Fernando Alonso telah membuka tentang apa yang paling dia rindukan di Formula 1 dan bagaimana pengalaman di kategori lain memungkinkannya untuk lebih menghargai olahraga ini saat dia bersiap untuk pensiun setelah Grand Prix Abu Dhabi.

Juara dunia F1 dua kali itu akan mengucapkan selamat tinggal setelah final musim 2018 setelah 18 tahun di olahraga tersebut saat ia menargetkan tantangan baru tahun depan termasuk bagian terakhir dari Triple Crown di 2019 Indianapolis 500.

[[{"fid": "1323482", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Sementara Alonso akan tetap menjadi bagian dari McLaren, setelah mengamankan kembalinya ke Indy 500 dengan entri McLaren Racing, ia secara efektif akan pensiun dari F1 akhir pekan ini meskipun tidak mengesampingkan potensi kembali di masa depan.

Merefleksikan suka dan duka dalam karir F1-nya, Alonso mengatakan setelah menghabiskan waktu balapan di berbagai disiplin ilmu sportscar dan IndyCar selama dua tahun terakhir, hal itu memberinya apresiasi yang lebih besar atas level dan keahlian yang dibutuhkan di F1.

“Saya pikir lebih dari balapan atau kenangan atau kemenangan, saya pikir hal terbaik yang saya miliki dari F1 akan menjadi orang-orang yang bekerja dengan saya dan orang-orang yang saya bagi separuh hidup saya,” kata Alonso. “Saya berusia 37 tahun. Saya telah balapan di sini selama 18 tahun yang separuh dari hidup saya dihabiskan dengan para insinyur, desainer, mekanik, media yang berbakat, semua orang.

“Kami berbagi banyak hal dan banyak hari sepanjang musim. Saya pikir itu adalah hal terbaik yang akan selalu saya ingat tentang Formula 1.

“Bagaimana Anda mendekati jenis balapan ini dan filosofi di balik Grand Prix, persiapan, disiplin di semua area tim.

“Balapan di disiplin ilmu lain dan seri lain Anda menyadari bahwa Formula 1 selangkah lebih tinggi, berusaha menemukan kesempurnaan dalam segala hal dan setiap akhir pekan setiap dua minggu di seluruh dunia. Ini mungkin kenangan terbaik yang akan saya dapatkan dari sini. ”

Mengenai targetnya untuk balapan F1 terakhirnya, Alonso telah menerima McLaren kemungkinan tidak akan menghasilkan penampilan terakhir di Sirkuit Yas Marina tetapi berharap dapat memaksimalkan penampilannya untuk membantu tim yang berbasis di Woking mempertahankan tempat keenam dalam klasemen konstruktor dunia F1. .

"Saya harus berada di Bahrain pada Senin pagi sehingga pestanya tidak akan terlalu lama," katanya tentang rencana pasca balapan. “Saya akan menikmati balapan, itu akan menjadi prioritas pertama karena saya tahu kami tidak cukup kompetitif untuk memperjuangkan hal-hal besar.

“Namun demikian kami melawan Force India untuk kejuaraan konstruktor sehingga akan menyenangkan untuk berhasil dan finis di depan mereka.

“Di kualifikasi meskipun Q3 adalah mimpi, terlalu optimis, tapi kami akan mencoba melakukan beberapa lap yang baik, lari yang baik, dan merasa senang dengan lap apapun posisinya. Itulah tujuannya. ”

McLaren memiliki keunggulan 14 poin atas Force India di klasemen tim F1 menuju babak final, sementara skuad Inggris membuntuti Haas dengan 28 poin di tempat kelima.