Lewis Hamilton adalah satu-satunya pembalap F1 dalam sejarah yang memenangkan balapan di setiap musim yang mereka ikuti, tetapi dia belum menang di 2022 yang mengecewakan.

Dia akan memulai Grand Prix F1 Italia dari belakang grid, kemudian memiliki enam peluang lagi untuk menyelamatkan rekornya yang luar biasa, namun Hamilton mengatakan bahwa itu tidak penting.

Lewis Hamilton VS Fernando Alonso - THE RIVALRY! | F1 2022

“Sejujurnya itu sama sekali tidak penting bagi saya,” kata pebalap Mercedes itu. “Saya bersyukur bahwa setiap tahun sejak 2007 kami memiliki kesempatan untuk menang, dan saya yakin kami akan memiliki kesempatan tahun ini.

“Masih ada tujuh balapan lagi dan itu jelas merupakan tujuan besar bagi tim untuk kembali ke depan dan berjuang untuk memimpin.

“Saya tidak fokus pada rekor. Saya, tentu saja, berusaha untuk mendapatkan kemenangan tahun ini tetapi rekor itu tidak penting bagi saya. Saya tidak terlalu peduli dengan rekor, secara umum.”

Hamilton telah memenangkan balapan di setiap tahun sejak 2007 tetapi menghadapi musim 2022 yang dikacaukan oleh masalah porpoising dan konsistensi performa.

Dia mempertahankan banyak rekor F1 yang luar biasa - kemenangan balapan paling banyak, balapan paling banyak dimulai secara berurutan, poin terbanyak, di antaranya.

Tapi yang paling mengesankan adalah tujuh gelar yang membuatnya sejajar dengan Michael Schumacher. Namun, waktu hampir habis untuk 37 tahun untuk menambahkan satu gelar lagi untuk menjadi pemegang rekor langsung.

"Yang pasti, itu tantangan," katanya. “Ini hanya tentang memenangkan kejuaraan dunia lainnya.Masing-masing saya dekati sebagai yang pertama. Perasaan memenangkan kejuaraan dunia sangat unik dan istimewa.

“Gagasan bahwa tidak ada pengemudi dalam sejarah yang melewati tujuh? Tentu Anda ingin mencapainya.

“Namun seiring bertambahnya usia, Anda menyadari bahwa perjalanan adalah bagian terpenting. Perjalanan dengan semua orang yang Anda bawa.

“Ada kesempatan untuk mengangkat banyak orang - tidak hanya di tim saya, tetapi dengan pekerjaan yang kami lakukan di Misi 44, ada gambaran yang jauh lebih besar.

“Tapi dari sudut pandang pribadi? Memenangkan kejuaraan dunia lainnya tetap menjadi tujuan. Saya akan sangat bangga melakukan ini untuk tim saya.”