Saat Formula 1 bersiap menghadapi angin kencang untuk Grand Prix Azerbaijan, sejumlah pembalap merasa itu bisa memainkan peran penting dalam balapan dan memberikan tantangan tambahan.

Peramal cuaca memperkirakan balapan kering tetapi dengan angin kencang menghantam Sirkuit Kota Baku, sementara hembusan kencang menyambut paddock F1 pagi ini, yang dapat menyebabkan sejumlah masalah bagi tim dan pembalap.

Sementara cengkeraman yang lebih sedikit secara alami diharapkan dalam angin yang lebih kuat, kondisi yang lebih dingin dan berangin diperkirakan menyebabkan ban Ultrasoft menderita lebih banyak butiran pada suhu yang lebih rendah yang dapat menggoda lebih banyak tim untuk memilih strategi satu atap dan beralih ke ban lunak berpita kuning. .

Daniel Ricciardo dari Red Bull merasa kondisi tersebut akan memberikan tantangan tambahan bagi semua pembalap sementara hembusan angin di tikungan tertentu juga bisa berbahaya.

“Angin sangat mempengaruhi mobil dan saya pikir orang yang menang akan menjadi orang yang membuat kesalahan paling sedikit dan memiliki mobil balap paling buruk,” kata Ricciardo. “Ini akan sangat menantang dan kondisi dingin, mengapa pembalap top memilih Supersofts, adalah karena butirannya.

“Ultrasoft berbutir dan dengan kondisi dingin kemungkinan akan berbiji lebih banyak lagi. Kondisi dingin akan membuat ini sulit untuk dikelola. Saya yakin ini akan menjadi balapan yang menarik karena mereka akan banyak melakukannya.

“Tidak sulit di jalan lurus tetapi Anda merasa seperti melewati celah di dinding dan mobilnya seperti ini. Di Tikungan 16, di mana saya pikir Kimi memiliki momennya, itu tidak mudah. Di sanalah angin terpapar dan itu adalah penarik angin yang cukup kuat sehingga Anda pasti merasakannya di sana. Setiap kali kami mendapat angin penarik atau angin silang, mobil akan menjauh dari puncak. "

Pembalap Renault Carlos Sainz memprediksi "undian" dengan angin yang tidak konsisten selama balapan dan dengan mobil F1 yang dirancang untuk mengandalkan gaya downforce, perubahan angin yang tiba-tiba akan membuat balapan menjadi rumit di Baku.

“Ini sedikit lotre saat Anda mengemudi karena kadang-kadang Anda pergi ke sudut dengan hembusan angin dan tidak ada cara untuk mengembalikan mobil,” kata Saizn. “Ini adalah sesuatu yang jauh lebih sulit daripada yang bisa dibayangkan orang karena tidak konsisten.

“Ini melemparkan variabel lain ke dalam mobil F1 di sirkuit jalanan yang sangat sulit. Kita akan menderita karena mobil Formula 1 menghasilkan ratusan titik downforce [dibandingkan dengan Formula 3] dan mobil lebih bergantung pada apa yang terjadi dengan angin. Benar-benar rumit di luar sana. ”