Spekulasi paddock bahwa Red Bull dan Aston Martin mungkin telah melanggar regulasi Cost-Cap F1 2021 mendominasi akhir pekan Grand Prix Singapura.

Polemik tersebut berlanjut ke Grand Prix Jepang setelah FIA menunda pengumuman dari analisa finalsial tim F1 menjadi setelah akhir pekan, menghadirkan pertanyaan besar apakah ada tim yang melanggar batas anggaran $145 juta tahun lalu.

Is Hamilton No Longer the Best Wet Weather Driver?

Sertifikat untuk tim yang mematuhi cost-cap sedianya akan dikeluarkan hari Rabu, tapi FIA baru merilis sertifikan tersebut pada Senin 10 Oktober, menambahkan "analisis pengajuan finansial adalah proses yang panjang dan kompleks yang sedang berlangsung.

Menjelang akhir pekan, pembalap Mercedes George Russell mengatakan dia percaya pada badan pengatur F1 untuk "memberikan hukuman yang sesuai" untuk tim mana pun yang terbukti mengeluarkan uang terlalu banyak.

“Bukan tugas saya untuk menyelami rincian itu dan saya hanya akan duduk dan menunggu dan melihat apa hasilnya pada hari Senin,” kata Russell pada hari Kamis saat konferensi pers FIA di Suzuka.

“Tapi saya hanya tahu dari pengalaman kami di Mercedes, betapa kerasnya seluruh tim telah bekerja untuk tetap berada dalam batas biaya itu – kami tahu kami dapat membawa lebih banyak kinerja ke meja jika kami memiliki lebih banyak uang untuk dibelanjakan, sesederhana itu.

“Saya percaya pada Mohammed [Ben Sulayem, presiden FIA] dan FIA untuk memberikan hukuman yang sesuai bagi siapa saja yang terbukti bersalah atas tuduhan yang dituduhkan.

“Seharusnya cukup mudah dan Anda akan mengharapkan bahwa jumlah yang hilang harus menjadi jumlah yang diambil untuk anggaran tahun depan, dan mungkin sedikit lebih dari itu, sebagai hukuman. Tapi mari kita tunggu dan lihat.”

Mercedes dan Ferrari sangat vokal tentang pemolisian batas biaya, mengklaim pelanggaran yang dikabarkan adalah "rahasia umum" di paddock F1.

Komentar dari kubu saingan mendapat tanggapan marah dari kepala tim Red Bull Christian Horner, yang mengancam tindakan hukum jika tuduhan itu tidak ditarik, dan menyatakan keyakinan bahwa pengajuan timnya sesuai dengan peraturan keuangan.

“Berbicara tentang diri kami, tentu saja jika kami memiliki lebih banyak untuk dibelanjakan, Anda akan melaju lebih cepat di trek,” tambah Charles Leclerc dari Ferrari. “Jadi, jika ada tim yang terbukti bersalah, mereka harus dihukum.

“Lalu apa hukumannya? Bukan saya yang memutuskan, tapi yang pasti itu harus dihukum.”