Tim F1 yang memenuhi cost-cap tahun lalu sebesar $145 juta diharapkan untuk menerima sertifikat kepatuhan pada hari Rabu, namun akan ditunda setelah Grand Prix Jepang akhir pekan ini.

Yang terpenting, laporan hari ini juga akan mengungkapkan apakah ada tim yang melanggar cost-cap 2021, dengan Red Bull dan Aston Martin dirumorkan sebagai dua tim yang melarang regulasi finansial.

Is Hamilton No Longer the Best Wet Weather Driver?

Namun hingga pukul 19:30 waktu Indonesia (21:30 malam di Jepang), masih belum ada kabar terbaru dari badan pengatur F1. BBC Sport melaporkan "sangat tidak mungkin" akan ada pembaruan minggu ini.

Beberapa jam kemudian, FIA menunda publikasi penyelidikan batas anggaran sampai hari Senin 10 Oktober, yang berarti setelah Grand Prix Jepang.

"FIA menginformasikan bahwa kesimpulan dari analisis pengajuan keuangan 2021 tim Formula 1 dan rilis Sertifikat Kepatuhan terhadap Peraturan Keuangan berikutnya tidak akan dilakukan pada Rabu, 5 Oktober," tulis FIA dalam rilis resminya.

"Regulasi Finansial disetujui dengan suara bulat oleh semua Kontestan, yang telah bekerja secara positif dan kolaboratif dengan Administrasi Batas Biaya FIA sepanjang tahun pertama ini di bawah Regulasi Finansial.

"Seperti yang dikomunikasikan sebelumnya, ada spekulasi dan dugaan yang signifikan dan tidak berdasar sehubungan dengan masalah ini, dan FIA menegaskan bahwa sampai diselesaikan, tidak ada informasi lebih lanjut yang akan diberikan.

"FIA juga menegaskan kembali bahwa setiap saran bahwa personel FIA telah mengungkapkan informasi sensitif sama sekali tidak berdasar."

Sky Sports melaporkan bahwa hanya pelanggaran 'kecil' dari batas biaya yang dilakukan, setara dengan pengeluaran kurang dari lima persen - atau $7,25 juta.

Kemungkinan hukuman untuk pelanggaran tersebut berkisar dari teguran publik, denda, pengurangan poin kejuaraan konstruktor dan/atau pembalap, pembatasan waktu pengujian aerodinamis dan pengurangan batas biaya untuk tahun berikutnya.

Saingan Red Bull, Mercedes dan Ferrari, keduanya menggambarkan pelanggaran batas biaya 2021 sebagai "rahasia umum" di paddock F1.

Pernyataan mereka memicu tanggapan marah dari kepala tim Red Bull Christian Horner, yang menyatakan keyakinannya bahwa timnya berada di bawah batas pengeluaran.

Ferrari telah memperingatkan itu akan menjadi "game over" untuk batas anggaran F1 jika olahraga gagal untuk lulus "ujian vital" pertama dari peraturan keuangan.