Fernando Alonso bisa dibilang menajdi salah satu pembalap dengan penampilan terbaik selama 11 balapan pembuka, namun nasib buruk dan masalah reabilitas terus menghantuinya sepanjang musim.

Juara dunia dua kali itu melakukan recovery drive yang sangat baik dari paling belakang grid untuk finis ke-10 di Grand Prix Austria setelah mobilnya gagal start dari P8 pada Sprint Race.

The CRAZY life of Bernie Ecclestone | Crash.Net F1 2022

Berbicara setelah non-start pada balapan sprint hari Sabtu, Alonso mengklaim dia telah kehilangan 60-70 poin musim ini karena masalah keandalan tetapi juga mengatakan dia merasa kembali ke performa terbaiknya di F1 dan "mungkin di level 2012".

“Saya sangat bangga dengan pekerjaan saya sendiri sejauh ini tahun ini,” kata Alonso. “Saya merasa mungkin berada di level tertinggi dalam hal mengemudi, berkat pengalaman juga, mungkin di level 2012 dan saya memiliki 20 poin atau semacamnya. Ini sulit dipercaya.

“Mungkin kita sudah kehilangan 70 poin, saya kira, 60 poin, jika kita menghitung semua DNF, nasib buruk, dan reabilitas. Jadi ini musim yang sangat aneh.”

Pembalap Spanyol berusia 40 tahun itu memulai kampanye 2022 dengan posisi kesembilan di Bahrain, sebelum masalah pompa air mengakhiri harapannya untuk finis enam besar pada balapan berikutnya di Arab Saudi.

Kecepatan kualifikasi Alonso yang mengesankan di Australia dibatalkan oleh kegagalan hidrolik yang menyebabkan dia jatuh di Q3, dan balapannya kemudian dirusak oleh Safety Car.

Di Imola, Alonso tersingkir setelah ditabrak oleh pembalap Haas Mick Schumacher, sementara dua penalti waktu lima detik menjatuhkannya dari posisi kedelapan ke posisi 11 di Miami Grand Prix perdana.

Dari belakang grid, Alonso menyelamatkan poin dalam balapan kandangnya di Spanyol, sebelum melanjutkan untuk membuat tiga finis 10 besar berturut-turut dengan P7 di Monaco dan Azerbaijan.

Alonso mengamankan posisi kedua yang menakjubkan di grid selama kualifikasi basah di Kanada, tetapi waktu yang buruk dari dua Virtual Safety Car an masalah unit daya membuatnya tertatih-tatih di urutan ketujuh. Alonso menerima penalti pasca-balapan karena menenun di lintasan lurus yang menurunkannya ke P9.

Tempat kelima terbaik musim dicapai di Grand Prix Inggris di Silverstone sebelum lebih banyak nasib malang menimpa Alonso di Austria.

“Saya mengemudi dengan kemampuan terbaik saya dan saya mencoba bekerja dengan tim, sedekat mungkin. Jika kami tidak mendapatkan poin, karena semua alasan ini, sangat membuat frustrasi,” lanjut Alonso.

“Tetapi saya akan lebih sedih jika itu karena kesalahan sendiri atau berputar atau menabrak atau semacamnya, saya mencoba melakukan sebanyak yang saya bisa.

“Bagi orang-orang yang tidak melihat balapan atau akhir pekan secara umum dan hanya melihat klasemen, mereka pasti mendapatkan kesan yang salah dengan musim ini, karena saya merasa ini luar biasa untuk kru #14 tetapi sangat tidak beruntung.”

Dalam apa yang tampak seperti sindiran halus terhadap rekan setimnya di Alpine Esteban Ocon, Alonso menambahkan: “Keandalannya bagus, mobil Esteban selalu bagus.”

'Beberapa alasan' di balik hilangnya poin Alonso

Tetapi berbicara kepada publikasi Spanyol AS, kepala tim Alpine Otmar Szafnauer menolak gagasan bahwa Alonso telah dikecewakan oleh tim.

“Bukannya kami mengecewakan Fernando, ada beberapa alasan mengapa dia tidak mencetak poin,” kata Szafnauer. “Saya ingat pertarungan dengan Mick Schumacher [di Imola], sebuah sentuhan membuat lubang di sidepod.

"Pertahanannya di Kanada melawan [Valtteri] Bottas membuatnya mendapat penalti, sama seperti di Miami.”

Szafnauer menambahkan: "Hal-hal seperti apa yang terjadi pada hari Sabtu sebelum Sprint dapat terjadi pada siapa saja, ini bukan masalah Alpine.

“Kami tidak tahu apa yang menyebabkan masalah, tetapi semuanya menunjukkan bahwa itu adalah masalah dengan Control Unit, yang merupakan bagian yang tidak kami desain, tetapi kami beli.

“Kerusakan di mobil Alpine karena pemasangan kami? Aku meragukan itu. Tapi kita harus memahami apa yang telah terjadi. Kita harus menyelesaikan semua masalah kecil, agar tidak muncul kembali di dalam mobil. Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi selanjutnya, karena jika tidak, itu sudah akan diselesaikan.”