Kepindahan Fernando Alonso ke Aston Martin membuat semua orang lengah, termasuk Alpine. Namun, itu menjadi awal dari efek domino yang signifikan pada silly season F1.

Tak lama setelah kepindahan Alonso diumumkan, Alpine mengumumkan promosi Oscar Piastri untuk tahun 2023 bersama Esteban Ocon.

Piastri kemudian memposting di media sosial bahwa dia tidak akan mengemudi ke Alpine tahun depan, menyatakan bahwa dia telah menemukan drive di tempat lain, kemungkinan McLaren.

Sementara Alpine, McLaren, dan Daniel Ricciardo mendominasi berita utama media akibat kekacauan pekan lalu, satu tim lain yang terkena dampaknya adalah Williams.

Dapat dipahami bahwa Alpine ingin mempertahankan Alonso selama satu tahun lagi sambil menempatkan Piastri di Williams bersama Alex Albon.

Alpine ingin mempromosikan Piastri ke F1 dengan menempatkannya di tim yang kurang kompetitif, seperti yang dilakukan Mercedes dengan George Russell.

Namun, kepindahan Alonso ke Aston Martin telah mengubah segalanya, yang mengarah ke efek domino di atas dan di bawah paddock. Williams perlu menemukan rekan setim untuk Albon, tetapi siapa kandidatnya?

Siapa yang akan mengambil kursi Williams kedua?

Rekan satu tim Albon saat ini, Nicholas Latifi tetap menjadi pilihan potensial untuk bertahan dengan tim untuk musim 2023.

Pembalap Kanada itu membawa sponsor yang sangat dibutuhkan ke tim, tetapi dia tetap menjadi satu-satunya pembalap di grid yang belum mencetak poin musim ini.

Latifi tampaknya telah mengambil langkah mundur dalam kinerja langsung tahun ini karena ia didominasi oleh Albon dalam 13 balapan pembuka tahun 2022.

Williams memiliki Logan Sargeant sebagai bagian dari akademi junior mereka.

Pembalap Amerika itu tampil mengesankan di F2, duduk di urutan ketiga dalam kejuaraan di belakang Felipe Drugovich (yang tidak memiliki afiliasi F1) dan Theo Pourchaire (Akademi Sauber).

Namun, bos tim Jost Capito telah mengisyaratkan bahwa 2023 mungkin terlalu dini untuk Sargeant meskipun musim yang mengesankan untuk Carlin.

Juara bertahan Formula E dan pebalap cadangan Mercedes saat ini, Nyck de Vries, sudah dikaitkan dengan kursi Williams tahun lalu, tetapi Albon malah mendapatkan kursi.

Urgensi De Vries untuk menemukan tempat baru tahun depan juga semakin tinggi dengan Mercedes memutuskan untuk mundur dari Formula E pada akhir musim ini.

Pilihan alternatif yang akan mencentang banyak kotak untuk Williams adalah pembalap Alfa Romeo Zhou Guanyu.

Zhou tidak hanya membawa dukungan finansial yang signifikan dari China, dia juga tampil solid selama musim rookie-nya.

Meskipun total poinnya minimal, dalam balapan terakhir, Zhou telah mendekati Valtteri Bottas dan akan menjadi upgrade dari Latifi.

Lebih penting lagi, terlepas dari kurangnya pengalamannya, Zhou tidak memiliki terlalu banyak kecelakaan - sesuatu yang sering dilakukan Latifi selama 12 bulan terakhir.

Tapi, dengan Alfa Romeo secara signifikan di depan Williams dalam urutan kekuasaan F1, Zhou tidak mungkin ingin beralih kecuali dia dijamin kontrak multi-tahun atau Alfa memilih untuk mempromosikan Pourchare.

Siapa pun yang ditempatkan Williams bersama Albon untuk tahun 2023, kemungkinan besar akan terjadi penurunan peringkat pada pilihan pertama mereka - Piastri.