Charles Leclerc mengatakan dia mengharapkan akhir pekan yang "sangat sulit" dan "emosional" selama Grand Prix Jepang Formula 1 pertamanya, tempat kecelakaan mendiang teman dan mentornya, Jules Bianchi.

Leclerc menikmati persahabatan dekat dengan Bianchi, yang diperkirakan akan sukses berkarier di masa depan dengan Ferrari sebelum kematiannya pada Juli 2015, sembilan bulan setelah dia mengalami cedera kepala parah dalam kecelakaan saat mengemudi untuk Marussia di Suzuka.

Akhir pekan ini menandai pertama kalinya Leclerc - yang telah menetapkan tugas untuk memenangkan gelar yang pantas didapatkan Bianchi ketika ia lulus dari Ferrari pada 2019 - telah mengunjungi sirkuit Jepang saat ia mempersiapkan tamasya grand prix pertamanya di venue.

[[{"fid": "1350573", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

“Ini jelas akhir pekan yang sangat sulit,” kata Leclerc. “Jules telah membantu saya secara besar-besaran selama di sini, dan lebih dari hanya di sisi balapan, itu seperti bagian dari keluarga, seluruh keluarganya, jadi ini sangat sulit.

“Saya belum pernah datang ke Jepang sebelumnya dan melakukan track walk pagi ini cukup emosional. Di sisi lain, saya harus fokus pada akhir pekan ini untuk melakukan pekerjaan sebaik mungkin, meskipun itu akhir pekan yang sulit. ”

Leclerc mengatakan dia mengunjungi lokasi kecelakaan Bianchi setibanya di sirkuit pada hari Rabu dan mengungkapkan dia berencana untuk menjalankan helm penghormatan khusus untuk mengenang pria Prancis itu tahun depan.

“Saya pasti memikirkan sesuatu tahun depan tentang helm, tetapi Anda tahu ada aturan di mana Anda hanya boleh memiliki satu helm khusus dan tahun ini untuk ayah saya,” jelasnya.

"Tahun depan saya punya ide untuk melakukan sesuatu dengan helm yang membelah kedua sisi dengan satu helm untuk Jules dan satu untuk ayah saya, tahun ini tidak ada yang lebih istimewa daripada hanya membuatnya mengingat sebanyak yang saya bisa kepada publik."

Leclerc menuju perlombaan setelah dua penampilan berturut-turut dalam perolehan poin, termasuk finis di tempat ketujuh yang brilian di Grand Prix Rusia akhir pekan lalu, yang membantu Sauber mendekati selisih tiga poin dari Toro Rosso di kejuaraan konstruktor.

Monegasque telah mendesak timnya untuk tetap berpegang pada peluangnya di Jepang setelah mengakui dia terkejut dengan daya saing Sauber di Sochi.

"Kami cukup terkejut melihat penampilan yang kami lakukan di sana [di Sochi]," tambahnya.

“Saya pikir kami menjalani dua akhir pekan yang sangat sulit bersama Spa dan Monza, terutama untuk paket downforce rendah yang bagi saya tidak terlalu kuat, lalu kami sedikit pulih di Singapura, lalu Sochi adalah trek yang cukup bagus untuk mobil kami. garis lurus.

“Tapi kami masih harus tetap teguh dan terus bekerja karena saya tidak yakin kami akan sekompetitif kami di Sochi di sini, jadi kami harus melihatnya, tapi mungkin akan sedikit lebih sulit. ”