Carlos Sainz Jr. meragukan mantan rekan setim Toro Rosso Max Verstappen memblokir kemungkinan pindah ke tim Formula 1 senior Red Bull untuk 2019, merasa keputusannya untuk bergabung dengan Renault tahun lalu bertindak sebagai pukulan besar bagi peluangnya.

Sainz bersaing untuk menggantikan Daniel Ricciardo di Red Bull Racing pada tahun 2019, namun tim tersebut memilih untuk mempromosikan sesama anggota program junior Red Bull Pierre Gasly dari Toro Rosso ke tim senior F1.

[[{"fid": "1367924", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Satu teori tentang keputusan Red Bull untuk meneruskan Sainz yang lebih berpengalaman untuk menggantikan Gasly adalah kemungkinan dampaknya pada Verstappen, dengan siapa Sainz menikmati persaingan ketat selama musim mereka bersama sebagai rekan setim di Toro Rosso pada 2015.

Berbicara di podcast Beyond the Grid F1, Sainz mengatakan dia tidak merasa Verstappen akan memengaruhi keputusan Red Bull dan memblokir kemungkinan pindah ke tim untuk 2019.

“Saya tidak tahu, tapi saya akan mengatakan tidak. Saya tidak berpikir driver benar-benar berpengaruh pada itu, ”kata Sainz ketika ditanya apakah Verstappen bisa menyangkal promosinya.

“Ini adalah pertanyaan yang sangat sulit yang bisa Anda tanyakan padanya, tapi saya pikir karena kami cocok dan kami memiliki persaingan tentu saja, saya tidak akan berpikir dia akan pergi ke Helmut [Marko] atau ke Christian [Horner] dan berkata: "Tidak, aku tidak ingin Carlos."

“Pertama-tama, karena saat Anda mengatakan itu, Anda terdengar lemah, jika Anda pergi ke bos tim dan mengatakan saya tidak ingin dia sebagai rekan satu tim, Anda sudah terdengar lemah. Kedua, saya rasa dia tidak pernah benar-benar mengatakan itu. "

Ditanya tentang hubungannya dengan Verstappen di Toro Rosso sebelum promosi pelatih asal Belanda itu ke Red Bull empat balapan di musim 2016, Sainz mengatakan itu adalah kesalahpahaman bahwa pasangan itu tidak berjalan dengan baik.

“Itu salah satu teka-teki besar di paddock. Semua orang mengira saya dan Max saling membenci, dan itu sama sekali tidak terjadi, ”kata Sainz.

“Kami bersenang-senang tahun itu, aku janji. Kami bersenang-senang di luar trek. Di trek, kami sangat kompetitif.

“Kami tahu kami berjuang untuk karir kami, untuk silsilah Formula 1 kami di tahun pertama kami, musim rookie. Saya bergaul dengannya jauh lebih baik daripada apa yang orang pikirkan. "

[[{"fid": "1290754", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 29.04.2018 - Race, Carlos Sainz Jr (ESP) Renault Sport F1 Team RS18 dan Max Verstappen (NED) Red Bull Racing RB14 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "29.04. 2018 - Balapan, Carlos Sainz Jr (ESP) Renault Sport F1 Team RS18 dan Max Verstappen (NED) Red Bull Racing RB14 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": { "style": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

'SAYA TAHU SAYA KEHILANGAN KESEMPATAN RED BULL'

Sainz menjelaskan bagaimana keputusannya untuk meninggalkan Toro Rosso dengan empat balapan tersisa pada 2017 dan bergabung dengan tim pabrikan Renault akan menjadi pukulan yang lebih besar bagi peluangnya untuk pindah ke Red Bull, tetapi mengatakan dia sadar ini adalah konsekuensi yang mungkin terjadi.

"Saya pikir kemungkinan besar mereka akhirnya mendapatkan Pierre, jadi saya mulai mencari opsi lain," kata Sainz, setelah setuju untuk menandatangani kontrak dengan McLaren untuk 2019 tak lama setelah Red Bull mengkonfirmasi Gasly.

“Apa yang benar bahwa saat saya meninggalkan Toro Rosso untuk pergi ke Renault, saya tahu saya kehilangan peluang untuk pergi ke Red Bull.

“Itu adalah bagian dari keputusan saya, keputusan, proses berpikir, bahwa saya tidak ingin menjalani tahun keempat bersama Toro Rosso, saya ingin pergi ke Renault karena Renault tertarik pada saya saat itu.

“Saya tahu bahwa jika saya pergi ke Renault, jika ada ruang di Red Bull dalam waktu satu atau dua tahun, saya kehilangan kredit untuk pergi ke sana karena saya meninggalkan keluarga.

"Tapi pada akhirnya, saya yakin itu adalah keputusan yang bagus untuk diri saya sendiri, dan saya sangat senang bisa pergi ke Renault lebih dulu dan memiliki kesempatan untuk berkendara ke McLaren tahun depan."