Max Verstappen mengatakan dia tidak menyesal telah mendorong rival Formula 1 Esteban Ocon setelah GP Brasil, menambahkan dia merasa tindakannya "bisa jauh lebih buruk".

Verstappen mendekati Ocon setelah dia bertabrakan dengan backmarker Force India saat memimpin balapan saat Ocon berusaha untuk melepaskan diri. Bentrokan itu membuat petenis Belanda itu kehilangan kemenangan, dengan Lewis Hamilton yang mewarisi kemenangan itu.

Pembalap Red Bull itu diberikan dua hari pelayanan publik yang harus dia layani untuk FIA sebagai hukuman atas konfrontasi fisiknya yang panas dengan Ocon.

[[{"fid": "1293578", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Berbicara kepada media menjelang akhir musim akhir pekan ini di Abu Dhabi, Verstappen mengatakan dia merasa tanggapannya "sangat tenang".

Ketika ditanya apakah dia memiliki penyesalan atas tindakannya, dia menjawab: “Tidak, tidak benar-benar karena saya mencari permintaan maaf dan saya mendapat tanggapan yang berbeda.

“Kami semua emosional dan pada saat saya kehilangan kemenangan jadi saya pikir dari sisi saya saya benar-benar tenang. Bisa jadi jauh lebih buruk.

“Saya pikir mendorong dalam olahraga apa pun, itu terjadi. Saya benar-benar melihat beberapa hari yang lalu di sepakbola lagi, jadi dari sisi saya, saya pikir itu respons yang cukup tenang.

“Apa yang Anda harapkan saya lakukan, seperti menjabat tangannya? Ucapkan terima kasih banyak karena menjadi yang kedua, bukan yang pertama. Saya pikir itu respons yang cukup normal.

“Oke, saya mendapat dua hari [layanan publik] dengan FIA, yang akan kami cari tahu apa yang akan kami lakukan.

"Tapi kalian tidak benar-benar mendengar apa yang dikatakan di timbangan, Anda hanya melihat saya mendorong tetapi jika Anda memahami keseluruhan percakapan itu sedikit berbeda."

Ketika ditekan pada apa yang telah dikatakan antara pasangan di timbangan timbangan, Verstappen berkata: “Sesuatu yang tidak saya harapkan untuk didengar. Tidak masalah apa yang terjadi di penghujung hari karena itu jelas membuat saya kesal, alih-alih katakanlah permintaan maaf.

“Mungkin setelah balapan, masih ada di tubuh Anda, Anda mungkin tidak mendapatkan jawaban yang benar. Seperti yang saya katakan, kami bukan robot, kami memiliki emosi dan akan selalu [seperti itu] kecuali Anda meletakkan robot di dalam mobil, tetapi saya rasa kami tidak menginginkannya. ”