Max Verstappen memberi Ferrari dan Charles Leclerc kekalahan kandang di Monza, sekaligus menandai kemenangan ke-11 dari 16 balapan yang semakin mendekatkan dirinya menuju titel kedua.

Pembalap Belanda itu tengah dalam momentum lima kemenangan beruntun, tapi yang luar biasa hanya satu yang dia dapatkan dari pole. Verstappen menang dari P10 di Hungaria, P14 di Belgia, dan kemenangan terbarunya di Monza didapat dari posisi start ketujuh setelah mengambil ICE (Internal Combustion Engine) yang memberi penalti grid lainnya.

Daniel Ricciardo - WHERE NEXT? | F1 2022

Sebaliknya, Lewis Hamilton yang merupakan rival Verstappen pada tahun 2021, dibuat tidak berdaya di tengah dominasi Red Bull, dan berisiko kehilangan rekor sebagai satu-satunya pembalap F1 yang memenangi balapan di setiap musim yang diikutinya.

Ditanya apakah menurutnya kemenangan bisa jadi mungkin pada balapan berikutnya di Singapura, Hamilton mengatakan: “Kami harus realistis. Red Bull itu hampir tak terkalahkan.

“Butuh upaya nyata untuk mengalahkan mobil itu. Dari segi kinerja, mereka sepenuhnya di depan semua orang.

“Kami belum mengejar mereka dan kami tidak memiliki upgrade yang datang untuk menyalip mereka, jadi kami akan membutuhkan banyak keberuntungan.

“Bukan tidak mungkin, karena kami berpotensi mengalahkan mereka di Zandvoort, mungkin bisa mengalahkan mereka di Budapest.

“Tapi dia [Verstappen] umumnya tenang di depan, jadi Anda tidak pernah tahu kecepatan sebenarnya.”

Bertarung 'jauh lebih menyenangkan daripada start di depan'

Juara dunia tujuh kali itu melakukan comeback yang kuat untuk finis kelima di Monza, setelah start dari posisi ke-19 karena penggantian komponen Power Unit setelah kerusakan dari insiden dengan Fernando Alonso di Spa.

Hamilton mengatakan menyalip dari belakang grid lebih menyenangkan daripada hanya memulai dari depan, dalam apa yang tampak seperti sindiran untuk saingan gelar 2021 Verstappen.

“[Ini] seribu kali lebih menyenangkan, bertarung dengan orang-orang,” katanya. “Saya ingat go-kart pertama saya seperti kart tua, kami selalu harus start dari belakang, ban tua, itulah yang selalu saya nikmati.

“Jadi hari ini, memiliki pertempuran itu, jauh lebih menyenangkan daripada memulai di depan. Ini bab yang berbeda tetapi saya harus lebih memilih pertempuran. ”

Dia menambahkan: “Ketika Anda menang, itu adalah sesuatu yang sama sekali berbeda. Saya suka ide untuk bergerak maju. Saya merasa seperti menaiki tangga. Kemajuan adalah perasaan yang baik.”

Momen penting dalam kenaikan Hamilton ke urutan kelima datang ketika dia melakukan double overtake yang luar biasa pada pembalap McLaren Lando Norris dan pembalap AlphaTauri Pierre Gasly dalam perjalanan ke Curva Grande.

"Ini adalah langkah kunci," jelas Hamilton. “Jika saya tidak melakukan itu maka saya akan berada di dua tempat di belakang. Ini tentang waktu. Anda tidak selalu melakukannya dengan benar.

“Saya melihat Lando keluar dan saya seperti 'ini adalah satu-satunya saat kami memiliki kesempatan'. Sayang baginya dia sedang disa;ip oleh orang lain di luar, jadi saya memotong. Rasanya luar biasa.”