Red Bull telah memilih untuk mengambil elemen unit daya MGU-K ketiga pada mobil Formula 1 Max Verstappen menjelang Grand Prix Monako hari Minggu, memicu penalti grid yang tidak akan berdampak pada posisi awalnya.

Verstappen memasuki balapan akhir pekan di Monaco dengan hanya menggunakan satu MGU-K sejauh musim ini, tetapi Red Bull memilih untuk mengambil bagian kedua dan terakhir dari alokasi untuk musim sebelum dimulainya latihan pada hari Kamis.

Verstappen tersingkir di FP3 dan dipaksa melakukan pergantian gearbox, mencegah pemain asal Belanda itu mengambil bagian dalam kualifikasi. Alhasil, dia akan memulai balapan dari posisi terakhir di grid.

[[{"fid": "1299422", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

FIA mengonfirmasi menjelang balapan hari ini bahwa Red Bull telah memilih untuk mengganti MGU-K pada mobil Verstappen dalam kondisi parc ferme, memindahkannya ke paruh ketiga musim ini.

"Setelah sesi kualifikasi, unit genset motor-kinetik (MGU-K) mobil nomor 33, driver Max Verstappen, diganti dengan yang baru yang ketiga dari dua unit genset baru- kinetik (MGU-K) diperbolehkan untuk musim Kejuaraan 2018, "bunyi laporan teknis dari FIA.

“Karena tidak sesuai dengan Pasal 23.3a Peraturan Olah Raga Formula Satu 2018, saya merujuk hal ini kepada pengurus sebagai pertimbangan mereka. Unit generator motor-kinetik (MGU-K) telah diganti dengan persetujuan dari Delegasi teknis FIA menyusul permintaan tertulis dari tim terkait, hal ini sesuai dengan Pasal 34.2 Peraturan Olahraga Formula Satu 2018. "

Verstappen adalah pembalap pertama yang melebihi jatahnya di bagian mana pun sepanjang musim, dan akan diberi penalti grid 10 tempat. Namun, itu tidak akan berdampak pada posisi awalnya karena ia mulai terakhir.