi produser eksekutif, sementara perusahaan produksi film dan TV Amerika Temple Hill Entertainment terlibat.

“Ini adalah serial TV F1 fiktif,” kata Ricciardo. “Jadi, saya akan mengatakan, pikirkan Ballers atau Entourage di dunia F1. “Saya bekerja sama dengan Temple Hill, mereka tahu apa yang mereka lakukan di bidang itu. Saya memiliki kepercayaan penuh saya pada mereka.

"Tapi pada dasarnya saya akan bertindak sebagai produser eksekutifnya, mencoba - di mana saya bisa - mengarahkan kapal sedikit."

Mengingat booming F1 dengan Drive to Survive, tidak mengherankan jika layanan streaming lain ingin terlibat.

Juara F1 tujuh kali Lewis Hamilton sedang mengerjakan serial dokumenter dengan Apple TV, yang berpusat di sekitar pembalap Inggris.

Selain itu, Apple sedang mengerjakan film yang dibintangi Brad Pitt, dengan Hamilton akan terlibat sebagai produser.

“Dengan hal Lewis, jika ada orang yang menganggapnya seperti kompetisi atau semacamnya, itu sama sekali tidak,” tambah Ricciardo. “Jelas dengan apa yang dia lakukan, dengan Hulu dan saya dan Netflix dan semua itu, saya pikir itu keren bahwa kami menggunakan pertumbuhan - atau laju pertumbuhan - Formula 1 untuk masuk ke proyek seperti ini dan mendorong olahraga keluar.

“Di satu sisi saya melihatnya seperti kita semua saling mendukung untuk mendukung olahraga ini.”