Pierre Gasly mengatakan Red Bull "terlalu optimis" dengan pendekatannya untuk lolos ke Grand Prix Australia pada Sabtu setelah finis di urutan ke-17 menyusul kesalahan strategi.

Gasly ditahan di pit untuk tahap penutupan Q1 karena Red Bull yakin dia telah memenuhi batas waktu untuk maju ke Q2 tanpa menyelesaikan putaran kedua, hanya untuk disingkirkan dan tersingkir di tahap pertama kualifikasi.

[[{"fid": "1388595", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Sementara rekan setimnya Max Verstappen mampu lolos di baris kedua grid, Gasly kecewa dengan tersingkirnya Q1 kedua berturut-turut di Australia.

Pria Prancis itu menjelaskan setelah sesi bagaimana perbaikan jalur cepat telah membuat Red Bull tersingkir.

“Saya pikir kami terlalu optimis sebagai tim. Kami tidak berharap trek meningkat sebanyak itu pada set kedua, ”kata Gasly.

“Setelah lap pertama - itu adalah lap yang cukup bagus - kami pikir kami akan berhasil, dan terlalu optimis.

“Mereka memberi saya batas waktu yang saya buat, tapi saya pikir kami baru saja terjebak oleh evolusi lintasan yang jauh lebih besar dari tahun-tahun sebelumnya.

“Tidak ada yang benar-benar bisa disalahkan. Itu hanya salah perhitungan, dan kami hanya perlu meninjau cara kami mendekati sesuatu dan mungkin sedikit lebih berhati-hati dalam pendekatan kami. ”

Meskipun mengalami kemunduran, Gasly mengambil hati dari kinerja Verstappen saat pembalap Belanda itu berhasil memisahkan pembalap Ferrari Sebastian Vetel dan Charles Leclerc di grid.

“Saya pikir positif melihat kami memiliki potensi. Saya pikir kami tahu itu, ”kata Gasly.

“Saya rasa saya merasa lebih baik setelah latihan bebas, FP3 bagus. Meski di lap pertama di Q1, sedikit macet, tapi secara keseluruhan lap itu lumayan. Saya pikir saya berakhir sepersepuluh di belakang Max.

“Saya pikir kecepatannya jelas di sana. Sayang sekali melewatkan enam per seratus. Kami jelas memiliki kecepatan untuk memasuki Q3. "

Pelaporan tambahan oleh Michael Lamonato.