Saat itu, Sebastian Vettel menang dari posisi terdepan untuk memastikan gelar F1 pertama yang tampaknya tidak mungkin bagi Seb dan Red Bull di akhir musim 2010 yang dramatis.

Pembalap Ferrari Fernando Alonso adalah favorit untuk memenangkan gelar mengingat bahwa ia berada di depan Mark Webber dan Vettel dalam kejuaraan menuju pertarungan empat arah di Yas Marina.

Why Do McLaren Want To DUMP Ricciardo?

Namun harapan pembalap Spanyol itu untuk menjadi juara dunia tiga kali pupus saat ia finis ketujuh dengan frustrasi di belakang Vitaly Petrov ketika ia hanya membutuhkan tempat keempat untuk menyegel mahkota pembalap.

Kemenangan Vettel di depan Lewis Hamilton, yang memiliki peluang gelar tipis, dan Jenson Button, melihat Jerman 23 tahun menjadi juara termuda dalam sejarah F1.

Dia menyelesaikan musim dengan unggul empat poin dari Alonso, 14 poin di depan rekan setimnya di Red Bull Webber, dan 16 poin di depan Hamilton.

“Mungkin karena itu benar-benar bertentangan dengan peluang, Sebastian memenangkan balapan terakhir di Abu Dhabi, karena dia tidak memimpin kejuaraan sama sekali pada tahun 2010,” kata Horner saat tampil baru-baru ini di Cambridge Union.

“Fernando Alonso adalah favorit untuk memenangkan kejuaraan itu dan balapan itu, dan secara harfiah melawan rintangan, Sebastian menang dan di mana Fernando dan Mark [Webber] selesai di belakangnya, sudah cukup baginya untuk menjadi juara dunia.

"Jadi itu benar-benar bertentangan dengan peluang."

Verstappen dan Vettel 'sangat berbeda'

Horner juga ditanya bagaimana dia membandingkan juara dunia empat kali Vettel dengan pembalap bintang saat ini Max Verstappen, yang menyegel gelar F1 pertamanya musim lalu setelah keluar dari pertarungan sengit dengan Hamilton .

Dengan keunggulan 80 poin atas pebalap Ferrari Charles Leclerc memasuki sembilan balapan terakhir tahun 2022, Verstappen tampil baik di jalurnya untuk berhasil mempertahankan mahkotanya dan menjadi juara dunia dua kali.

“Mereka benar-benar berbeda,” jelas Horner. “Sebastian sangat teliti, dalam setiap elemen data, setiap aspek dari apa yang terjadi dengan mobil, setiap komponen pada mobil.

“Dia sering kali menjadi yang terakhir meninggalkan sirkuit, dan tanya jawab… dia akan membutuhkan waktu setengah jam hanya untuk menjelaskan putaran formasi, apalagi balapan.

“Sedangkan Max jauh lebih sederhana. Dia hanya bakat yang sangat mentah ini. Dia pembalap paling lapar yang pernah saya temui dan dia hanya ingin menang.

“Dia akan memberi Anda umpan balik yang sangat lugas, sangat lugas kepada race engineer-nya. Terkadang mereka seperti pasangan tua yang sudah menikah. Tapi Anda tahu setiap putaran dia akan memberi Anda 110%, dan dia menuntut hal yang sama dari tim.

“Jadi, mereka adalah kepribadian yang sangat berbeda, karakter yang sangat berbeda. Tetapi saya akan mengatakan satu hal yang mereka miliki bersama, adalah ambisi mereka.”