Quantcast

Brendon Hartley

Brendon Hartley
Negara: 
Nama lengkap: 
Brendon Hartley
Tanggal lahir: 
10 November, 1998
Tempat Lahir: 
Palmerston North, New Zealand
Status Pengemudi: 
Former
Tinggi Pengemudi: 
184cm
Berat Pengemudi: 
67kg
25
Races
0
Wins
0
Poles
0
Titles

Brendon Hartley Biography

Brendon Hartley menjadi pebalap Formula 1 pertama dari Selandia Baru sejak Mike Thackwell pada Grand Prix Kanada 1984 ketika dia turun tangan di Toro Rosso untuk empat putaran terakhir musim 2017.

Hartley mulai balapan pada usia enam tahun dengan karts di kampung halamannya di Selandia Baru mengikuti jejak saudaranya Nelson. Pada tahun 2003 di 13 Hartley memenangkan Formula Ford Festival negaranya untuk mengantongi dirinya tempat di kejuaraan Formula Ford musim berikutnya sebelum beralih ke Formula Toyota Selandia Baru setahun setelahnya.

Pada usia 15, Hartley membuat langkah berani di belahan dunia untuk balapan di Eropa mulai dari seri Eurocup Formula Renault 2.0 dan Formula Renault 2.0 NEC dan setelah dua musim menempatkan dirinya di panggung, ia melakukan debut Formula 3 di Masters of Formula 3 acara di Zolder finis keempat dan mendaftar ke program junior Red Bull.

Pada tahun 2008 ia beralih penuh waktu ke kejuaraan Formula 3 Inggris bersama Carlin dan finis ketiga di tahun rookie-nya, sementara juga membuat sejumlah penampilan Masters of Formula 3 dan Formula 3 Euroseries sebelum menjadi berita utama dengan kemenangan ke- 20 hingga ketiga. tempatkan drive pada debut Grand Prix Macau-nya.

Setahun kemudian dia tetap bersama Carlin di Formula 3 Euroseries sambil juga bersaing untuk Tech 1 di seri Formula Renault 3.5. Pada 2010, Hartley tetap di Formula Renault 3.5 dan bermitra dengan sesama junior Red Bull Daniel Ricciardo tetapi dijatuhkan oleh Red Bull di pertengahan musim dan digantikan oleh Jean-Eric Vergne.

Setelah debutnya di Seri GP2 pada akhir 2010, Hartley kembali ke Formula Renault 3.5 dan menempati posisi ketujuh dalam kejuaraan pebalap bersamaan dengan acara Seri GP2 yang terputus-putus. Pada tahun 2012, perlombaan perdana dalam balapan ketahanan mengundang Murphy Prototypes di European Le Mans Series - termasuk debut di Le Mans - sementara juga bertindak sebagai test driver Mercedes F1 untuk waktu yang singkat.

Beberapa tahun yang menarik dalam balap ketahanan membuatnya mendapatkan perjalanan dengan Porsche di Kejuaraan Ketahanan Dunia pada tahun 2014 sebelum menjadi juara dunia setahun kemudian bersama Mark Webber dan Timo Bernhard.

Hartley mencicipi kemenangan Le Mans 24 Jam pada 2017 untuk Porsche dalam perjalanannya ke gelar dunia kedua, kali ini bersama Earl Bamber dan Bernhard, sebelum penarikan mengejutkannya ke Red Bull fold di Toro Rosso dari F1 Grand Prix Amerika Serikat.

Dengan Porsche menarik upaya LMP1-nya di Kejuaraan Ketahanan Dunia pada akhir 2017, Hartley mengamankan masa depannya dengan peralihan penuh waktu ke F1 dengan tampilan baru skuad Toro Rosso-Honda untuk 2018.

Sementara rekan setimnya Pierre Gasly mampu bangkit pada 2018, Hartley mengalami masa yang lebih sulit. Butuh waktu hingga Grand Prix Jerman pada bulan Juli bagi Hartley untuk mencetak poin F1 pertamanya, dan sementara ada beberapa sorotan di akhir musim - termasuk start di baris ketiga di Suzuka dan serangan ke posisi kesembilan di Austin - itu tidak cukup untuk menyelamatkan. kursi Selandia Baru untuk 2019, dengan Toro Rosso merekrut kembali Daniil Kvyat untuk bermitra dengan pemenang balapan Formula 2 Alexander Albon.

Hartley tetap menjadi bagian dari program pabrikan Porsche menuju 2019, meskipun tanpa rencana balap yang pasti pada saat penulisan.