Lewis Hamilton mengaku berhati-hati saat menyerang Max Verstappen di tahap penutupan Grand Prix Amerika Serikat dengan memperhatikan gambar gelar juara dunia Formula 1.

Pembalap Mercedes kehilangan kesempatan pertamanya untuk menyegel gelar juara dunia F1 yang bersejarah pada upaya pertama dengan tempat ketiga dalam balapan AS yang panik, tetapi masih memperpanjang keunggulan kejuaraannya menjadi 70 poin atas Sebastian Vettel dengan maksimum 75 poin tersisa untuk skor.

Sementara Hamilton kecewa dengan performa mobil dan strategi Mercedes, dia mengakui bahwa dia memilih untuk 'sangat, sangat berhati-hati' berjuang untuk menyalip Verstappen untuk tempat kedua dengan tiga lap tersisa - yang pada saat itu akan memberikan pebalap Inggris itu gelar tersebut. .

“Saya mencoba untuk memenangkan perlombaan tetapi Anda melihat dua orang di sebelah saya yang tidak berjuang untuk kejuaraan jadi saya harus sangat, sangat berhati-hati bagaimana bersaing di sekitar mereka,” kata Hamilton. “Kejuaraan tidak dimenangkan dengan bertarung dan membuat kesalahan konyol. Saya memberi Max terlalu banyak ruang, hanya untuk memastikan bahwa saya tidak tertangkap misalnya atau dibawa keluar jika dia menderita understeer atau agresif.

“Jika itu saya dan Seb, saya akan menjadi lebih ketat dan lebih agresif jika kami berjuang untuk kejuaraan tetapi tidak perlu. Kuncinya adalah bagi saya untuk finis di depan Seb dan bagi saya tidak masalah kapan Anda memenangkan kejuaraan selama Anda menyelesaikannya. Pada akhirnya Anda selalu ingin memenangkan perlombaan dan hari ini mundur dua langkah bukanlah hasil yang baik karena mobil tidak sempurna. ”

Perjuangan Hamilton untuk meraih kemenangan kelima berturut-turut di GP Amerika Serikat bergantung pada seruan Mercedes untuk "melakukan kebalikan dari Raikkonen" selama periode awal Mobil Keamanan Virtual yang dipicu oleh kerusakan mekanis Daniel Ricciardo di trek. Pada Lap 11 Hamilton diadu, dengan Raikkonen tetap berada di luar, yang membuatnya memimpin begitu Raikkonen membuat satu-satunya pit stop di akhir balapan.

Tetapi perlu berhenti untuk kedua kalinya, panggilan strategi menjadi bumerang karena dia hanya bisa mencapai tempat ketiga.

“Strategi saya sama, saya ingin memenangi balapan karena kami berada di posisi terdepan,” katanya. “Mengenai strategi, kami berbicara tentang skenario yang berbeda seperti yang kami lakukan setiap akhir pekan. Ada perasaan dengan kinerja dan keputusan yang diambil hari ini sebagai lawan dari balapan sebelumnya, tetapi saya tidak berpikir kami perlu membuat banyak perubahan.

"Saya tidak tahu mengapa mereka tidak ingin memenangkan perlombaan. Saya pikir mereka memang ingin memenangkan perlombaan, tetapi itu tidak berjalan seperti yang kami rencanakan."

Hamilton merasa strategi Mercedes memiliki kelemahan utama dari kualifikasi ketika memilih untuk maju melalui Q2 di kompon tengah, supersofts, sementara pembalap Ferrari Raikkonen akan memulai dengan ultrasoft.

Pembalap Inggris ini merasakan ban yang lebih lembut memberi pembalap Finlandia keunggulan performa yang vital untuk melesat ke depan di tikungan pertama, dengan gaya yang mirip dengan GP Austria, yang mendorong Mercedes di bagian belakang.

“Ini dimulai dari Q2, ban adalah ban yang salah saat start dan kami sudah lama melihat tahun ini bahwa Kimi memulai dengan ban yang lebih lembut, saya pikir itu di Austria, dan ada perbedaan besar pada memulai performa di antara ban yang berbeda namun kami melakukan hal yang sama seperti sebelumnya dan kehilangan posisi, ”katanya.

“Kemudian saya tidak bisa mengikuti karena dia memiliki udara bersih dan ban yang lebih baik. Itu jelas merupakan masalah bagi kami dan kami akan melihatnya sebagai kinerja-bijaksana itu bukan akhir pekan yang hebat. ”