Mesin pemenang Grand Prix Brazil Lewis Hamilton berada di ambang kerusakan saat balapan, bos Mercedes Formula 1 Toto Wolff mengungkapkan.

Hamilton memimpin jauh dari posisi terdepan tetapi kalah dari strategi Max Verstappen yang lebih kuat, sebelum pembalap Red Bull itu berselisih dengan Esteban Ocon saat menjilat backmarker, akhirnya menyerahkan kemenangan kepada juara dunia lima kali yang baru saja dinobatkan.

Pembalap Inggris itu telah melaporkan masalah mesin selama balapan tetapi tidak sepenuhnya terungkap sampai setelah balapan seberapa dekat Mercedes sampai pada kegagalan terminal, yang secara ajaib dapat dihindari berkat beberapa pekerjaan cepat oleh para insinyur dan penyesuaian yang dilakukan oleh Hamilton di kokpitnya. W09.

[[{"fid": "1367924", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Kami memiliki orang-orang mesin di sini di belakang dan kemudian kami memiliki mereka kembali di pangkalan, jelas Wolff.

"Saya memiliki sekitar 10 saluran terbuka, dan di salah satu dari sepuluh saluran, saluran pertemuan, saya dapat mendengar 'Lewis Hamilton, unit daya akan segera rusak. Ini akan gagal dalam putaran berikutnya.'

"Saya menaikkan volume dan berkata, 'Maaf, apa?' Dan mereka berkata, 'Ya, kami memiliki masalah besar pada unit daya, itu akan gagal di lap berikutnya.'

"Tapi itu tidak gagal pada lap berikutnya, dan saya berkata, 'Jika kalian punya waktu sebentar, beritahu saya apa yang terjadi.'

"Mereka berkata, 'Nah, knalpot kami hampir rusak, dan kami melampaui batas suhu.' Saya berkata, 'Jadi apa perbaikannya?'

"Dan mereka mulai memperbaikinya dengan menurunkan semuanya. Suhunya turun hingga di bawah 1000 hingga 980 derajat. Tapi masih terlalu tinggi! Benar-benar mengerikan."

Hamilton memberikan wawasan tentang situasi panik yang terjadi di dalam kokpit, saat ia menyeimbangkan perubahan pengaturan bersama mencoba untuk menjaga Verstappen yang sedang pulih di teluk di tahap penutupan.

"Saya bisa merasakannya," kata Hamilton.

"Saya telah mengemudikan mesin ini sejak awal tahun dan saya tahu semua tentangnya dan bagaimana rasanya dan hampir setiap nada yang saya tahu seperti punggung tangan saya.

"Jadi ketika saya mulai merasa itu tidak beroperasi pada harmoni normalnya - bagi saya, saya tidak dapat membiarkan pikiran negatif masuk ke dalam pikiran saya. Saya hanya tetap fokus untuk mencoba melakukan pengangkatan dengan kecepatan penuh dan melakukan semudah yang saya bisa pada mesin.

"Ada banyak pekerjaan hebat yang berlangsung di latar belakang dengan para insinyur di sini, dan di Inggris, yang benar-benar bekerja untuk memahami apa yang harus mereka tolak dan sesuaikan," tambahnya.

"Saya sangat bersyukur mesinnya habis dan selama 10 lap terakhir saya benar-benar hanya berteriak di dalam mobil 'Ayo sayang, kamu bisa melakukannya. Ayo tetap bersama' dan mau di mobil.

“Detak jantung saya pasti di atas 190, 10 lap terakhir yang saya lakukan dengan obrolan datar mencoba berpegangan pada sebuah mobil, yang sudah bermasalah. Saya hanya merasa sangat gembira dan bersyukur. "

[[{"fid": "1369515", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 11.11.2018 - Race, Lewis Hamilton (GBR) Mercedes AMG F1 W09 "," field_search_text [und] [0 ] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 11.11.2018 - Balapan, Lewis Hamilton (GBR) Mercedes AMG F1 W09 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 2 "}} ]]