Max Verstappen telah mengecilkan ledakan radionya melawan tim Red Bull sebagai "reaksi alami" setelah merasa bannya terlalu panas oleh krunya sebelum menjalankan Q3 terakhirnya.

Pembalap Belanda itu lolos ke urutan keenam untuk final 2018 di Abu Dhabi setelah merasa putaran terakhirnya dirusak oleh ban Hypersoft yang terlalu panas yang berarti dia keluar jalur dengan cengkeraman yang kurang.

[[{"fid": "1372897", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Setelah kualifikasi, Verstappen mengumpat di radio tim sambil mengumpat timnya, menyebutnya "bencana sialan" dan menyalahkan mereka karena bannya terlalu panas.

Verstappen telah membela komentarnya dan merasa bahwa komentarnya "sedang panas" setelah melewatkan momen penting dalam kualifikasi.

“Itu hanya reaksi alami,” kata Verstappen. “Saya kehilangan mobil, saya pergi, jadi saya kecewa karena tidak bisa menyelesaikan putaran itu.

“Itu hanya di momen panas karena itu bukan kualifikasi kami. Aku langsung bisa merasakan aku tergelincir terlalu banyak maka tentu saja kamu terus mencoba dan mencoba dan itu tidak berhasil dan ketika aku pergi aku seperti 'Ah demi sialan'.

“Mereka agak panas. Saya pikir mereka sudah terlalu panas sebelumnya dan saya berkata mungkin kita harus melakukan sesuatu yang sedikit berbeda.

“Saya keluar dari kotak dan mereka bahkan lebih hangat jadi saya harus lebih memperlambat dan kemudian pada satu titik Anda tidak bisa memanaskan rem Anda seperti Anda ingin memasuki belokan 1 dan sebagainya jadi ya, semuanya mendapat a sedikit dikompromikan. "

Verstappen merasa mengingat suhu lintasan variabel di Sirkuit Yas Marina, yang lebih panas pada awal kualifikasi sebelum matahari terbenam dan suhu turun kemudian, menemukan keseimbangan yang tepat dalam panas sangat penting yang merupakan sesuatu yang Red Bull temukan di Q3.

“Masalahnya di trek ini suhu sangat penting,” ujarnya. “Kami semua melaju sangat lambat [pada putaran luar] sehingga jika mereka terlalu panas di awal, Anda tidak dapat mendinginkan mereka sebanyak itu. Jadi saat Anda mulai panas, Anda tahu itu akan menjadi lebih buruk untuk ban di sektor terakhir. "

Verstappen memulai Grand Prix Abu Dhabi-nya dengan ban Hypersoft, satu-satunya pembalap dari tiga tim teratas yang melakukannya, setelah membutuhkan ban kompon yang lebih cepat di sesi kedua untuk memastikan tempat Q3-nya.

Pembalap Belanda itu tidak melihat strategi alternatif untuk saingannya di depan sebagai kelemahan dalam balapan dan berencana untuk melakukan serangan penuh menggunakan ban yang secara teoritis lebih cepat di awal balapan.

“Saat ini saya tidak melihatnya sebagai hal yang negatif karena mereka akan khawatir pada awalnya,” katanya. “Saya akan datang kepada mereka jadi mungkin menyenangkan melihat kami berbeda. Setidaknya kami memiliki dua mobil dengan ban berbeda sehingga kami dapat melakukan hal yang berbeda. ”