Yuki Tsunoda menikmati akhir pekan yang kuat di Zandvoort tetapi berhenti di trek pada Lap 42 setelah melaporkan bannya tidak terpasang dengan benar setelah pit-stop kedua, memicu periode singkat Virtual Safety Car.

Tak lama setelah itu, Tsunoda kembali ke pit lane setelah tim mengkonfirmasi kepadanya melalui radio tim bahwa tidak ada masalah.

Hal ini menyebabkan serangkaian keadaan aneh di mana mekanik AlphaTauri memasukkan tangan mereka ke kokpit, muncul untuk mencoba dan mengencangkan sabuk pengaman Tsunoda, yang kembali ke trek sebelum benar-benar tersingkir, menyebabkan periode VSC lainnya.

Serangkaian VSC memungkinkan mayoritas pembalap terdepan untuk melakukan pit stop, memungkinkan Verstappen untuk mempertahankan keunggulannya atas duo Mercedes.

Menjelaskan apa yang terjadi, Tsunoda berkata: “Saya diberitahu oleh engineer saya untuk berhenti tetapi kami tidak melihat masalah yang jelas dalam data, itu sebabnya kami kembali lagi ke pit untuk memasang ban baru. Setelah itu kami melihatnya dengan jelas di data, makanya kami berhenti.

“Kami memasang ban baru lagi dan saya memastikan hal yang sama terjadi. Saya pikir [awalnya] wheelspin terjadi karena ban keras… grip rendah. Tapi jelas ada sesuatu yang terjadi dengan bagian belakang itu dan para teknisi memastikan ada masalah dan kami berhenti.”

FIA kemudian memberi Tsunoda teguran karena "mengemudi di trek dalam kondisi tidak aman".

Pernyataan itu berbunyi: “Sementara setelah pit stop mobil 22 pengemudi menghentikan mobil karena dia merasa roda tidak dipasang dengan benar, penyelidikan oleh Steward mengarah pada kesimpulan bahwa sebenarnya ada masalah dengan diferensial. Dengan demikian mobil tidak dalam kondisi tidak aman saat dilepaskan dari posisi pit stop.

"Namun, selama persidangan, pengemudi mengakui bahwa setelah berhenti di trek, dia siap untuk meninggalkan mobil dan mulai melonggarkan sabuk pengaman, tanpa membukanya.

"Setelah itu, dia kembali ke pit di mana mekanik memasang kembali sabuk pengaman. Tidak mungkin untuk menentukan secara pasti sejauh mana sabuk pengaman telah dilonggarkan oleh pengemudi.”