Dengan liburan selama empat pekan, Lewis Hamilton memilih untuk meninggalkan  tekanan F1, sementara dalam performa terbaiknya di musim 2022, untuk menjelajah ke Namibia dan Kenya.

Dia berbagi penjelasan emosional: “Tahun ini saya menghabiskan liburan musim panas saya melakukan sesuatu yang saya ingin lakukan selama bertahun-tahun.

How Long Does Lewis Hamilton Have Left in F1?

“Saya akhirnya menelusuri akar saya melalui Afrika dan teman-teman, untuk mengatakan bahwa perjalanan ini telah menjadi pengalaman yang mendasar adalah pernyataan yang meremehkan. Ini adalah reset yang mengubah hidup.

“Saya merasa telah mendapatkan perspektif baru tentang kehidupan, menumbuhkan cinta yang lebih kuat untuk hewan dan menjadi lebih dekat dengan saudara-saudara saya yang telah berbagi perjalanan khusus ini dengan saya.

“Ke mana pun saya melihat, saya dikelilingi oleh begitu banyak keindahan, dan saya merasa benar-benar terpusat kembali dan damai.

“Perhentian pertama saya adalah Namibia, salah satu tempat paling menakjubkan yang pernah saya lihat dengan mata kepala sendiri. Kata-kata dan gambar tidak adil.

"Perjalanan balon udara panas itu nyata. Kami harus mendarat menyamping yang pasti merupakan sesuatu yang tidak akan pernah saya lupakan.

“Saya tidak bisa memikirkan tempat yang lebih baik untuk menghabiskan waktu libur ini. Mengirim semua orang kedamaian dan cahaya, saya pergi ke pemberhentian berikutnya.

Hamilton sejak itu pindah ke Kenya di mana ia berencana untuk menonton The Great Migration, di mana sejuta rusa kutub berduyun-duyun dari Seregeti ke Maasai Mara.

Hamilton, 37, telah mengalami musim yang sangat buruk di mana Mercedes-nya tidak memberinya mobil untuk bersaing untuk rekor kejuaraan kedelapan sepanjang masa.

Tapi dia telah mengarahkan dirinya ke lima podium berturut-turut, meningkatkan optimisme bahwa dia masih bisa memenangkan balapan selama 2022.