Lewis Hamilton mengatakan seiring bertambahnya usia bersama Fernando Alonso rasa hormat dan persaingan positif antara kedua pembalap telah berkembang dan dia akan absen berkompetisi melawan juara dunia Formula 1 dua kali itu.

Pasangan ini terkenal menjadi pusat konflik McLaren ketika Hamilton sebagai rookie F1 menghadapi juara dunia bertahan Alonso pada musim perdananya di tim pada 2007.

[[{"fid": "1292854", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Menyusul masa pergolakan yang membuat Alonso pergi setelah satu tahun, pasangan itu secara bertahap memperbaiki hubungan mereka sebagai rival F1 dan dengan pembalap Spanyol itu akan pensiun dari olahraga setelah final 2018 di Abu Dhabi pada akhir pekan ini, Hamilton mengatakan dia akan merindukan mantan rekan setimnya. .

“Kami mengalami saat-saat baik dan buruk. Kami sudah dewasa. Dia jelas ada di sini sebelum saya dan mencapai hal-hal luar biasa sebelum saya tiba di sini dan juga sebagian selama saya di sini. Suatu kehormatan berada di era di mana dia balapan, ”kata Hamilton. “Akankah aku merindukannya? Ya, saya pikir olahraga akan merindukannya.

“Saya pasti berpikir secara alami, kami lebih tua, orang tua sekarang dan rasa hormat di antara kami, saya ingin berpikir, lebih tinggi dari sebelumnya dan saya tidak berpikir itu akan berubah.

“Saya berharap Fernando setidaknya ada, atau setidaknya saya bisa melihatnya di masa depan, sebagai seseorang yang selalu saya hormati sebagai pengemudi, seperti yang selalu saya komentari, dan karenanya, saya benar-benar mendoakannya semua. yang terbaik untuk usaha masa depannya. "

Hamilton juga menegaskan bahwa dia tidak pernah merasa dia memiliki konflik langsung dengan Alonso pada tahun 2007 ketika mereka berjuang untuk gelar juara dunia F1 bersama di McLaren tetapi kegagalan itu karena "bagaimana itu dikelola".

“Saya tidak merasa pernah memiliki masalah pribadi dengan Fernando,” dia menjelaskan. “Saya pikir itu lebih pada bagaimana tim dijalankan, atau situasi yang kami hadapi, dan bagaimana itu dikelola.

“Saya tidak berpikir kami pernah memiliki masalah di antara kami, kecuali kami mencoba untuk mengalahkan satu sama lain dan membunuh pangkuan satu sama lain di trek.

“Di luar, kami dulu bermain NBA 2K, atau apa pun itu, bersama sesekali. Di luar selalu sangat harmonis. "

Alonso akan pensiun dari F1 pada akhir musim ini untuk fokus menjadi pembalap kedua dalam sejarah yang merebut Triple Crown - memenangkan Monaco Grand Prix, Le Mans 24 Hours dan Indianapolis 500 - setelah mengamankan leg kedua prestasi awal tahun ini dengan Toyota di Le Mans.

Pembalap Spanyol itu tetap menjadi bagian dari McLaren untuk tahun 2019 setelah mendapatkan kembali Indy 500 dengan masuknya skuad yang berbasis di Woking sendiri ke balapan ikonik AS.