Daniel Ricciardo semakin frustrasi dengan kurangnya keberuntungannya di Formula 1 hingga 2018, percaya bahwa perjalanannya yang tidak beruntung saat ini mencapai masa sebelum Grand Prix Monako pada akhir Mei.

Ricciardo meraih kemenangan dominan dari posisi terdepan di Monaco, tetapi harus menangani masalah pada mobilnya sepanjang balapan yang membuatnya berisiko disalip untuk meraih kemenangan.

Pembalap F1 Red Bull tidak naik podium sejak kemenangannya di Monaco - sekitar 11 balapan lalu - sementara rekan setimnya Max Verstappen telah mencetak enam finis tiga besar dalam periode yang sama, termasuk kemenangan di Grand Prix Austria.

Kemunduran terbaru Ricciardo terjadi saat kualifikasi di Jepang ketika masalah throttle mencegahnya mengambil bagian di Q2, membuat petenis Australia itu mengakui kekesalannya atas nasib buruknya.

"Saya tidak bisa [mempercayainya], karena meskipun saya kembali ke Monaco, saya mendapatkan hasilnya, tetapi jika Anda melupakan hasil saya, saya mendapat banyak kesialan pada hari Minggu itu," kata Ricciardo.

"Ini hampir pergi. Saya memang bernasib buruk, tetapi saya tidak melakukannya, karena itu masih membawa saya pulang, jadi saya merasa bahkan Monaco tidak semulus itu. Saya hanya duduk dengan teknisi saya sebelumnya, dan kami benar-benar kesulitan. untuk memikirkan akhir pekan yang mulus yang kami alami dari awal hingga akhir.

"Saya tidak ingin semuanya terlihat negatif, tetapi saya pikir itu lebih karena kami benar-benar tidak beruntung. Saya tidak begitu tahu mengapa. Jelas saya frustrasi dan muak, tetapi saya tidak akan membiarkannya menguasai saya.

"Saya hanya akan terus mencoba dan percaya ini pada akhirnya akan berbalik, semoga pada suatu saat tahun ini."

Ricciardo berhasil pulih ke posisi keempat di Suzuka setelah memulai start ke-15 di grid, tetapi sekarang tertinggal 27 poin dari Verstappen di klasemen kejuaraan pembalap dengan empat balapan tersisa musim ini.