Sebastian Vettel telah mengirimkan pesan tegas kepada Ferrari yang mengatakan dominasi Mercedes di Formula 1 selama lima musim berturut-turut adalah bagaimana timnya harus merespons pada 2019 untuk memulai perlawanannya.

Pembalap Jerman itu hanya bisa memimpin baris kedua di tempat ketiga untuk Ferrari dalam kualifikasi karena duo Mercedes Lewis Hamilton dan Valtteri Bottas mendominasi penguncian baris depan - kali kelima berturut-turut tim mencapai prestasi tersebut di Sirkuit Yas Marian untuk menggarisbawahi penguasaannya atas F1 di era V6 Hybrid.

[[{"fid": "1372897", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Vettel mengakhiri Q3 0.331s dari waktu lap Hamilton, tetapi terus-menerus menantang dalam sepersepuluh dari duo Mercedes sebelum putaran terakhir, dan merasa pabrikan Jerman itu akhirnya mengungkapkan bantalan kecepatan satu putarannya pada putaran terakhir.

“Pada Q1 itu sangat ketat jadi saya pikir kami akan memiliki lebih banyak suara tetapi pada Q2 saya pikir Lewis menempatkan putaran yang sangat kuat pada ban yang lebih keras,” kata Vettel. “Saya pikir 'ah, ini akan sulit'.

“Kemudian pada balapan pertama di Q3 saya memiliki lap yang sangat bagus yang sangat dekat lagi tetapi mereka pasti masih memiliki bantalan untuk lap terakhir. Saya memang meningkat dan saya pikir treknya menanjak tetapi tidak cukup untuk menjadi ancaman. ”

Vettel merasa dominasi Mercedes adalah sesuatu yang harus dipelajari Ferrari selama musim dingin jika dia ingin menjadi penantang gelar F1 pada 2019.

“Jika kami melakukan pekerjaan kami dengan sangat, sangat baik dan kami bekerja sama maka kami memiliki peluang untuk finis lebih tinggi,” kata Vettel ketika ditanya bagaimana cara mengalahkan Mercedes. “Tidak perlu dikatakan bahwa Hamilton berada dalam performa yang luar biasa selama lima tahun terakhir dan sejujurnya sejak dia bergabung dengan Formula 1 hingga sekarang.

“Saya pikir itu adalah pole kelima berturut-turut dan penguncian baris depan untuk Mercedes jadi itu juga membuktikan bahwa mereka melakukan pekerjaan yang sangat, sangat bagus sebagai sebuah tim. Itu adalah sesuatu bagi kami, dan tidak semudah itu, tetapi itu adalah tantangan untuk mengalahkan tim yang begitu kuat tetapi itu adalah target kami.

“Kami tahu kami memiliki banyak pekerjaan di depan kami dan kami memiliki pelajaran untuk dipetik dari tahun ini, tetapi pada akhirnya saya pikir kami memiliki 21 balapan, yang ke-21 akan datang besok, dan di beberapa balapan kami belum cukup kuat tahun ini. untuk membawa tantangan ke balapan terakhir dan lap terakhir. "