Jules Bianchi

Jules Bianchi (FRA) Marussia F1 Team.02.03.2013.
Negara: 
Nama lengkap: 
Jules Bianchi
Tanggal lahir: 
2 Agustus, 1989
Tempat Lahir: 
Nice
Status Pengemudi: 
Former
Teks Status: 
Single
33
Races
0
Wins
0
Poles
0
Titles

Jules Bianchi Biography

Jules Bianchi tampak ditakdirkan untuk F1 dari saat dia pertama kali menginjakkan kaki di kart, tetapi melangkah ke tangga terakhir di tangga membutuhkan waktu lebih lama dari yang diharapkan.

Dengan darah balap - orang Prancis itu adalah cucu dari beberapa juara dunia GT Mauro Bianchi dan juga terkait dengan pemenang 24 Jam Le Mans 1968 dan mantan pembalap grand prix Lucien - tidak mengherankan jika Jules muda tertarik pada karting dan pertama kali mendapatkannya di belakang kemudi pada usia tiga tahun.

Awal yang awal itu membuahkan hasil saat Bianchi Jr berhasil melewati jajaran karting, finis kedua di kejuaraan junior Prancis dan Eropa pada tahun 2004, sebelum memenangkan gelar Formula A Asia-Pasifik 2005 dan finis keempat di klasemen dunia tahun itu. Gelar dunia pertamanya datang pada musim berikutnya, ketika ia merebut mahkota 125cc WSK 2006 untuk mengikuti kejuaraan Formula A Prancis lainnya dan finis kedua di Dunia dan Piala Musim Dingin, ketiga di kejuaraan Italia dan kelima di Eropa. Dia juga naik podium di Piala Dunia 125cc di Belgia untuk ukuran yang baik.

Tidak mengherankan, ketika Bianchi mengumumkan bahwa dia ingin mencoba permainannya di single-seater, ada banyak peminat yang tertarik, membiarkan orang Prancis itu memilih, akhirnya pindah ke Formula Renault Prancis dengan SG Formula untuk 2007. Keterampilannya juga ditransfer dengan mudah, dengan lima kemenangan cukup untuk mendapatkan mahkota nasional.

Meskipun mencelupkan jari kakinya ke perairan internasional dengan enam tamasya di FRenault Eurocup musim itu, Bianchi memutuskan untuk naik level untuk tahun 2008, bergabung dengan tim ART Grand Prix untuk mengikuti F3 Euroseries. Sekali lagi, dia beradaptasi dengan cepat dengan lingkungan barunya, mengklaim dua kemenangan di musim debutnya. Keduanya, bagaimanapun, dibayangi oleh kemenangan di F3 Masters yang bergengsi di kandang sementara Zolder.

Setelah finis ketiga secara keseluruhan pada upaya pertamanya di Euroseries, Bianchi memasuki 2009 sebagai favorit pramusim, dan memenuhi tagihannya dengan mengambil sembilan kemenangan balapan dalam perjalanan menuju gelar. Dia juga mengambil dua kemenangan dari empat balapan sebagai tamu di seri F3 Inggris dan, setelah mencicipi Seri Dunia Renault dengan kembali ke SG di Monaco, jelas bahwa langkah berikutnya akan ada di kartu. untuk tahun 2010.

Untuk memudahkan kepindahannya ke Seri GP2 penuh, Bianchi mengikuti Seri Asia 2009-10, membuat enam start dengan ART, tetapi persaingan di kejuaraan utama berarti bahwa ia mengalami musim tanpa kemenangan pertamanya sejak lulus dari kart. Meskipun demikian, ia masih finis ketiga secara keseluruhan, meskipun ia terpaksa absen karena sundulan ganda Hungaria setelah menderita patah tulang belakang dalam kecelakaan lap pertama. Dia kembali beraksi pada pertandingan berikutnya di Belgia, meskipun ada kekhawatiran bahwa dia bisa absen untuk musim ini, dan mengakhiri musim dengan memperbaiki posisinya di klasemen.

Pada titik inilah pembalap Prancis itu juga mencicipi F1 untuk pertama kalinya. Dikelola oleh Nicolas Todt sejak dia bergabung dengan ART, tidak mengherankan bahwa kesempatan datang dari Ferrari, yang cukup terkesan dengan perjalanan akhir 2009 untuk menambahkannya ke Driver Development Academy dan kemudian menamainya sebagai pengemudi tes dan cadangan resmi untuk kampanye 2010.

