F1 memperkenalkan cost cap sebesar $145 juta musim lalu untuk membatasi pengeluaran tim, yang diturunkan menjadi $140 juta untuk tahun 2022, namun tim diberi kelonggaran 3,5% untuk mengatasi inflasi.

Meski adanya kelonggaran dalam cost-cap, Ferrari tetap menaruh kecurigaan pada Red Bull yang terlihat sangat agresif dengan pengembangan sepanjang musim 2022.

Mick Schumacher's F1 future - STAY or GO?

Beredar spekulasi di paddock Red Bull tengah menyiapkan sasis baru yang lebih ringan 4kg dari saat ini. Diyakini upgrade tersebut akan diperkenalkan pada Grand Prix Singapura, meski tidak menutup kemungkinan lebih cepat.

Namun, Team Principal Red Bull Christian Horner membantah hal itu ketika ditanya tentang rencana pengembangan timnya setelah Grand Prix Belgia hari Minggu.

Itu tidak meredakan kecurigaan dari Team Principal Ferrari Mattia Binotto, yang mengatakan: "Saya tidak tahu apa yang mereka lakukan, apakah mereka memiliki sasis yang lebih ringan atau tidak, tetapi secara umum, batasan anggaran selalu menjadi perhatian.

"Peraturan keuangan dapat membuat perbedaan antara tim dalam cara mereka menafsirkan dan entah bagaimana menjalankannya.

“Dan kami tahu kami perlu memiliki FIA yang sangat kuat untuk memastikan mereka fokus dengan benar, jika tidak, peraturan tidak akan adil dan merata.

“Ferrari tidak akan pernah mampu memperkenalkan sasis yang ringan atau sasis yang berbeda sepanjang musim karena terbatasnya anggaran, dan saya akan sangat terkejut jika sebuah tim mampu melakukannya.

“Dan kalau ya, itu kembali ke regulasi itu sendiri. Apakah cukup adil, apakah cukup adil, apakah pengawasan cukup? Ini tanda tanya besar. Ini adalah peraturan yang sangat hijau saat ini. Jumlah orang dalam pemantauan FIA itu sangat sedikit.

“Jadi harus ditingkatkan untuk masa depan karena akan sangat buruk jika suatu kejuaraan ditentukan oleh regulasi keuangan dan bukan teknis atau olahraga.”

Sementara itu, bos Mercedes Toto Wolff mengatakan timnya tidak akan mampu membayar update sebesar itu: “Kami tidak akan bisa memperkenalkan sasis pada tahap musim itu,” katanya.

“Kami kelebihan berat badan secara besar-besaran, yang belum dapat kami keluarkan karena kami mencoba suku cadang pada mobil untuk menyelesaikan berbagai masalah kami, jadi tidak mampu membelinya, berhenti total.

"Jadi apa yang dituju dengan memperkenalkan cost cap benar-benar mencapai target. Itu yang ingin mereka capai, tim-tim besar tidak bisa membuang uang begitu saja."