Lewis Hamilton dibuat marah oleh keputusan Mercedes untuk meninggalkannya dengan ban Medium pada Safety Car akhir balapan, sementara Max Verstappen dari Red Bull dan rekan setimnya George Russell mengganti ban ke Soft.

Juara dunia tujuh kali itu tidak berdaya untuk menahan serangan dari Verstappen, Russell dan Charles Leclerc dari Ferrari dan harus puas dengan posisi keempat.

Lewis Hamilton VS Fernando Alonso - THE RIVALRY! | F1 2022

"Aku tidak percaya kalian mengacaukanku, aku tidak bisa memberitahumu betapa kesalnya aku," gerutu Hamilton di radio tim.

Wolff menjelaskan pemikiran Mercedes setelah balapan hari Minggu di Zandvoort: “Jadi pemikiran yang kami miliki adalah bahwa kami memiliki Medium yang memiliki lima lap balap di posisi trek plus, dan kami mengambil keputusan itu,” kata Wolff.

“Saya tidak berpikir bahwa dengan ban yang sama kami bisa menyalip Red Bull dengan kecepatan garis lurus. Kami telah melihat bahwa dengan Sainz kami tidak benar-benar dapat melewatinya di awal, sehingga adalah panggilannya.

"Setiap hari dalam hidup saya, saya lebih suka mempertaruhkan segalanya untuk memenangkan perlombaan daripada memperkuat di posisi kedua dan ketiga."

Pada saat Safety Car dikerahkan, Hamilton memimpin dari Russell - dengan Mercedes di medium - dan Verstappen, beralih ke Soft. Namun tim berubah pikiran dan menempatkan Russell di Soft sebelum restart.

Wolff ditanyai mengapa Mercedes memilih untuk mengadu Russell dan secara efektif menghapus pemblokiran ke Verstappen untuk Hamilton.

"Kami hanya membagi strategi," jelas Wolff. “Jika kami meninggalkan keduanya dengan ban yang sama, kami akan memiliki pemblokir dan dua mobil di depan.

“Tetapi jika ban baru benar-benar jauh lebih cepat maka kedua mobil mungkin telah dimakan habis, mungkin juga oleh Leclerc, dan semua orang yang datang di belakang.

“Jadi kami membagi strategi, menjaga posisi trek dan mungkin mobil cukup cepat untuk melakukan ini daripada mengambil keputusan lain.”

Wolff: Hamilton berhak untuk marah

Setelah balapan, Hamilton meminta maaf kepada Mercedes atas ledakan radionya yang penuh sumpah serapah, dengan mengatakan bahwa dia "hanya di ambang batas dengan emosi".

Wolff mengatakan dia tidak memiliki masalah dengan Hamilton melampiaskan rasa frustrasinya pada tim, terutama mengingat betapa sulitnya musim ini bagi Mercedes.

"Kamu menjadi emosional," katanya. “Saya juga melakukannya di balapan dan ketika Anda adalah pengemudi di dalam mobil, itu keluar begitu saja dari Anda dan Anda bahkan tidak bisa menghentikannya.

“Kami adalah tempat sampah, kantong sakit di pesawat dan kami mengambil semua itu karena kami perlu. Begitulah hubungan yang selalu terjadi antara pembalap yang frustrasi dan pitwall.

“Jadi kami telah duduk bersama, kami membahas strategi balapan dan saya pikir pagi ini kami memutuskan untuk mengambil risiko, itu benar-benar menjadi bumerang baginya.

"Tetapi saya pikir secara keseluruhan, keadaan dan memiliki Max di belakangnya, itu benar-benar tidak menyenangkan tetapi ada lebih banyak lagi. hal-hal positif untuk diambil dan inilah yang juga telah kami bicarakan; mobilnya cepat di sini.”

Ditanya apakah Hamilton benar untuk marah, Wolff menjawab: “Saya pikir itu benar.

“Pitwall dan ahli strategi mencoba menghitung probabilitas dan menghasilkan keputusan terbaik, dan ini lebih untuk dinding pit dan kami mengatakan kami pikir inilah yang terjadi dan apa yang harus kami lakukan.

“Tapi itu semua datang begitu cepat, begitu juga bagi kami sangat sulit untuk membuat keputusan yang tepat dan terutama jika Anda memiliki dua pembalap yang bersaing satu sama lain.

“Kami memilikinya selama sepuluh tahun, yang satu akan kecewa dan yang lain akan bahagia dan itulah ayunan yang perlu kami imbangi dan hanya mengakui bahwa frustrasi di satu sisi selalu besar.”