Tahun kedua di GP2 dengan cepat menghasilkan kemenangan perdananya dalam kategori tersebut, saat ia mengalahkan rekan senegaranya Romain Grosjean di garis finis di babak pembukaan Seri Asia di Abu Dhabi. Finis kedua setelah Grosjean di klasemen akhir setelah putaran yang diusulkan berturut-turut di Bahrain ditukar dengan sundulan ganda di Imola, Bianchi memasuki kejuaraan utama dengan perasaan percaya diri, tetapi mencetak poin hanya dalam dua dari delapan balapan pertama, denting ambisi gelarnya. Meskipun tahun itu berubah menjadi kemenangan di Grand Prix Inggris - di mana ia menahan Christian Vietoris dari Racing Engineering dalam duel melempar roda - peningkatan bentuknya hanya cukup untuk mengangkat pria Prancis itu ke posisi ketiga dalam kejuaraan, sekali lagi di belakang Grosjean.

Meskipun sekali lagi ditawari kesempatan untuk menguji dengan Ferrari, dan dipertahankan sebagai cadangan resminya untuk musim 2011, Bianchi tidak dapat masuk ke F1 dan, dengan aspirasi GP2-nya juga digagalkan, ia memilih untuk pindah penuh waktu ke Seri Dunia oleh Renault, bergabung dengan mantan juara Tech 1 Racing. Meskipun seri tersebut mungkin memiliki line-up yang lebih kuat daripada GP2, kombinasi Prancis kembali menjadi yang terdepan, dengan Bianchi mengambil tiang lebih banyak dari siapa pun dan menambahkan tiga kemenangan balapan, yang menempatkannya dalam pertarungan head-to-head untuk gelar. dengan rookie Robin Frijns menjelang sundulan ganda terakhir. Pengejaran pebalap Prancis itu atas mahkota berakhir kontroversial setelah tabrakan dengan saingan utamanya memaksanya keluar dari balapan kedua ....

Sementara dipertahankan oleh Ferrari untuk musim ketiga, keinginan Scuderia untuk melihat Bianchi mendapatkan lebih banyak waktu trek F1 membuatnya dipinjamkan ke Force India untuk tahun 2012. Sebagai bagian dari perannya dengan tim Silverstone, pemain Prancis itu menerima sembilan pertandingan dalam latihan bebas pembukaan. , serta berlari dengan kedua tim selama berbagai tes 'pembalap muda' tahun ini.

Penampilannya yang kuat selama sesi-sesi itu mendorong Bianchi ke dalam frame untuk kursi kedua Force India setelah menjadi jelas bahwa Nico Hulkenberg menuju ke Sauber pada 2013. Sementara yang lain juga dikabarkan sedang dipertimbangkan, pilihan tim akhirnya mengarah ke keputusan langsung. antara Bianchi dan veteran Sutil, dengan keduanya diberi kesempatan untuk tes pada sesi pramusim di Jerez dan Barcelona. Yang membuat Bianchi frustrasi, Force India akhirnya memanfaatkan 'pengalaman' yang diberikan oleh Sutil, meskipun sponsor - dan kemungkinan pasokan mesin tim untuk 2014 - kemungkinan besar akan menjadi faktor.

Kerugian Force India dengan cepat berubah menjadi keuntungan Marussia, bagaimanapun, karena kekurangan sponsor Luiz Razia melihat kesempatan kecil beralih ke Bianchi untuk mengisi kursi kosong bersama Max Chilton. Meskipun tidak terbiasa dengan mobil dan tim, kecepatan Bianchi dengan cepat pada tes terakhir grup Barcelona, memperbaiki patokan Chilton dalam 40 lap dan menyiapkan debut yang menarik di papan atas.

Bianchi juga tidak mengecewakan, langsung berlari
dengan beberapa balapan pembuka yang sangat mengesankan. Di Melbourne dia finis ke-15
dan menetapkan putaran balapan tercepat dalam 0,1 detik dari yang terbaik dari Sebastian Vettel. Dia cepat
sekali lagi di Malaysia, mendekati satu tempat di Q2 dan mengakhiri balapan di urutan ke-13
tempat. Meskipun mobil menjauh dari lini tengah dengan cepat
Poinnya, Bianchi dengan nyaman mengalahkan rekan setimnya Chilton dan hasilnya di Malaysia
akhirnya terbukti cukup untuk memberikan Marussia ke- 10 dalam konstruktor
kejuaraan atas Caterham.


Ditahan untuk musim kedua saat tim beralih ke Ferrari
unit daya, Bianchi diharapkan memimpin pencarian Marussia
poin pertama.