Daniil Kvyat akan melengkapi kejutan kembali ke Formula 1 pada 2019, dengan Toro Rosso mengonfirmasi penandatanganan pemain Rusia itu untuk mantra ketiga di tim.

Kvyat melakukan debut F1 bersama Toro Rosso pada 2014 sebelum dipromosikan ke tim senior Red Bull sebagai pengganti Sebastian Vettel yang terikat dengan Ferrari untuk musim berikutnya.

Meskipun mengalahkan rekan setimnya Daniel Ricciardo dan mengklaim podium perdananya selama tahun pertamanya di Red Bull, Kvyat diturunkan dari tim Milton Keynes hanya dalam empat balapan pada 2016 untuk membuka jalan bagi bakat baru Max Verstappen dalam pergantian kursi pertengahan musim yang sensasional.

Sederet hasil buruk sekembalinya ke Toro Rosso mengakibatkan dia kehilangan drive dan dikeluarkan dari program driver Red Bull sama sekali sebelum akhir musim 2017. Penampilan terakhir Kvyat untuk tim Faenza terjadi di Grand Prix Amerika Serikat 2017, di mana ia finis di urutan ke-10 untuk mencetak satu-satunya poin Toro Rosso selama enam balapan terakhir musim ini.

[[{"fid": "1337591", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Setelah kepergiannya, pembalap berusia 24 tahun itu dikontrak oleh Ferrari dalam peran pengembangan untuk melakukan simulator dan pekerjaan pabrik selama akhir pekan balapan sepanjang 2018 - dengan harapannya untuk mendapatkan kursi penuh waktu di olahraga tersebut tampak suram.

Tetapi keputusan mengejutkan Ricciardo untuk keluar dari Red Bull demi pindah ke Renault untuk tahun 2019 memicu efek domino yang pada akhirnya membuka pintu bagi kembalinya Kvyat. Red Bull kemudian mempromosikan pebalap junior dan saat ini Toro Rosso Pierre Gasly untuk balapan bersama Verstappen musim depan dan menghadapi kurangnya pilihan di pool junior, Kvyat muncul sebagai pesaing utama untuk mengisi kursi yang ditinggalkan oleh Gasly.

Kvyat mengatakan dia merasa "lebih kuat dan lebih siap" sebagai pembalap dan tidak pernah menyerah pada harapannya untuk kembali ke F1.

“Pertama-tama, saya ingin berterima kasih kepada Red Bull dan Toro Rosso karena telah memberi saya kesempatan ini untuk balapan di Formula 1 lagi dan saya sangat senang bisa kembali ke tim yang saya kenal baik,” komentar Kvyat.

"Toro Rosso selalu membuat saya betah dan saya yakin akan tetap sama musim depan. Saya juga ingin berterima kasih kepada Ferrari karena telah mempercayai keterampilan mengemudi saya yang memungkinkan saya untuk tetap terhubung dengan F1 sebagai pebalap pengembangan mereka.

"Bahkan jika tugas saya terutama berbasis simulator, saya telah belajar banyak, dan sekarang saya merasa lebih kuat dan lebih siap daripada ketika saya meninggalkan Toro Rosso.

"Saya tidak pernah putus asa untuk balapan lagi, saya masih muda dan saya tetap dalam kondisi yang baik untuk selalu siap jika ada kesempatan lain datang dengan sendirinya. Saya akan memberikan yang terbaik untuk memberikan apa yang diharapkan tim dari saya dan saya tidak bisa. tunggu semuanya dimulai lagi. ”

Bos Red Bull Christian Horner mengonfirmasi Kvyat ada dalam daftar kandidat potensial Toro Rosso untuk 2019 dan langkah itu dipercepat setelah diskusi antara Ferrari dan hierarki Red Bull selama akhir pekan Grand Prix Belgia pada Agustus. Dapat dipahami bahwa kesepakatan telah disepakati dan ditandatangani pada balapan berikutnya di Monza.

Kepala tim Toro Rosso Franz Tost menganggap yang terbaik belum datang dari Kvyat di F1.

"Saya yakin dia berhak mendapat kesempatan lain di Formula 1," kata Tost. “Daniil adalah pembalap yang terampil dengan kecepatan alami yang fantastis, yang telah dia buktikan beberapa kali dalam karirnya.

"Ada beberapa situasi sulit yang harus dia hadapi di masa lalu, tapi saya yakin memiliki waktu untuk menjadi dewasa sebagai orang yang jauh dari balapan akan membantunya menunjukkan kemampuannya yang tak terbantahkan di trek.

"Kami akan bekerja keras untuk memberinya paket yang bagus, dan saya merasa yang terbaik belum datang dari sisinya. Itulah mengapa kami senang menyambutnya kembali ke tim kami, untuk memulai musim yang sukses bersama."

Masih harus dilihat siapa yang akan balapan bersama Kvyat di Toro Rosso tahun depan, dengan masa depan Brendon Hartley tidak pasti. Setelah dikeluarkan dari program Red Bull pada tahun 2010, Kiwi diberi kesempatan lain untuk tampil mengesankan saat ia bergabung dengan Toro Rosso menjelang akhir musim lalu, meskipun Juara Ketahanan Dunia dua kali itu berjuang untuk menyamai penampilan impresif Gasly pada 2018.

Pembalap McLaren yang tersingkir Stoffel Vandoorne dan mantan pembalap Manor dan Sauber Pascal Wehrlein adalah dua nama yang akan dikaitkan, meskipun Vandoorne mengakui peluangnya untuk melanjutkan F1 tahun depan hampir "nol persen" , sementara Wehrlein telah menguji mesin Formula E dengan diikuti Mahindra. pembebasannya dari program junior Mercedes awal bulan ini.

Red Bull ingin berpromosi dari dalam kandangnya sendiri tetapi menghadapi dilema mengingat bintang muda terkemuka Dan Ticktum saat ini tidak memiliki cukup poin Superlicence untuk lolos ke kursi F1 pada tahun 2019. Dia masih akan gagal bahkan jika dia membalikkan defisit poin yang besar untuk mengalahkan Mick Schumacher ke mahkota Formula 3 Eropa tahun ini.

Pembalap cadangan Red Bull Sebastien Buemi dikaitkan dengan kembalinya ke tim tempat dia melakukan debutnya di F1, tetapi sejak itu dia dipastikan akan tetap di Formula E bersama Nissan bersama pesaing luar sebelumnya dalam bentuk pelopor Formula 2 Alexander Albon.