Memasuki liburan musim panas, momen penting terjadi pada pasar pembalap F1 setelah Fernando Alonso memutuskan untuk meninggalkan Alpine untuk pindah ke Aston Martin dengan kontrak multi-tahun mulai 2023.

Pembalap 41 tahun, pemenang gelar F1 tahun 2005 dan 2006, akan menggantikan Sebastian Vettel, juara dunia empat kali, setelah meninggalkan olahraga pada akhir musim.

How Long Does Lewis Hamilton Have Left in F1?

Kepergian Alonso telah meninggalkan kekosongan di line-up Alpine, dan memicu efek domino lainnya untuk sisa grid yang tersedia untuk musim 2023.

Pembalap cadangan Alpine saat ini dan juara bertahan F2 Oscar Piastri dianggap sebagai favorit untuk mengisi kursi kosong yang ditinggalkan Alonso, tetapi Alpine belum secara resmi mengkonfirmasi rencana mereka.

Sebuah laporan oleh publikasi Prancis AutoHebdo mengklaim bahwa Alpine bisa mengembalikan Ricciardo, yang sebelumnya mengemudi untuk skuat Enstone saat masih bernama Renault pada 2019 dan 2020.

Menurut laporan itu, efek domino pengemudi yang awalnya dimulai dengan pensiunnya Vettel dapat membuat Piastri diambil alih oleh McLaren.

Pembalap Australia berusia 21 tahun ini dianggap sebagai salah satu talenta paling cemerlang di motorsport dan memiliki banyak pengagum di paddock F1.

Sebelum pergantian mengejutkan Alonso, Alpine telah mencari untuk menemukan Piastri kursi di grid F1 untuk 2023, mungkin sebagai bagian dari kesepakatan pinjaman jangka pendek ke tim saingan.

Pada satu tahap tampaknya Williams akan menjadi tempat pendaratan Piastri, tetapi McLaren telah muncul sebagai alternatif potensial.

Ricciardo dikontrak ke McLaren hingga akhir 2023 tetapi mendapati dirinya berada di bawah tekanan yang meningkat setelah berjuang untuk menyamai kecepatan mengesankan rekan setimnya Lando Norris.

Masa depan pembalap Australia itu telah menjadi subyek spekulasi yang intens sejak CEO McLaren Racing Zak Brown mengakui bahwa Ricciardo tidak memenuhi harapan tinggi yang dibebankan tim untuknya.

Brown juga mengungkapkan "mekanisme" dalam kontrak Ricciardo yang dapat mengakhirinya lebih awal tetapi diyakini pilihannya ada di sisi pengemudi, bukan tim.

Sebelum musim 2022 dimulai, kesepakatan antara Alpine dan McLaren dibuat yang memungkinkan skuat Woking untuk menggunakan layanan Piastri jika mereka membutuhkan pengganti untuk pembalap mereka.

McLaren juga dianggap mempertimbangkan Piastri sebagai opsi jika Ricciardo meninggalkan tim pada akhir tahun, tetapi Ricciardo baru-baru ini menegaskan kembali komitmennya untuk menyelesaikan sisa kontraknya dengan McLaren.

"Saya berkomitmen untuk McLaren hingga akhir tahun depan dan saya tidak akan meninggalkan olahraga ini," tulisnya di media sosial bulan lalu. "Menghargai itu tidak selalu mudah, tapi siapa yang mau mudah?!"

Itu sebelum berita yang melibatkan Vettel dan Alonso menggebrak pasar driver untuk musim 2023.